https://religiousopinions.com
Slider Image

Kiat-kiat Memberi Pengantin Perempuan dalam Upacara Pernikahan Kristen

Pemberian pengantin wanita adalah cara yang signifikan untuk melibatkan orang tua mempelai wanita dalam upacara pernikahan Kristen Anda. Di bawah ini adalah beberapa contoh naskah untuk pemberian tradisional mempelai wanita. Juga, jelajahi asal usul tradisi dan pertimbangkan alternatif zaman modern.

Pemberian Pengantin Perempuan Secara Tradisional

Ketika ayah atau orang tua dari pengantin wanita dan pria tidak hadir, kemungkinan lain untuk memasukkan elemen ini ke dalam upacara pernikahan Anda dapat dieksplorasi. Beberapa pasangan meminta orang tua baptis, saudara laki-laki, atau seorang mentor saleh untuk memberikan pengantin wanita.

Berikut adalah beberapa contoh naskah yang paling umum untuk memberikan pengantin wanita dalam upacara pernikahan Kristen. Anda dapat menggunakannya sebagaimana adanya, atau Anda mungkin ingin mengubahnya dan membuat skrip Anda sendiri bersama dengan menteri yang melakukan upacara Anda.

Contoh Skrip # 1
"Siapa yang memberi wanita ini untuk menikah dengan pria ini?"

Pilih salah satu dari balasan ini:

  • "Aku melakukannya"
  • "Aku dan ibunya melakukannya"
  • Atau, serempak, "Kita lakukan"

Contoh Skrip # 2
"Siapa yang menghadirkan wanita ini dan pria ini untuk menikah satu sama lain?"

Kedua pasangan menjawab bersamaan:

  • "Ya, " atau "Ya."

Contoh Skrip # 3
"Berkat yang tak diragukan adalah pasangan yang datang ke altar pernikahan dengan persetujuan dan restu dari keluarga dan teman-teman mereka. Siapa yang memiliki kehormatan menghadirkan wanita ini untuk menikah dengan pria ini?"

Pilih balasan yang sesuai dengan preferensi Anda:

  • "Aku melakukannya"
  • "Aku dan ibunya melakukannya"
  • Atau, serempak, "Kita lakukan"

Asal-usul Memberi Mempelai Perempuan

Banyak kebiasaan yang ditemukan dalam upacara pernikahan Kristen hari ini mengikuti tradisi pernikahan Yahudi dan merupakan simbol perjanjian yang dibuat Allah dengan Abraham. Seorang ayah yang mengawal dan memberikan putrinya adalah salah satu kebiasaan seperti itu.

Bagian dari upacara ini tampaknya menyarankan transfer properti dari orang tua pengantin wanita ke pengantin pria. Banyak pasangan hari ini merasa saran itu merendahkan dan ketinggalan zaman dan memilih untuk tidak memasukkan kebiasaan dalam layanan pernikahan mereka. Namun, memahami tradisi berdasarkan asal-usul historisnya menempatkan pemberian pengantin pada cahaya yang berbeda.

Dalam tradisi Yahudi, adalah kewajiban ayah untuk menghadirkan putrinya dalam pernikahan sebagai pengantin perawan murni. Juga, sebagai orang tua, ayah dan ibu dari pengantin wanita mengambil tanggung jawab untuk mendukung pilihan anak perempuan mereka dalam seorang suami.

Dengan mengantar putrinya ke lorong, seorang ayah berkata, "Saya telah melakukan yang terbaik untuk menghadirkan Anda, putri saya, sebagai pengantin murni. Saya menyetujui pria ini sebagai pilihan Anda untuk seorang suami, dan sekarang saya membawa Anda kepadanya. . "

Ketika sang menteri bertanya, "Siapa yang memberi wanita ini untuk menikah dengan pria ini ?, " sang ayah menjawab, "Aku dan ibunya melakukannya." Kata-kata ini menunjukkan berkat orang tua atas persatuan dan pemindahan perhatian dan tanggung jawab mereka kepada suami.

Alternatif Modern: Menegaskan Hubungan Keluarga

Sementara banyak pasangan berpikir tindakan tradisional itu kuno dan tidak berarti, mereka masih menghargai signifikansi emosional dan pengakuan ikatan keluarga. Dengan demikian, beberapa pendeta Kristen dewasa ini menyarankan untuk memasukkan waktu 'menegaskan kembali ikatan keluarga' sebagai alternatif yang lebih bermakna dan relevan dengan pemberian tradisional dari pengantin perempuan.

Begini cara kerjanya:

Orang tua mempelai pria dan ibu mempelai wanita duduk dengan cara tradisional. Sang ayah mengantar pengantin wanita ke gang seperti biasa tetapi kemudian duduk bersama istrinya.

Ketika upacara mencapai titik di mana pengantin wanita biasanya dibagikan dalam pernikahan, menteri meminta kedua pasang orang tua untuk maju dan berdiri bersama putri dan putra mereka.

Menteri:

Tuan dan Mrs. _____ dan Mr. dan Mrs. _____; Saya telah meminta Anda untuk maju sekarang karena kehadiran Anda saat ini adalah kesaksian yang hidup tentang pentingnya ikatan keluarga. Anda telah mendorong _____ dan _____ untuk datang ke momen ini menciptakan serikat keluarga baru. Anda memberikan anak-anak Anda ke kehidupan baru bersama dengan Tuhan, dan tidak hanya memberikan mereka hidup.

Sebagai orang tua, kami membesarkan anak-anak kami untuk membiarkan mereka pergi. Dan dalam perjalanan mereka, mereka kembali lagi dan lagi untuk berbagi penemuan dan kegembiraan mereka. _____ dan _____ menegaskan bahwa Anda sebagai orang tua telah memenuhi tugas Anda. Sekarang, peran baru Anda adalah mendukung dan mendorong putra dan putri Anda dalam peran mereka.

Then Maka, sepertinya benar, untuk meminta kalian semua, para ibu dan ayah, untuk membuat sumpah, sama seperti _____ dan _____ akan membuat hak mereka satu sama lain dalam satu saat.

Apakah Anda mendukung _____ dan _____ dalam pilihan mereka satu sama lain, dan akankah Anda mendorong mereka untuk membangun rumah yang ditandai oleh keterbukaan, pengertian, dan saling berbagi?

Orang tua merespons: Kami melakukannya.

Menteri:

Tuan dan Mrs. _____ dan Mr. dan Mrs. _____; terima kasih atas pengaruh pengasuhan Anda yang membawa _____ dan _____ ke hari ini.

Pada titik ini, orang tua dapat duduk atau memeluk anak-anak mereka dan kemudian duduk.

Script di atas dapat digunakan seperti itu atau dimodifikasi untuk membuat teks unik Anda sendiri dengan menteri yang melakukan upacara Anda.

Sebagai penegasan lain dari ikatan keluarga, beberapa pasangan juga memilih untuk membiarkan orang tua pergi dengan pesta pernikahan di akhir upacara. Tindakan ini mengekspresikan keterlibatan orang tua dalam kehidupan anak-anak mereka dan menunjukkan berkat dan dukungan mereka terhadap persatuan.

Sumber

  • Workshop Workshop Menteri: Menegaskan Ikatan Keluarga Anda. Christianity Today, 23 (8), 32 33.
Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Interpretasi Mimpi dalam Alkitab

Interpretasi Mimpi dalam Alkitab