https://religiousopinions.com
Slider Image

Kehidupan, Ajaran, dan Seni Zen Master Hakuin

Sejarawan seni telah tertarik pada Hakuin Ekaku (1686-1769) dalam beberapa tahun terakhir. Lukisan kuas tinta dan kaligrafi master tua Zen dihargai hari ini karena kesegaran dan semangatnya. Tetapi bahkan tanpa lukisan, dampak Hakuin pada Zen Jepang tidak terhitung. Dia mereformasi sekolah Rinzai Zen. Tulisan-tulisannya adalah salah satu sastra Jepang yang paling menginspirasi. Dia menciptakan koan yang terkenal, "Apa suara satu tangan?"

"Iblis penghuni Gua"

Ketika dia berusia 8 tahun, Hakuin mendengar khotbah api dan belerang tentang siksaan dari Alam Neraka. Bocah yang ketakutan menjadi terobsesi dengan neraka dan bagaimana dia bisa menghindarinya. Pada usia 13, ia memutuskan untuk menjadi seorang pendeta Budha. Dia menerima penahbisan biksu dari seorang imam Rinzai pada usia 15 tahun.

Sebagai seorang pemuda, Hakuin melakukan perjalanan dari satu kuil ke kuil lainnya, belajar sebentar dengan beberapa guru. Pada 1707, pada usia 23, ia kembali ke Shoinji, kuil di dekat Gunung Fuji tempat ia pertama kali ditahbiskan.

Musim dingin itu, Gunung Fuji meletus dengan kekuatan, dan gempa bumi mengguncang Shoinji. Para bhikkhu lain melarikan diri dari kuil, tetapi Hakuin tetap di zendo, duduk di zazen. Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa jika dia menyadari pencerahan, para Buddha akan melindunginya. Hakuin duduk berjam-jam, tenggelam dalam zazen, ketika zendo itu bergetar di sekelilingnya.

Tahun berikutnya, ia melakukan perjalanan ke utara ke kuil lain, Eiganji, di Provinsi Echigo. Selama dua minggu dia duduk zazen sepanjang malam. Lalu suatu pagi, saat fajar menyingsing, dia mendengar bel kuil di kejauhan. Suara samar terdengar melalui dirinya seperti petir, dan Hakuin mengalami realisasi.

Menurut akun Hakuin sendiri, realisasinya membuatnya bangga. Tidak seorang pun dalam tiga ratus tahun yang mengalami realisasi seperti itu, ia yakin. Dia mencari seorang guru Rinzai yang sangat dihormati, Shoju Rojin, untuk memberitahunya kabar baik itu.

Tapi Shoju melihat harga diri Hakuin dan tidak mau mengkonfirmasi realisasinya. Sebagai gantinya, dia menjadikan Hakuin pelatihan yang paling keras, sambil memanggilnya "setan yang tinggal di gua." Akhirnya, pemahaman Hakuin berkembang menjadi realisasi yang lebih dalam.

Hakuin sebagai Kepala Biara

Hakuin menjadi kepala biara Shoinji pada usia 33. Kuil lama telah ditinggalkan. Itu dalam kondisi rusak; perabotan telah dicuri atau digadaikan. Hakuin pada awalnya tinggal di sana sendirian. Akhirnya, para bhikkhu dan umat awam mulai mencarinya untuk mengajar. Dia juga mengajar kaligrafi kepada pemuda setempat.

Di Shoinji-lah Hakuin, yang saat itu berusia 42 tahun, menyadari pencerahan terakhirnya. Menurut catatannya, dia sedang membaca Sutra Teratai ketika dia mendengar kriket di taman. Tiba-tiba keraguannya yang terakhir terselesaikan, dan dia meratap dan menangis.

Kemudian dalam hidupnya, Hakuin menjadi kepala biara Ryutakuji, hari ini biara yang sangat dihormati di provinsi Shizuoka.

Hakuin sebagai Guru

Sekolah Rinzai di Jepang telah mengalami penurunan sejak abad ke-14, tetapi Hakuin menghidupkannya kembali. Dia sangat mempengaruhi semua guru Rinzai yang datang setelahnya sehingga Rinzai Zen Jepang juga bisa disebut Hakuin Zen.

Seperti yang dilakukan guru Ch'an dan Zen yang hebat sebelum dia, Hakuin menekankan zazen sebagai praktik yang paling penting. Dia mengajarkan bahwa tiga hal penting untuk zazen: keyakinan besar, keraguan besar, dan tekad besar. Dia mensistematiskan studi koan, mengatur koan tradisional ke dalam urutan tertentu dengan tingkat kesulitan.

Satu tangan

Hakuin memprakarsai studi koan dengan seorang siswa baru dengan koan yang ia buat - "apa suara [atau suara] satu tangan?" Sering diterjemahkan secara salah sebagai "suara tepukan satu tangan, " "satu tangan, " Hakuin, atau sekishu, mungkin merupakan koan Zen yang paling terkenal, yang pernah didengar oleh orang-orang walaupun mereka tidak tahu apa "Zen" atau "koan" adalah.

Sang master menulis tentang "satu tangan" dan Kannon Bosatsu, atau Avalokiteshvara Bodhisattva seperti yang digambarkan di Jepang - "'Kannon' berarti mengamati suara. Ini adalah suara satu tangan. Jika Anda memahami hal ini, Anda akan dibangunkan. matamu bisa melihat, seluruh dunia adalah Kannon. "

Dia juga berkata, "Ketika kamu mendengar sendiri suara Satu Tangan, apa pun yang kamu lakukan, apakah menikmati semangkuk nasi atau menyeruput secangkir teh, semua itu kamu lakukan dalam samadhi hidup dengan satu yang diberikan dengan pikiran buddha. "

Hakuin sebagai Artis

Bagi Hakuin, seni adalah sarana untuk mengajarkan dharma. Menurut sarjana Hakuin Katsuhiro Yoshizawa dari Universitas Hanazono di Kyoto, Jepang, Hakuin mungkin menciptakan puluhan ribu karya seni dan kaligrafi dalam hidupnya. "Perhatian utama Hakuin sebagai seorang seniman adalah selalu mengekspresikan Pikiran itu sendiri dan Dharma sendiri, " Profesor -Yshizawa said. * Tetapi pikiran dan dharma berada di luar bidang bentuk dan penampilan. Bagaimana Anda mengekspresikannya secara langsung?

Hakuin menggunakan tinta dan cat dalam berbagai cara untuk mengungkapkan dharma di dunia, tetapi karyanya secara keseluruhan sangat mencolok karena kesegaran dan kebebasannya. Dia memutuskan dengan konvensi waktu untuk mengembangkan gayanya sendiri. Sapuan kuasnya yang berani dan spontan, seperti yang dicontohkan dalam beberapa potretnya —Bodhidharma, datang untuk mewakili gagasan populer seni Zen.

Dia menarik orang-orang biasa - tentara, pelacur, petani, pengemis, biarawan. Dia membuat benda-benda umum seperti dippers dan tangan menjadi subyek lukisan. Prasasti dengan lukisannya kadang-kadang diambil dari lagu-lagu dan ayat-ayat populer dan bahkan slogan iklan, bukan hanya sastra Zen. Ini juga merupakan keberangkatan dari seni Zen Jepang saat itu.

Profesor Yoshizawa menunjukkan bahwa Hakuin melukis strip Mobius - loop bengkok dengan satu sisi - seabad sebelum mereka diduga ditemukan oleh August Mobius. Dia juga melukis lukisan di dalam lukisan, di mana subjek dalam lukisannya berhubungan dengan lukisan lain atau gulir. "Hakuin, pada dasarnya, bekerja dengan mode ekspresi yang mirip dengan yang dirancang dua abad kemudian oleh Rene Magritte (1898-1967) dan Maurits Escher (1898-1972), " kata Profesor Yoshizawa.

Hakuin sebagai Penulis

"Dari lautan kesusahan, biarkan welas asih agungmu bersinar." - Hakuin

Hakuin menulis surat, puisi, nyanyian, esai dan pembicaraan dharma, hanya beberapa yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris. Dari mereka, mungkin yang paling dikenal adalah "Song of Zazen, " kadang-kadang disebut "In Praise of Zazen." Ini hanya sebagian kecil dari "lagu, " dari terjemahan Norman Waddell:

Tanpa batas dan bebas adalah langit Sam dhi!
Terang bulan purnama kebijaksanaan!
Sungguh, ada yang hilang sekarang?
Nirvana ada di sini, di depan mata kita,
Tempat ini adalah Tanah Teratai,
Tubuh ini, Buddha.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

Apakah Proyeksi Astral Nyata?

Apakah Proyeksi Astral Nyata?