https://religiousopinions.com
Slider Image

Kebenaran Injil Tentang Bagaimana Mencapai Surga

Salah satu kesalahpahaman yang paling umum di antara orang Kristen dan orang tidak percaya adalah bahwa Anda dapat masuk surga hanya dengan menjadi orang baik.

Ironi dari ketidakpercayaan itu adalah bahwa hal itu sama sekali mengabaikan perlunya pengorbanan Yesus Kristus di kayu salib untuk dosa-dosa dunia.

Seberapa Baik Cukup Baik?

Alkitab, Firman Allah yang diilhami, banyak bicara tentang apa yang disebut "kebaikan" umat manusia.

"Semua orang telah berpaling, mereka bersama-sama menjadi korup; tidak ada orang yang berbuat baik, bahkan tidak seorang pun." (Mazmur 53: 3, NIV)

"Kita semua menjadi seperti orang yang najis, dan semua perbuatan lurus kita seperti kain kotor; kita semua layu seperti daun, dan seperti angin dosa-dosa kita menyapu kita." (Yesaya 64: 6, NIV)

Kenapa kamu menyebutku baik? Yesus menjawab. "Tidak ada yang baik, kecuali Allah saja." (Lukas 18:19, NIV)

Kebaikan, menurut kebanyakan orang, lebih baik daripada pembunuh, pemerkosa, pengedar narkoba dan perampok. Memberi untuk amal dan bersikap sopan mungkin merupakan gagasan kebaikan bagi sebagian orang. Mereka mengakui kekurangan mereka tetapi berpikir, secara keseluruhan, mereka adalah manusia yang cukup baik.

Tuhan, di sisi lain, tidak hanya baik. "Tuhan itu kudus." Sepanjang Alkitab, kita diingatkan akan ketidakberdosaan mutlak-Nya. Dia tidak mampu melanggar hukum-hukumnya, Sepuluh Perintah. Kitab Imamat, kekudusan disebutkan 152 kali. standard Standar Tuhan untuk masuk surga, maka, bukanlah kebaikan, tetapi kekudusan, kebebasan penuh dari dosa.

Masalah Dosa yang Tidak Terelakkan

Sejak Adam dan Hawa dan Kejatuhan, setiap manusia telah dilahirkan dengan sifat berdosa. Inst Naluri kita bukanlah ke arah kebaikan tetapi ke arah dosa. Kita mungkin berpikir kita baik, dibandingkan dengan orang lain, tetapi kita tidak suci .

Jika kita melihat kisah Israel dalam Perjanjian Lama, kita masing-masing melihat paralel dengan perjuangan tanpa akhir dalam hidup kita sendiri: menuruti Allah, tidak menaati Allah; berpegang teguh pada Tuhan, menolak Tuhan. “Pada akhirnya, kita semua kembali ke dosa.” Tidak ada yang bisa memenuhi standar kekudusan Tuhan untuk masuk surga.

Di zaman Perjanjian Lama, Allah mengatasi masalah dosa ini dengan memerintahkan orang Ibrani untuk mengorbankan hewan untuk menebus dosa-dosa mereka:

"Karena nyawa seorang makhluk ada di dalam darah, dan aku telah memberikannya kepadamu untuk membuat pendamaian bagi dirimu sendiri di atas mezbah; itu adalah darah yang membuat pendamaian bagi kehidupan seseorang." (Imamat 17:11, NIV)

Sistem pengorbanan yang melibatkan tabernakel padang pasir dan kemudian bait suci di Yerusalem tidak pernah dimaksudkan sebagai solusi permanen bagi dosa umat manusia. dan untuk semua.

"Ketika hari-harimu berakhir dan kamu beristirahat dengan leluhurmu, aku akan membangkitkan keturunanmu untuk menggantikanmu, darah dan dagingmu sendiri, dan aku akan mendirikan kerajaannya. Dialah yang akan membangun rumah untuk Nama-Ku, dan Aku akan membangun takhta kerajaannya selamanya. " (2 Samuel 7: 12-13, NIV)

"Namun itu adalah kehendak Tuhan untuk menghancurkannya dan menyebabkan dia menderita, dan meskipun Tuhan menjadikan hidupnya sebagai persembahan untuk dosa, dia akan melihat keturunannya dan memperpanjang hari-harinya, dan kehendak Tuhan akan makmur di tangannya. " (Yesaya 53:10, NIV)

Mesias ini, Yesus Kristus, dihukum karena semua dosa umat manusia. ”Dia menerima hukuman yang layak diterima manusia dengan mati di kayu salib, dan tuntutan Allah untuk pengorbanan darah yang sempurna terpenuhi.

Rencana keselamatan Allah yang besar tidak didasarkan pada orang-orang yang baik they karena mereka tidak pernah cukup baik tetapi pada kematian penebusan Yesus Kristus.

Cara Menuju Surga Dengan Cara Tuhan

Karena manusia tidak pernah cukup baik untuk masuk surga, Allah menyediakan jalan, melalui pembenaran, agar mereka dapat dikreditkan dengan kebenaran Yesus Kristus:

Karena Allah begitu mengasihi dunia ini sehingga ia memberikan Anak-Nya yang tunggal dan satu-satunya, sehingga siapa pun yang percaya kepadanya tidak akan binasa tetapi memiliki hidup yang kekal. "

Mendapatkan ke surga bukanlah masalah menaati Perintah, karena tidak ada yang bisa. Tidak juga menjadi masalah etika, pergi ke gereja, mengucapkan sejumlah doa, berziarah, atau mencapai tingkat pencerahan. Hal-hal itu mungkin mewakili kebaikan menurut standar agama, tetapi Yesus mengungkapkan apa yang penting baginya dan Bapaknya:

"Sebagai jawaban, Yesus menyatakan, 'Aku berkata kepadamu yang sebenarnya, tidak ada yang bisa melihat kerajaan Allah kecuali dia dilahirkan kembali." (Yohanes 3: 3, NIV)

"Yesus menjawab, 'Aku adalah jalan dan kebenaran dan kehidupan. Tidak ada yang datang kepada Bapa kecuali melalui aku.'" (Yohanes 14: 6, NIV)

Menerima keselamatan melalui Kristus adalah proses langkah-demi-langkah sederhana yang tidak ada hubungannya dengan pekerjaan atau kebaikan. Life Kehidupan kekal di surga datang melalui rahmat Allah, hadiah. Hal ini diperoleh melalui iman kepada Yesus, bukan kinerja.

Alkitab adalah otoritas terakhir di surga, dan kebenarannya sangat jelas:

"Bahwa jika kamu mengaku dengan mulutmu, esusYesus adalah Tuhan, dan percaya dalam hatimu bahwa Tuhan membangkitkan dia dari antara orang mati, kamu akan diselamatkan." (Roma 10: 9, NIV)

Apa itu Animisme?

Apa itu Animisme?

7 Tips untuk Memulai Latihan Reiki

7 Tips untuk Memulai Latihan Reiki

Buat Mata Tuhan di Mabon

Buat Mata Tuhan di Mabon