https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Doa?

Doa adalah suatu bentuk komunikasi, cara berbicara kepada Tuhan atau kepada orang-orang kudus. Doa bisa formal atau informal. Sementara doa formal adalah elemen penting dari ibadat Kristen, doa itu sendiri tidak identik dengan ibadat atau pemujaan.

The Origin of the Term

Kata berdoa pertama kali ditemukan dalam bahasa Inggris Tengah, yang berarti "bertanya dengan sungguh-sungguh." Itu berasal dari bahasa Prancis Kuno, yang berasal dari kata Latin precari, yang berarti memohon atau bertanya. Bahkan, meskipun berdoa tidak sering digunakan dengan cara ini lagi, itu bisa berarti "tolong, " seperti dalam "lanjutkan cerita Anda."

Berbicara dengan Tuhan

Sementara kita sering berpikir tentang doa terutama sebagai meminta sesuatu dari Tuhan, doa, dipahami dengan baik, adalah percakapan dengan Tuhan atau dengan orang-orang suci. Sama seperti kita tidak dapat bercakap-cakap dengan orang lain kecuali dia dapat mendengar kita, tindakan berdoa itu adalah pengakuan implisit dari kehadiran Allah atau orang-orang kudus di sini bersama kita. Dan dalam doa, kita memperkuat pengakuan akan kehadiran Allah, yang mendekatkan kita kepada-Nya. Itulah sebabnya Gereja merekomendasikan agar kita sering berdoa dan menjadikan doa sebagai bagian penting dari kehidupan kita sehari-hari.

Berbicara Dengan Orang Suci

Banyak orang (termasuk Katolik) merasa aneh berbicara tentang "berdoa kepada orang-orang kudus." Tetapi jika kita mengerti apa arti doa yang sesungguhnya, kita harus menyadari bahwa tidak ada masalah dengan kalimat ini. Masalahnya adalah bahwa banyak orang Kristen mengacaukan doa dengan ibadah, dan mereka mengerti dengan benar bahwa ibadah itu hanya milik Allah, dan bukan milik orang-orang kudus. Tetapi sementara ibadah Kristen selalu mencakup doa, dan banyak doa ditulis sebagai bentuk ibadah, tidak semua doa adalah ibadah. Memang, doa pemujaan atau penyembahan hanyalah salah satu dari lima jenis doa.

Bagaimana Saya Harus Berdoa?

Bagaimana seseorang berdoa tergantung pada tujuan doa seseorang. Katekismus Gereja Katolik, dalam membahas lima jenis doa dalam paragraf 2626 hingga 2643, memberikan contoh dan petunjuk tentang cara terlibat dalam setiap jenis doa.

Kebanyakan orang merasa lebih mudah untuk mulai berdoa dengan memanfaatkan doa-doa tradisional Gereja, seperti sepuluh doa yang harus diketahui oleh setiap anak Katolik atau rosario. Doa yang terstruktur membantu kita memusatkan pikiran kita dan mengingatkan kita akan cara berdoa.

Tetapi ketika kehidupan doa kita semakin dalam, kita harus maju melampaui doa tertulis menjadi percakapan pribadi dengan Tuhan. Sementara doa-doa tertulis atau doa-doa yang telah kita hafalkan akan selalu menjadi bagian dari kehidupan doa kita — bagaimanapun juga, Tanda Salib, yang dengannya umat Katolik memulai sebagian besar doa-doa mereka, adalah doa itu sendiri — lebih dari itu kita harus berdoa belajarlah untuk berbicara dengan Allah dan dengan orang-orang kudus seperti yang kita lakukan dengan sesama pria dan wanita kita (meskipun selalu, tentu saja, mempertahankan penghormatan yang pantas).

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja