https://religiousopinions.com
Slider Image

Hukum Negara tentang Penistaan ​​Bendera, Pembakaran, Pengrusakan, dan Penyalahgunaan

Mahkamah Agung mendapati undang-undang yang melarang penodaan bendera Amerika tidak konstitusional. Pengadilan memutuskan bahwa itu berada di bawah perlindungan Amandemen Pertama kebebasan berbicara dalam Konstitusi. Meskipun demikian, sebagian besar negara terus memiliki undang-undang penodaan pada buku-buku.

Termasuk Apa Hukum Negara tentang Penistaan ​​Bendera

Hukum negara bervariasi meskipun dalam beberapa bentuk mereka berurusan dengan penyalahgunaan, penyalahgunaan, dan penodaan bendera. Ini melampaui bendera Amerika untuk memasukkan bendera negara dan, di beberapa negara, bendera Konfederasi.

Meskipun berbeda-beda, undang-undang melarang pencemaran, pengotoran, pengecaman, dan kadang-kadang bahkan menyindir bendera-bendera ini. Sebagian besar undang-undang menentukan tindakan, tetapi beberapa kata juga mengkriminalkan. Beberapa termasuk benda-benda terhormat lainnya dalam perlindungan mereka.

Anda bahkan akan menemukan banyak undang-undang negara bagian yang melarang penggunaan gambar bendera Amerika. Dalam kebanyakan kasus, ini merujuk pada produk komersial seperti hukum di Maryland yang telah dihapus. Yang lain, seperti itu di Alaska, telah melarang pendaftaran merek dagang yang meremehkan simbol nasional.

Apakah Hukum Negara Dapat Berlaku?

Kasus Mahkamah Agung 1989, penodaan bendera Texas v. Johnson terhadap pengujian. Melalui perselisihan pembakaran bendera inilah hukum yang melarang penodaan bendera ternyata tidak konstitusional. Ini didukung setahun kemudian di Amerika Serikat v. Eichman. Ince Sejak saat itu, hukum negara pada dasarnya tidak berlaku.

Namun, banyak orang telah ditangkap sejak bertahun-tahun karena melanggar salah satu undang-undang negara bagian. Dalam kebanyakan kasus, dakwaan dijatuhkan ketika jaksa yang mengetahui hukum konstitusi menyadari bahwa mereka tidak mungkin dituntut.

Meskipun Anda dapat ditangkap karena membakar atau menodai bendera, kemungkinan tuduhan itu tidak berlaku. Namun, harus juga dicatat bahwa hasil lain dari tindakan itu dapat mengakibatkan tuntutan pidana lainnya .

Mengapa Negara Masih Memiliki Hukum Ini?

Jika undang-undang penodaan bendera negara adalah ilegal, lalu mengapa mereka tidak dihapus? Ini adalah pertanyaan bagus yang banyak ditanyakan sekali lagi ketika Presiden terpilih Donald Trump menyebut pembakar bendera di Twitter pada November 2016.

Artikel ABC News tentang masalah ini membawa poin yang logis. Di dalamnya, penulis James King dan Geneva Sands menunjukkan bahwa menghapus hukum penodaan tidak populer, meskipun bertentangan dengan Konstitusi. Banyak anggota parlemen negara merasa kesulitan untuk mendekati masalah ini di legislatif masing-masing dan dengan konstituen mereka. Banyak yang memilih untuk mengabaikannya begitu saja.

Pandangan yang Lebih Baik pada Hukum Penistaan ​​Bendera Negara

Sekali lagi, negara bagian sangat berbeda dalam hukum penodaan bendera mereka. Kemungkinan juga beberapa poin ini akan menjadi usang dalam waktu dekat. Namun, penting untuk memahami apa yang mungkin menjadi bagian dari undang-undang ini dan alasan di baliknya.

Publisitas. Ini jarang merupakan kejahatan untuk merusak, membakar, atau menodai bendera Amerika jika Anda melakukannya dalam privasi rumah Anda. Adalah kejahatan untuk melakukannya di depan umum atau mengambil bendera yang diubah dan memperlihatkannya di depan umum. Namun, jika kejahatan itu adalah aksinya, mengapa itu harus dipublikasikan? Ini menunjukkan bahwa hukum ada untuk melindungi kepekaan orang daripada bendera.

Sensibilitas Kemarahan. Banyak undang-undang menetapkan bahwa suatu kejahatan hanya terjadi jika tindakan tersebut membuat orang lain yang melihat atau bahkan sekadar mempelajarinya menjadi sensibilitas. Menodai bendera bukanlah kejahatan di dalam dan dari dirinya sendiri; itu hanya menjadi kejahatan ketika orang marah. Sekali lagi, tujuannya tampaknya melindungi perasaan orang.

Maksud. Kebanyakan undang-undang negara bagian menyatakan bahwa penodaan bendera hanya merupakan kejahatan jika orang tersebut sengaja atau tidak sengaja melakukannya. Namun jika intinya adalah melindungi bendera, mengapa tidak ada ketentuan untuk biaya kelalaian yang lebih rendah?

Mungkin itu karena intinya adalah untuk menekan komunikasi ide. Ini adalah sesuatu yang terjadi ketika seseorang dengan sengaja merusak sebuah bendera tetapi tidak terjadi ketika seseorang secara tidak sengaja merusak sebuah bendera.

Casting Contempt. Bukti paling jelas bahwa tujuan undang-undang adalah untuk menekan ucapan adalah ketika kejahatan adalah untuk "menghina" atau "menghina" bendera. Dalam hal ini, pencemaran nama baik atau pencemaran nama baik hanyalah contoh bagaimana kejahatan dapat terjadi.

Akan tetapi, seperti yang dinyatakan Mahkamah Agung dalam Smith v Goguen, memperlakukan sesuatu dengan penghinaan berarti mengekspresikan penghinaan. Tidak dapat disangkal bahwa ungkapan sikap atau ide yang dilindungi oleh Konstitusi.

Dengan Word atau Act. Contoh paling ekstrem dari penindasan ucapan adalah undang-undang negara bagian yang secara eksplisit melarang penistaan ​​terhadap bendera "dengan kata" serta "dengan tindakan".

Negara-negara yang melakukan atau telah melakukan ini termasuk —Iowa, Louisiana, Michigan, Mississippi, Nevada (yang juga menjadikannya sebagai kejahatan untuk berbicara "jahat" tentang bendera), New Mexico (yang melarang menghina bendera), New York, Oklahoma, Virginia Barat, dan Vermont.

Bagian mana pun dari Bendera. StatesSebagian besar negara mendefinisikan "bendera" secara luas untuk memasukkan bagian mana pun dari bendera. Ini juga dapat mencakup representasi bendera atau apa pun yang dapat segera dirasakan oleh siapa pun sebagai bendera. Jadi membakar sepotong bendera atau gambar bendera juga merupakan kejahatan.

Objek yang Dihormati . Beberapa negara menghubungkan perlindungan bendera dengan perlindungan yang lebih umum untuk benda-benda keagamaan. Di Kentucky, misalnya, penodaan bendera ditemukan di samping penodaan gereja dan "benda-benda yang dihormati."

Dalam kasus Alabama, pembakaran bendera diklasifikasikan dengan pembakaran lintas. Keduanya ilegal jika tujuannya adalah untuk mengintimidasi orang lain.

Advertisements . Di beberapa negara bagian, penggunaan bendera untuk iklan juga dilarang. Ini membuatnya ilegal untuk menjual barang-barang dengan bendera di atasnya (untuk menarik perhatian) atau memasang iklan di bendera sendiri .

Properti Pribadi : Kebanyakan undang-undang negara bagian tidak membedakan antara properti pribadi dan milik orang lain. Beberapa yang mengatakan bahwa tidak masalah jika bendera itu milik pribadi penodaan masih merupakan kejahatan. Kansas dan New Hampshire telah melarang deklarasi hanya dalam konteks bendera yang tidak dimiliki seseorang.

Felony vs. Kesalahan ringan . Dalam kebanyakan kasus, penodaan bendera dianggap hanya pelanggaran ringan. Namun, di negara bagian seperti Illinois, penodaan bendera adalah kejahatan besar. Wisconsin biasa menjadikannya tindak pidana, tetapi seluruh ketentuan tentang penistaan ​​bendera dihancurkan pada tahun 1998.

Menghasut Kekerasan . Beberapa negara membatasi kejahatan penodaan bendera untuk kasus-kasus di mana tindakan tersebut mungkin memicu kekerasan di negara lain. Hal ini tampaknya mengakui bahwa orang memiliki hak kebebasan berbicara untuk membakar atau merusak bendera, tetapi kemudian membuat orang tersebut menjadi penjahat jika orang lain begitu marah sehingga mereka bertindak keras sebagai respons.

Bendera Konfederasi . Georgia, Louisiana, Mississippi, dan Carolina Selatan memiliki semua bendera Konfederasi yang dilindungi atas dasar kesetaraan dengan bendera Amerika dan negara bagian. Jadi, membakar bendera Konfederasi adalah kejahatan yang sama dengan membakar bendera Amerika .

Proyek Kerajinan Litha

Proyek Kerajinan Litha

Wallpaper Swami Vivekananda

Wallpaper Swami Vivekananda

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab