https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Teisme Agnostik?

Banyak orang yang mengadopsi label agnostik menganggap bahwa, dengan melakukan hal itu, mereka juga mengecualikan diri dari kategori theis. Ada persepsi umum bahwa agnostisisme lebih "masuk akal" daripada teisme karena ia menghindari dogmatisme theisme. Apakah itu akurat atau apakah agnostik semacam itu kehilangan sesuatu yang penting?

Sayangnya, posisi di atas tidak akurat - agnostik mungkin dengan tulus mempercayainya dan para teis dengan tulus menguatkannya, tetapi ia mengandalkan lebih dari satu kesalahpahaman tentang teisme dan agnostisisme. Sementara ateisme dan teisme berhubungan dengan kepercayaan, agnostisisme berhubungan dengan pengetahuan. Akar Yunani dari istilah adalah yang berarti tanpa dan gnosis yang berarti pengetahuan karenanya, agnostisisme secara harfiah berarti tanpa pengetahuan, tetapi dalam konteks di mana ia biasanya menggunakannya artinya: tanpa mengetahui keberadaan dewa.

Seorang agnostik adalah orang yang tidak mengklaim pengetahuan [mutlak] tentang keberadaan tuhan. Agnostisisme dapat digolongkan dengan cara yang mirip dengan ateisme: Awik agnostisisme sama sekali tidak mengetahui atau memiliki pengetahuan tentang tuhan ini adalah pernyataan tentang pengetahuan pribadi. Agnostik yang lemah mungkin tidak tahu pasti apakah tuhan (s) ada tetapi tidak menghalangi bahwa pengetahuan tersebut dapat diperoleh. Agnostisisme yang kuat, di sisi lain, percaya bahwa pengetahuan tentang tuhan tidak mungkin ini, kemudian, adalah pernyataan tentang kemungkinan pengetahuan.

Karena ateisme dan teisme berhubungan dengan kepercayaan dan agnostisisme berhubungan dengan pengetahuan, mereka sebenarnya adalah konsep yang independen. Ini berarti bahwa adalah mungkin untuk menjadi agnostik dan seorang teis. Seseorang dapat memiliki berbagai kepercayaan pada dewa dan juga tidak dapat atau ingin mengklaim untuk mengetahui dengan pasti apakah para dewa itu benar-benar ada.

Mungkin tampak aneh pada awalnya untuk berpikir bahwa seseorang mungkin percaya pada keberadaan tuhan tanpa juga mengklaim tahu bahwa tuhan mereka ada, bahkan jika kita mendefinisikan pengetahuan agak longgar; tetapi setelah refleksi lebih lanjut, ternyata ini tidak begitu aneh. Banyak, banyak orang yang percaya pada keberadaan tuhan melakukannya berdasarkan iman, dan iman ini kontras dengan jenis pengetahuan yang biasanya kita peroleh tentang dunia di sekitar kita.

Memang, percaya pada tuhan mereka karena iman diperlakukan sebagai kebajikan, sesuatu yang harus kita rela lakukan alih-alih bersikeras pada argumen rasional dan bukti empiris. Karena iman ini dikontraskan dengan pengetahuan, dan khususnya jenis pengetahuan yang kita kembangkan melalui akal, logika, dan bukti, maka teisme semacam ini tidak dapat dikatakan didasarkan pada pengetahuan. Orang-orang percaya, tetapi melalui iman, bukan pengetahuan. Jika mereka benar-benar berarti bahwa mereka memiliki iman dan bukan pengetahuan, maka teisme mereka harus digambarkan sebagai jenis teisme agnostik.

Salah satu versi teisme agnostik telah disebut agnostik realisme. Prop Pendukung pandangan ini adalah Herbert Spencer, yang menulis dalam bukunya First Principles (1862):

  • Dengan terus-menerus berusaha untuk mengetahui dan terus-menerus dilempar ke belakang dengan keyakinan mendalam tentang ketidakmungkinan mengetahui, kita dapat terus menghidupkan kesadaran bahwa itu sama dengan kebijaksanaan tertinggi kita dan tugas tertinggi kita untuk menganggap bahwa yang melaluinya segala sesuatu ada sebagai Yang Tidak Tahu.

Ini adalah bentuk yang jauh lebih filosofis dari teisme agnostik daripada yang dijelaskan di sini - mungkin juga sedikit lebih tidak umum, setidaknya di Barat saat ini. Teisme agnostik penuh-jenis ini, di mana kepercayaan akan keberadaan tuhan tidak tergantung pada pengetahuan apa pun yang diklaim, harus dibedakan dari bentuk-bentuk teisme lain di mana agnostisisme dapat memainkan peran kecil.

Bagaimanapun, meskipun seseorang mungkin mengklaim tahu pasti bahwa tuhan mereka ada, itu tidak berarti bahwa mereka juga dapat mengklaim mengetahui segala sesuatu yang perlu diketahui tentang tuhan mereka. Memang, banyak hal besar tentang tuhan ini yang dapat disembunyikan dari orang percaya - "berapa banyak orang Kristen telah menyatakan bahwa tuhan mereka" bekerja dengan cara yang misterius "? Jika kita membiarkan definisi agnostisisme menjadi agak luas dan mencakup kurangnya pengetahuan tentang dewa, maka ini adalah semacam situasi di mana agnostisisme berperan dalam teisme seseorang. Namun, ini bukan contoh teisme agnostik.

Biografi Justin Martyr

Biografi Justin Martyr

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Agama di Vietnam

Agama di Vietnam