https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Pantheisme?

Panteisme (diucapkan PAN thee izm ) adalah keyakinan bahwa Tuhan terdiri dari semua orang dan segalanya. Misalnya, pohon adalah Tuhan, gunung adalah Tuhan, alam semesta adalah Tuhan, semua orang adalah Tuhan.

Panteisme ditemukan di banyak agama "alam" dan agama Zaman Baru. Kepercayaan ini dipegang oleh sebagian besar umat Hindu dan banyak umat Buddha. Ini juga merupakan pandangan dunia tentang Persatuan, Ilmu Pengetahuan Kristen, dan Scientology.

Istilah ini berasal dari dua kata Yunani yang berarti "semua ( pan ) adalah Tuhan ( theos )." Dalam panteisme, tidak ada perbedaan antara dewa dan kenyataan. Orang-orang yang percaya pada panteisme berpikir Tuhan adalah dunia di sekitar mereka dan bahwa Tuhan dan alam semesta adalah identik.

Menurut panteisme, Tuhan meresapi semua hal, mengandung semua hal, menghubungkan semua hal, dan ditemukan dalam semua hal. Tidak ada yang terisolasi dari Tuhan, dan semuanya dengan cara tertentu diidentifikasi dengan Tuhan. Dunia adalah Tuhan, dan Tuhan adalah dunia. Semua adalah Tuhan, dan Tuhan adalah segalanya.

Berbagai Jenis Panteisme

Baik di Timur maupun Barat, Pantheisme memiliki sejarah panjang. Berbagai jenis panteisme telah berkembang, masing-masing mengidentifikasi dan menyatukan Tuhan dengan dunia dengan cara yang unik.

  • Panteisme absolut mengajarkan bahwa hanya satu yang ada di dunia. Makhluk itu adalah Tuhan. Segala sesuatu yang tampaknya ada, pada kenyataannya, tidak. Yang lainnya adalah ilusi yang rumit. Penciptaan tidak ada. Hanya Tuhan yang ada. Panteisme absolut dikemukakan oleh filsuf Yunani Parmenides (abad kelima SM) dan aliran Hindu Vedanta.
  • Pandangan lain, panteisme emanasional, mengajarkan bahwa semua kehidupan muncul dari Tuhan mirip dengan bagaimana bunga tumbuh dan mekar dari biji. Konsep ini dikembangkan oleh filsuf abad ketiga, Plotinus, yang mendirikan Neoplatonisme.
  • Filsuf dan sejarawan Jerman Georg Wilhelm Friedrich Hegel (1770–1831) menyajikan panteisme perkembangan . Pandangannya melihat sejarah manusia sebagai perkembangan yang luar biasa, dengan Tuhan membuka diri di dunia temporal oleh Roh Absolut.
  • Modal panteisme berkembang dari ide-ide rasionalis abad ke-17 Spinoza. Dia berpendapat bahwa hanya ada satu substansi absolut yang ada di mana semua hal yang terbatas hanyalah mode atau momen.
  • Panteisme multilevel terlihat dalam bentuk-bentuk tertentu Hindu, terutama sebagaimana dikomunikasikan oleh filsuf Radhakrishnan (1888-1975). Pandangannya melihat Tuhan dimanifestasikan dalam level-level dengan yang tertinggi adalah Absolute One, dan level yang lebih rendah mengungkapkan Tuhan dalam multiplisitas yang semakin meningkat.
  • Panteisme permeasional ditemukan dalam Buddhisme Zen. Tuhan menembus semua hal, mirip dengan "the Force" di film-film Star Wars.

Mengapa Kekristenan Menyangkal Pantheisme?

Teologi Kristen menentang gagasan panteisme. Kekristenan mengatakan bahwa Tuhan menciptakan segalanya, bukan bahwa dia adalah segalanya atau bahwa semuanya adalah Tuhan:

Pada awalnya, Tuhan menciptakan langit dan bumi. (Kejadian 1: 1, ESV)
"Kamu sendiri adalah Tuhan. Kamu yang membuat langit dan langit dan semua bintang. Kamu membuat bumi dan lautan dan semua yang ada di dalamnya. Kamu memelihara semuanya, dan para malaikat surga menyembahmu." (Nehemia 9: 6, NLT)
"Kamu layak, Tuhan dan Allah kita, untuk menerima kemuliaan dan kehormatan dan kuasa, karena kamu telah menciptakan segala sesuatu, dan dengan kehendakmu mereka ada dan diciptakan." (Penyingkapan 4:11, ESV)

Kekristenan mengajarkan bahwa Allah ada di mana-mana, atau ada di mana-mana, memisahkan Pencipta dari ciptaan-Nya:

Di mana saya harus pergi dari Rohmu? Atau di mana saya harus melarikan diri dari kehadiran Anda? Jika saya naik ke surga, Anda ada di sana! Jika saya membuat tempat tidur di Sheol, Anda ada di sana! Jika saya mengambil sayap pagi dan tinggal di bagian paling ujung laut, bahkan di sana tangan Anda akan menuntun saya, dan tangan kanan Anda akan memegang saya. (Mazmur 139: 7–10, ESV)

Dalam teologi Kristen, Allah ada di mana-mana hadir dengan seluruh keberadaan-Nya setiap saat. Kemahahadiran-Nya tidak berarti bahwa ia tersebar ke seluruh alam semesta atau menembus alam semesta.

Pantheis yang memberikan kepercayaan pada gagasan bahwa alam semesta adalah nyata, setuju bahwa alam semesta diciptakan "ex deo" atau "keluar dari Tuhan." Teisme Kristen mengajarkan bahwa alam semesta diciptakan "ex nihilo, " atau "dari ketiadaan."

Ajaran mendasar panteisme absolut adalah bahwa manusia harus menguasai ketidaktahuan mereka dan mengakui bahwa mereka adalah Tuhan. Kekristenan mengajarkan bahwa hanya Tuhanlah yang tertinggi:

Aku adalah Tuhan, dan tidak ada yang lain, selain aku tidak ada Tuhan; Saya memperlengkapi Anda, meskipun Anda tidak mengenal saya. (Yesaya 45: 5. ESV)

Panteisme menyiratkan bahwa mukjizat tidak mungkin. Sebuah mukjizat menuntut Tuhan untuk campur tangan atas nama sesuatu atau seseorang di luar dirinya. Dengan demikian, panteisme mengesampingkan mukjizat karena "semua adalah Allah dan Allah adalah segalanya." Kekristenan percaya pada Tuhan yang mencintai dan peduli pada orang-orang dan campur tangan secara ajaib dan teratur dalam kehidupan mereka.

Sumber

  • gotquestions.org
  • worldpantheism.net
  • Geisler, NL (1999). Panteisme. Dalam Baker ensiklopedia apologetika Kristen (hlm. 580). Grand Rapids, MI: Buku Baker.
Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)