https://religiousopinions.com
Slider Image

Sutra Prajnaparamita

Sutra Prajnaparamita adalah salah satu yang tertua dari Sutra Mahayana dan merupakan dasar dari filosofi Buddha Mahayana. Teks-teks yang mulia ini ditemukan dalam Kanon-Kanon Buddhis Cina dan Kanibet Tibet.

Prajnaparamita berarti "kesempurnaan kebijaksanaan, " dan sutra-sutra yang dihitung sebagai Prajnaparamita Sutra menyajikan- kesempurnaan kebijaksanaan sebagai realisasi atau pengalaman langsung dari sunyata (kekosongan).

Beberapa sutra Prajnaparamita Sutra bervariasi dari sangat panjang hingga sangat pendek dan sering dinamai sesuai dengan jumlah baris yang diperlukan untuk menulisnya. Jadi, satu adalah Kesempurnaan Kebijaksanaan dalam 25.000 Garis. Lainnya adalah Kesempurnaan Kebijaksanaan dalam 20.000 Baris, dan kemudian 8.000 baris, dan seterusnya. Yang terpanjang adalah Sutra Satasahasrika Prajnaparamita, terdiri dari 100.000 baris. Sut Sutra kebijaksanaan yang paling terkenal adalah Sutra Intan (juga disebut "Kesempurnaan Kebijaksanaan dalam 300 Garis" dan Sutra Hati.

Asal dari Sutra Prajnaparamita

Legenda Buddha Mahayana mengatakan bahwa Sutra Prajnaparamita didiktekan oleh Buddha historis kepada berbagai murid. Tetapi karena dunia tidak siap untuk mereka, mereka disembunyikan sampai Nagarjuna (sekitar abad ke-2) menemukan mereka di gua bawah air yang dijaga oleh naga. "Penemuan" Sutra Prajnaparamita dianggap sebagai yang kedua dari Tiga Putaran Roda Dharama.

Akan tetapi, para sarjana percaya bahwa Sutra Prajnaparamita tertua ditulis sekitar 100 SM, dan beberapa mungkin sudah ada hingga abad ke 5 Masehi. Sebagian besar, versi tertua dari teks-teks ini adalah terjemahan bahasa Mandarin yang berasal dari awal milenium pertama Masehi.

Sering diajarkan dalam agama Buddha bahwa sutra Prajnaparamita yang lebih lama adalah sutra yang lebih tua, dan sutra Intra dan Jantung yang jauh lebih singkat disaring dari teks yang lebih panjang. Selama beberapa waktu para ahli sejarah sebagian mendukung pandangan "distilasi", meskipun baru-baru ini pandangan ini telah ditantang.

Kesempurnaan Kebijaksanaan

Telah dianggap yang tertua dari sutra kebijaksanaan adalah Sutra Prajnaparamita Sutra -stasahasrika, juga disebut Kesempurnaan Kebijaksanaan dalam 8.000 Baris. Sebuah manuskrip parsial Astasahasrika ditemukan yang merupakan radiokarbon bertanggal 75 M, yang berbicara pada jaman dahulu. Dan diperkirakan Sutra Hati dan Intan disusun antara 300 dan 500 M, meskipun beasiswa yang lebih baru menempatkan komposisi Hati dan Berlian pada abad ke-2 Masehi. Tanggal-tanggal ini sebagian besar didasarkan pada tanggal terjemahan dan ketika kutipan sutra-sutra ini muncul dalam beasiswa Buddhis.

Namun, ada aliran pemikiran lain bahwa Sutra Intan lebih tua dari Sutra Astasahasrika Prajnaparamita. Ini didasarkan pada analisis isi kedua sutra tersebut. Intan tampaknya mencerminkan tradisi pelafalan lisan dan menggambarkan murid Subhuti menerima ajaran dari Sang Buddha. Namun, Subhuti adalah guru di Australia, dan teksnya mencerminkan tradisi tertulis yang lebih sastra. Ditambah lagi, beberapa doktrin tampaknya lebih berkembang di dalam Astasahasrika.

Penulis Tidak Dikenal

Intinya, itu tidak diselesaikan tepat ketika sutra-sutra ini ditulis, dan penulisnya sendiri tidak diketahui. Dan sementara itu diasumsikan untuk waktu yang lama mereka awalnya ditulis di India, beasiswa yang lebih baru menunjukkan bahwa beberapa dari mereka mungkin berasal dari Gandhara. Ada bukti sekolah mula-mula agama Buddha yang disebut Mahathika, pendahulu Mahayana, memiliki versi awal beberapa sutra ini dan mungkin telah mengembangkannya. Tetapi yang lain mungkin berasal dari aliran Saviaviravadin, cikal bakal agama Buddha Theravada saat ini.

Kecuali beberapa penemuan arkeologis yang tak ternilai, asal mula Sutra Prajnaparamita yang tepat mungkin tidak pernah diketahui.

Signifikansi dari Sutra Prajnaparamita

Nagarjuna, yang merupakan pendiri aliran filsafat yang bernama Madhyamika is jelas berkembang dari Sutra Prajnaparamita dan dapat dipahami sebagai doktrin anatta atau ahli anatomi Buddha, "tanpa diri", mengambil kesimpulan yang tak terhindarkan.

Singkatnya: semua fenomena dan makhluk kosong dari sifat-diri dan antar-keberadaan, mereka bukan satu atau banyak, tidak individu atau tidak bisa dibedakan. Karena fenomena kosong dari karakteristik yang melekat, mereka tidak dilahirkan atau dihancurkan; tidak murni maupun najis; tidak datang atau pergi. Karena semua makhluk saling ada, kita tidak benar-benar terpisah satu sama lain. Sungguh-sungguh menyadari ini adalah pencerahan dan pembebasan dari penderitaan.

Hari ini Prajnaparamita Sutra tetap menjadi bagian yang terlihat dari Zen, sebagian besar agama Buddha Tibet, dan aliran Mahayana lainnya .

Agama di Indonesia

Agama di Indonesia

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam

Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan

Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan