https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Agama Alam?

Sistem-sistem yang dikenal sebagai agama alam sering dianggap sebagai yang paling primitif dari kepercayaan agama. Primitif di sini bukan merujuk pada kompleksitas sistem keagamaan (karena agama alam bisa sangat kompleks). Sebaliknya, itu adalah referensi ke gagasan bahwa agama-agama alam mungkin merupakan jenis sistem keagamaan paling awal yang dikembangkan oleh manusia. Agama-agama alam kontemporer di Barat cenderung sangat ektlektik, karena mereka dapat meminjam dari berbagai tradisi lain yang lebih kuno.

Banyak Dewa

Agama-agama alam umumnya berfokus pada gagasan bahwa para dewa dan kekuatan gaib lainnya dapat ditemukan melalui pengalaman langsung dari peristiwa alam dan benda-benda alami. Kepercayaan akan keberadaan literal para dewa itu biasa, tetapi tidak diharuskan - bukan hal yang aneh bagi para dewa untuk diperlakukan sebagai metaforis. Apapun masalahnya, selalu ada pluralitas; monoteisme biasanya tidak ditemukan dalam agama-agama alam. Juga umum bagi sistem-sistem keagamaan ini untuk memperlakukan seluruh alam sebagai suci atau bahkan ilahi (secara harfiah atau metaforis).

Salah satu ciri agama-agama alam adalah bahwa mereka tidak bergantung pada kitab suci, nabi individu, atau tokoh agama tunggal sebagai pusat simbolis. Setiap orang percaya diperlakukan sebagai mampu untuk segera memahami keilahian dan supranatural. Namun demikian, masih lazim dalam sistem keagamaan desentralisasi untuk memiliki dukun atau pemandu agama lain yang melayani masyarakat.

Agama-agama alam cenderung relatif egaliter dalam hal posisi kepemimpinan dan hubungan antar anggota. Segala sesuatu yang ada di alam semesta dan yang tidak diciptakan oleh manusia diyakini dihubungkan oleh jaringan energi atau kekuatan hidup yang rumit dan itu termasuk manusia juga. Sudah lazim bagi semua anggota untuk dianggap sebagai pendeta dari beberapa jenis (pendeta dan pendeta). Hubungan hierarkis, jika ada, cenderung bersifat sementara (untuk acara atau musim tertentu, mungkin) dan / atau konsekuensi dari pengalaman atau usia. Baik pria maupun wanita dapat ditemukan di posisi kepemimpinan, dengan wanita sering melayani sebagai pemimpin acara ritual.

Tempat Suci

Agama-agama alam juga biasanya tidak mendirikan bangunan suci permanen yang didedikasikan untuk tujuan keagamaan. Mereka kadang-kadang dapat membangun bangunan sementara untuk tujuan khusus, seperti pondok keringat, dan mereka juga dapat menggunakan bangunan yang ada seperti rumah seseorang untuk kegiatan keagamaan mereka. Secara umum, ruang sakral ditemukan di lingkungan alami daripada dibangun dengan batu bata dan mortir. Acara keagamaan sering diadakan di udara terbuka di taman, di pantai, atau di hutan. Terkadang sedikit perubahan dilakukan pada ruang terbuka, seperti penempatan batu, tetapi tidak ada yang menyerupai struktur permanen.

Contoh-contoh agama alam dapat ditemukan dalam kepercayaan neo-pagan modern, kepercayaan tradisional banyak suku asli di seluruh dunia, dan tradisi agama politeisme kuno. Contoh lain yang sering diabaikan tentang agama kodrati adalah deisme modern, sistem kepercayaan ateistik yang berkenaan dengan menemukan bukti adanya satu Allah pencipta dalam jalinan alam itu sendiri. Ini sering melibatkan pengembangan sistem keagamaan yang sangat pribadi berdasarkan pada alasan dan studi individu - dengan demikian, ia berbagi dengan karakteristik agama-agama lain seperti desentralisasi dan fokus pada dunia alami.

Deskripsi yang kurang meminta maaf tentang agama-agama alam kadang-kadang berpendapat bahwa fitur penting dari sistem ini tidak selaras dengan alam seperti yang sering diklaim, melainkan penguasaan dan kontrol atas kekuatan alam. Dalam "Nature Religion in America" ​​(1990), Catherine Albanese berpendapat bahwa bahkan deisme rasionalistik dari Amerika awal didasarkan pada dorongan untuk penguasaan alam dan manusia non-elit.

Sekalipun analisis Albania tentang agama-agama alam di Amerika bukanlah deskripsi yang sepenuhnya akurat tentang agama-agama alam secara umum, harus diakui bahwa sistem keagamaan semacam itu memang memasukkan "sisi gelap" di balik retorika yang menyenangkan. Tampaknya ada kecenderungan ke arah penguasaan atas alam dan manusia lain yang, meskipun tidak perlu, menemukan ekspresi yang keras - Nazisme, dan Odinisme, misalnya.

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Agama di Vietnam

Agama di Vietnam

Pernikahan Menurut Alkitab

Pernikahan Menurut Alkitab