https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Nihilisme?

Istilah nihilisme berasal dari kata Latin nihil yang secara harfiah berarti "tidak ada." Banyak yang percaya bahwa ini aslinya diciptakan oleh novelis Rusia Ivan Turgenev dalam novelnya Fathers and Sons (1862), tetapi mungkin pertama kali muncul beberapa dekade sebelumnya. Namun demikian, penggunaan kata Turgenev untuk menggambarkan pandangan yang ia kaitkan dengan kritik intelektual muda masyarakat feodal pada umumnya dan rezim Tsar, khususnya, memberikan kata popularitas yang luas.

Asal usul Nihilisme

Prinsip-prinsip dasar yang mendasari nihilisme sudah ada jauh sebelum ada istilah yang berusaha menggambarkannya sebagai keseluruhan yang koheren. Sebagian besar prinsip dasar dapat ditemukan dalam pengembangan skeptisisme kuno di antara orang-orang Yunani kuno. Mungkin nihilis asli adalah Gorgias (483-378 SM) yang terkenal karena mengatakan: othingTidak ada yang ada. Jika memang ada, itu tidak bisa diketahui. Jika itu diketahui, pengetahuan tentang itu tidak akan dapat dikomunikasikan .

Filsuf Penting Nihilisme

  • Dmitri Pisarev
    Nikolai Dobrolyubov
    Nikolai Chernyshevski
    Friedrich Nietzsche

Apakah Nihilisme adalah Filsafat Kekerasan?

Nihilisme telah dianggap secara tidak adil sebagai filosofi kekerasan dan bahkan teroristik, tetapi memang benar bahwa nihilisme telah digunakan untuk mendukung kekerasan dan banyak nihilis awal adalah revolusioner yang kejam. Nihilis Rusia, misalnya, menolak bahwa norma politik, etika, dan agama tradisional memiliki keabsahan atau kekuatan pengikat atasnya. Jumlah mereka terlalu sedikit untuk menimbulkan ancaman bagi stabilitas masyarakat, tetapi kekerasan mereka merupakan ancaman bagi kehidupan mereka yang berkuasa.

Apakah Nihilis Semua Ateis?

Atheisme telah lama dikaitkan erat dengan nihilisme, baik untuk alasan yang baik maupun yang buruk, tetapi biasanya karena alasan yang buruk dalam tulisan-tulisan para kritikus keduanya. Diduga ateisme mengarah pada nihilisme karena ateisme menghasilkan materialisme, saintisme, relativisme etis, dan keputusasaan yang harus mengarah pada perasaan bunuh diri. Semua ini cenderung menjadi karakteristik dasar dari filosofi nihilistik

Di mana Nihilisme Memimpin?

Banyak respons paling umum terhadap premis dasar nihilisme menjadi putus asa: keputusasaan atas kehilangan Tuhan, keputusasaan atas hilangnya nilai-nilai obyektif dan absolut, dan / atau keputusasaan atas kondisi alienasi dan dehumanisasi postmodern. Namun, itu tidak menguras semua tanggapan yang mungkin - seperti halnya dengan Nihilisme Rusia awal, ada orang-orang yang merangkul perspektif ini dan mengandalkannya sebagai sarana untuk pengembangan lebih lanjut.

Apakah Nietzsche seorang Nihilis?

Ada kesalahpahaman umum bahwa filsuf Jerman Friedrich Nietzsche adalah seorang nihilis. Anda dapat menemukan pernyataan ini dalam literatur populer dan akademis, namun seluas itu, itu bukan penggambaran akurat dari karyanya. Nietzsche menulis banyak tentang nihilisme, memang benar, tetapi itu karena dia khawatir tentang efek nihilisme pada masyarakat dan budaya, bukan karena dia menganjurkan nihilisme.

Buku-Buku Penting tentang Nihilisme

  • Fathers and Sons, oleh Ivan Turgenev
  • Saudara Karamazov, oleh Dostoyevsky
  • Manusia Tanpa Kualitas, oleh Robert Musil
  • Pengadilan, oleh Franz Kafka
  • Being and Nothingness, oleh Jean-Paul Sartre
Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Membuat Roti Roti Lammas

Membuat Roti Roti Lammas

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan