https://religiousopinions.com
Slider Image

Kontroversi Mindfulness dari Buddhisme vs Psikologi

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak praktisi psikoterapis telah mengadopsi praktik kesadaran Buddhis sebagai bagian dari alat terapi mereka. Pengurangan Stres Berbasis Mindfulness (MBSR) dan Terapi Kognitif Berbasis Mindfulness (MBCT), misalnya, digunakan untuk mengobati kondisi seperti ADHD, depresi, kecemasan, dan nyeri kronis. Hasilnya sangat menggembirakan.

Namun, penggunaan mindfulness sebagai terapi, serta menggunakan mindfulness untuk mengurangi stres di tempat kerja, bukan tanpa pencela. Beberapa guru Buddhis khawatir bahwa perhatian dapat disalahgunakan.

Kontroversi Perhatian Penuh

Dalam Buddhisme, perhatian adalah kesadaran langsung, seluruh tubuh dan pikiran dari saat ini. Kesadaran ini mencakup kesadaran akan tubuh seseorang, sensasi, kondisi mental, dan segala sesuatu baik di dalam maupun di luar diri seseorang. Dalam konteks agama Buddha, perhatian adalah salah satu dari delapan "lipatan" dari Jalan Berunsur Delapan, yang merupakan kerangka dari semua praktik Buddhis.

Terkadang orang menggunakan kata "mindfulness" sebagai sinonim untuk "meditasi, " tetapi itu tidak sepenuhnya benar. Ada meditasi perhatian, tetapi perhatian adalah sesuatu yang dapat dipraktikkan sebagai kegiatan sehari-hari juga. Tidak semua meditasi Buddhis adalah meditasi perhatian.

Dalam konteks praktik Buddhis, semua bagian dari Path mendukung dan mempengaruhi semua bagian Path lainnya. Dari sudut pandang Buddhis, ketika perhatian dipraktikkan dalam isolasi jalan yang lain, itu menjadi sesuatu yang berbeda dari perhatian Buddhis.

Beberapa guru meditasi Buddhis telah menyuarakan keprihatinan bahwa meditasi mindfulness yang diisolasi dari konteks panduan tradisional Path dapat menjadi lebih tidak terduga dan mungkin berbahaya. Sebagai contoh, tanpa terpisahkan dari bagian-bagian lain dari Jalan yang mengajarkan kita untuk melepaskan keserakahan dan kemarahan dan mengembangkan cinta kasih, welas asih, dan empati, perhatian dapat memperkuat kualitas-kualitas negatif daripada kualitas-kualitas positif.

Sebelum kita melangkah lebih jauh, mari kita perjelas bahwa episode-episode sulit yang paling mungkin terjadi pada seseorang yang melakukan banyak meditasi, seperti orang-orang yang mengunjungi retret meditasi selama beberapa hari. Seseorang yang melakukan latihan kesadaran selama sepuluh hingga 20 menit sehari seharusnya baik-baik saja.

Sisi kegelapan

Meskipun meditasi telah dipasarkan ke Barat sebagai teknik pengurangan stres, itu tidak pernah menjadi tujuannya dalam praktik spiritual timur. Dari awalnya dalam tradisi Veda India, orang bermeditasi untuk mewujudkan wawasan atau kebijaksanaan, bukan untuk bersantai. Perjalanan meditasi-spiritual tidak selalu menyenangkan. Saya curiga kebanyakan dari kita dengan pengalaman panjang dalam latihan meditasi tradisional telah melalui beberapa pengalaman mentah dan tegang dengannya, tetapi ini adalah bagian dari "proses" spiritual.

Kadang-kadang, seseorang akan mengalami pengalaman meditasi yang mengganggu atau menakutkan, bahkan mimpi buruk. Orang-orang menyebut episode-episode ini sebagai "malam gelap jiwa, " meminjam ungkapan dari mistikus Kristen Saint John of the Cross. Bagi seorang mistikus, "malam gelap" belum tentu buruk. Bahkan, itu bisa menjadi bagian penting dari perjalanan spiritual khususnya. Tetapi bagi seseorang yang bermeditasi untuk menghilangkan stres atau depresi, itu bisa benar-benar merusak.

Latihan meditasi lama sangat kuat. Mereka dapat mencapai jauh ke dalam jiwa seseorang dan menemukan tempat-tempat gelap dan jelek yang kita tidak tahu ada di sana. Jika tidak dilakukan dengan benar, meditasi juga dapat menyebabkan halusinasi yang biasanya tidak memiliki nilai spiritual. Mereka hanya sinapsis otak Anda yang salah sasaran. Efek-efek ini telah dijelaskan dalam komentar-komentar oleh para ahli meditasi selama ribuan tahun, dan mereka diketahui berada dalam tradisi meditasi Buddhis yang telah lama ada.

Tetapi perhatian sebagai terapi masih cukup baru. Ada kekhawatiran bahwa artikel-artikel fasih dan seminar-seminar mahal yang mendorong terapi perhatian tidak mempersiapkan konselor dan terapis untuk semua kemungkinan efek meditasi. Ini juga kasus bahwa ada banyak guru meditasi yang tidak terlatih di luar sana memberikan nasihat yang sangat buruk. Dan sejumlah besar orang sedang belajar meditasi dari buku, video, dan internet, berlatih meditasi sepenuhnya sendiri.

Haruskah kita khawatir?

Menghindari Batuan dan Karang

Guru Zen pertama saya memiliki kebijakan untuk mengecilkan hati orang-orang yang tampaknya berjuang dengan masalah psikologis agar tidak ikut serta dalam retret meditasi intensif. Dia sesekali menyarankan orang untuk menghabiskan waktu di psikoterapi sebelum mengikuti pelatihan Zen skala penuh. Saya pikir ini bijaksana.

Orang dengan trauma emosional ekstrem baru-baru ini mungkin menemukan menumbuhkan kesadaran tubuh, indera, dan kondisi mental terlalu mentah dan terlalu intens.

Jika Anda tidak tertarik pada latihan spiritual dan Anda bermeditasi untuk alasan kesehatan mental, mempertahankan kesadaran penuh hanya lima sampai sepuluh menit sehari bermanfaat, dan aman, untuk hampir semua orang. Jika itu berjalan dengan baik, Anda mungkin mendorongnya hingga 20 menit sehari. Jangan memaksakan lebih dari itu jika Anda tidak dibimbing oleh seorang terapis atau guru dharma.

Jika Anda memiliki latihan meditasi tunggal untuk alasan spiritual, saya sangat menyarankan untuk mengunjungi guru Dharma sesekali. Retret akhir pekan yang tidak terlalu intensif sekali atau dua kali setahun dengan seorang guru meditasi yang sesungguhnya, mungkin merupakan hal yang membuat Anda tidak jatuh ke dalam lubang kelinci yang mistis. Itu terjadi.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?