https://religiousopinions.com
Slider Image

Lagu-lagu Cinta dari Sarojini Naidu

Sarojini Naidu (1879-1949), penyair besar Indo-Anglian, sarjana, pejuang kemerdekaan, feminis, aktivis politik, orator, dan administrator, adalah presiden wanita pertama Kongres Nasional India-dan gubernur negara bagian India pertama.

Sarojini Chattopadhyay atau Sarojini Naidu, sebagaimana dunia tahu tentangnya, lahir pada 13 Februari 1879, dalam keluarga Hindu Bengali Brahmin. Sebagai seorang anak, Sarojini sangat emosional dan sentimental. Dia memiliki sifat romantis yang menonjol dalam darahnya: "Nenek moyang saya selama ribuan tahun telah menjadi pecinta hutan dan gua-gua gunung, pemimpi besar, cendekiawan besar, petapa besar -" Semua kualitas ini terwujud dalam lirik romantisnya, dunia fantasi dan idealisme alegoris.

Surat Sarojini kepada Arthur Symons ketika dia masih remaja yang mengundangnya ke rumahnya mengungkapkan dirinya yang penuh gairah: "Datang dan bagikan pagi yang indah di bulan Maret bersama saya Semua terasa panas dan sengit dan penuh gairah, bersemangat dan tidak malu dalam hasratnya yang menggembirakan dan penting. untuk kehidupan dan cinta— "Symons ditemukan, " Matanya seperti kolam yang dalam dan Anda tampaknya jatuh ke kedalaman di bawah kedalaman. " Dia bertubuh mungil dan biasa berpakaian 'sutra menempel', dan rambutnya terurai 'lurus ke belakang', berbicara sedikit dan dalam 'suara rendah, seperti musik lembut'. Edmund Gosse berkata tentang dia, "Dia adalah anak enam belas tahun, tetapi sudah luar biasa dalam kedewasaan mental, sangat baik dibaca dan jauh melampaui seorang anak barat dalam semua kenalannya dengan dunia."

Berikut ini adalah pilihan puisi cinta dari The Golden Threshold oleh Sarojini Naidu dengan Pengantar oleh Arthur Symons (John Lane Company, New York, 1916): "Lagu Cinta Penyair", "Ecstasy", "Lagu Musim Gugur", "Seorang India Love Song ", " A Love Song From the North ", dan" A Rajput Love Song ".

Lagu Cinta Sang Penyair
Pada jam tengah hari, O Cinta, aman dan kuat,
Aku tidak membutuhkanmu; mimpi gila adalah milikku untuk mengikat
Dunia untuk keinginan saya, dan tahan angin
Tawanan tanpa suara untuk lagu penaklukanku.
Aku tidak membutuhkanmu, aku puas dengan ini:
Tetap diam dalam jiwamu, melampaui lautan!

Tapi di jam sepi tengah malam, kapan
Ekstasi keheningan berbintang tertidur
Dan jiwaku lapar akan suaramu, ya,
Cinta, seperti keajaiban melodi liar,
Biarkan jiwamu menjawab milikku di seberang lautan.

Ekstasi
Tutupi mataku, hai cintaku!
Milikku mata yang lelah kebahagiaan
Seperti cahaya yang pedih dan kuat
O heningkan bibirku dengan ciuman,
Bibirku yang lelah dengan lagu!
Tempatkan jiwaku, hai cintaku!
Jiwaku membungkuk rendah karena rasa sakit
Dan beban cinta, seperti rahmat
Dari sekuntum bunga yang jatuh tertimpa hujan:
O lindungi jiwaku dari wajahmu!

Lagu Musim Gugur
Seperti sukacita di hati yang berduka,
Matahari terbenam tergantung di awan;
Badai emas berkas gandum yang berkilauan,
Dari daun yang adil dan rapuh dan berkibar,
Angin liar berhembus di awan.
Dengarkan suara yang memanggil
Untuk hatiku dalam suara angin:
Hati saya lelah dan sedih dan sendirian,
Karena mimpinya seperti daun-daun yang berkibar telah hilang, Dan mengapa aku harus tetap di belakang?

Lagu Cinta India
Angkat kerudung yang menggelapkan bulan halus
kemuliaan dan rahmat-Mu,
Jangan menahan, ya cinta, dari malam
kerinduan saya akan sukacita wajahmu yang bercahaya,
Beri aku tombak keora beraroma
menjaga ikal pinionmu,
Atau benang sutra dari pinggiran
yang menyusahkan impian mutiara-Mu yang berkilauan;
Pingsan menumbuhkan jiwaku dengan parfum rambutmu
dan nyanyian dari ingkar gelang kaki Anda,
Bangkitlah aku, aku berdoa, dengan nektar ajaib
yang bersemayam di bunga ciumanmu.

Dia
Bagaimana aku akan menyerah pada suara permohonanmu,
bagaimana aku akan mengabulkan doamu,
Atau beri engkau rumbai sutra mawar merah,
sehelai daun beraroma dari rambutku?
Atau melemparkan api keinginan hatimu selubung yang menutupi wajahku,
Melecehkan hukum kepercayaan ayah saya untuk seorang musuh
ras ayahku?
Saudara-saudaraMu telah mematahkan mezbah suci kita dan membantai kine suci kita,
Perseteruan antara kepercayaan lama dan darah pertikaian lama memutuskan bangsamu dan milikku.

Dia
Apa dosa ras saya, Kekasih,
apa yang orang-orang kepadaku?
Dan apakah tempat pemujaanmu, dan kine dan sejenisnya,
apa tuhanmu bagiku?
Cinta tidak menerima perselisihan dan kebodohan yang pahit,
orang asing, kawan atau saudara,
Serupa di telinganya terdengar lonceng kuil
dan tangisan muazin.
Karena Cinta akan membatalkan kesalahan kuno
dan taklukkan amarah kuno,
Tebuslah dengan duka, kesedihan memori
yang menodai usia yang lampau.

Lagu Cinta dari Utara
Jangan katakan padaku lagi tentang kasihmu, papeeha *,
Akankah kamu ingat hatiku, papeeha,
Mimpi kesenangan yang hilang,
Ketika cepat ke sisi saya datang kaki kekasihku
Dengan bintang-bintang senja dan fajar?
Saya melihat sayap lembut awan di sungai,
Dan berhiaskan tetesan air hujan di daun mangga,
Dan dahan lembut bunga di ....
Tapi apa keindahan mereka bagiku, papeeha,
Keindahan mekar dan mandi, papeeha,
Itu tidak membawa kekasihku lagi?
Katakan padaku tidak lagi tentang kasihmu, papeeha,
Apakah kamu akan menghidupkan kembali dalam hatiku, papeeha
Kesedihan untuk sukacita yang hilang?
Saya mendengar burung merak yang cerah di hutan yang berkilauan
Menangislah pada pasangannya di waktu fajar;
Saya mendengar koel hitam itu lambat, gemetaran merayu,
Dan manis di kebun panggilan dan pendamaian
Bulbul bersemangat dan merpati ....
Tapi apa musik mereka bagiku, papeeha
Lagu-lagu tawa dan cinta mereka, papeeha,
Bagiku, ditinggalkan cinta?

Lagu Cinta Rajput
(Parvati di kisi-kisinya)
O Cinta! apakah Anda seorang basil-karangan bunga untuk dipintal benangnya?
di antara rambutku,
Genggam permata dari emas bersinar untuk mengikat lengan saya,
O Cinta! apakah Anda jiwa keora yang menghantui
pakaian sutra saya,
Rumbai terang berwarna merah terang di ikat pinggang yang saya ikat;

O Cinta! apakah Anda penggemar wangi
yang ada di atas bantalku,
Kecapi sandal, atau lampu perak yang menyala di depan kuil saya,
Kenapa aku harus takut pada fajar yang cemburu
yang menyebar dengan tawa kejam,
Selubung pemisah sedih antara wajahmu dan wajahku?

Tergesa-gesa, O jam lebah liar, ke taman matahari terbenam!
Terbang, hari burung beo liar, ke kebun-kebun di barat!
Ayo, malam yang lembut, dengan kekasihmu,
kegelapan yang menghibur,
Dan bawa aku Kekasihku ke tempat berlindung di dadaku!

(Amar Singh di sadel)
O Cinta! apakah Anda elang berkerudung di tangan saya
yang berkibar,
Ikatan lonceng berkilau-nya berkilauan saat saya mengendarai,
O Cinta! apakah Anda seorang turban-spray atau
mengambang bulu bangau,
Pedang yang bersinar, cepat, dan tak terkalahkan
yang berayun di sisiku;

O Cinta! apakah Anda perisai terhadap
panah teman-temanku,
Jimat batu giok melawan bahaya jalan,
Bagaimana seharusnya ketukan drum fajar
pisahkan aku dari dadamu,
Atau persatuan tengah malam diakhiri dengan hari itu?

Tergesa-gesa, O jam rusa liar, ke padang rumput matahari terbenam!
Terbang, hari kuda jantan liar, ke padang rumput di barat!
Ayo, malam yang tenang, dengan lembutmu,
menyetujui kegelapan,
Dan tahan aku dengan keharuman payudara Kekasihku!

Pengucilan di Gereja Katolik

Pengucilan di Gereja Katolik

Cara Melakukan Pemeriksaan Nurani

Cara Melakukan Pemeriksaan Nurani

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael