https://religiousopinions.com
Slider Image

Melewati Spiritual

Orang yang menggunakan praktik spiritual untuk menghindari berurusan dengan masalah pribadi atau psikologis dikatakan terlibat dalam "pemintas spiritual". Pemintas spiritual adalah semacam mekanisme pertahanan yang menggunakan spiritualitas untuk menutup emosi yang tidak menyenangkan dan melindungi ego. Pencari spiritual dari semua jenis, bukan hanya umat Buddha, dapat jatuh ke dalam perangkap pemintas spiritual. "Itu adalah bayangan kerohanian."

Istilah "pemintas spiritual" diciptakan oleh psikolog John Woodwood pada tahun 1984. Welwood dikenal karena karyanya dalam psikologi transpersonal, yang mengintegrasikan spiritualitas dan psikologi. Welwood melihat bahwa banyak di sangha Budha-nya menggunakan ideaspikiran spiritual dan praktik untuk menghindari menghadapi masalah emosional dan luka psikologis yang belum terselesaikan.

"Ketika kita melewati spiritual, kita sering menggunakan tujuan kebangkitan atau pembebasan untuk merasionalisasi apa yang saya sebut transendensi prematur : mencoba untuk naik melampaui sisi mentah dan berantakan dari kemanusiaan kita sebelum kita sepenuhnya menghadapi dan berdamai dengannya, " kata Welwood pewawancara Tina Fossella.

Guru dan psikoanalis Soto Zen Barry Magid mengatakan bahwa adalah mungkin bahkan bagi orang-orang dengan wawasan spiritual yang mendalam untuk terjebak dalam perilaku berbahaya dalam kehidupan pribadi mereka. Ini terjadi ketika wawasan diisolasi menjadi semacam gelembung dan tidak terintegrasi ke dalam kehidupan dan hubungan sehari-hari seseorang. Hal ini menghasilkan diri spiritual yang terputus dari diri emosional. Mengenai banyak skandal seks yang melibatkan guru Zen, Magid menulis dalam bukunya Nothing Is Hidden Is (Wisdom Publications, 2013):

"Tidak hanya kesadaran gagal menyembuhkan perpecahan yang mendalam dalam karakter kita, semakin dan semakin terlihat seolah-olah bagi banyak orang, dan khususnya bagi banyak guru Zen, latihan membuka perpecahan yang lebih besar dan lebih besar antara diri yang welas asih yang ideal dan diri bayangan., di mana berpisah dan menyangkal fantasi seksual, kompetitif, dan narsisisme bergoyang. "

Mungkin ini kasus bahwa kita semua terlibat dalam melewati spiritual pada beberapa titik. Ketika kita melakukannya, akankah kita mengenalinya? Dan bagaimana kita bisa menghindarinya terlalu dalam?

Ketika Spiritualitas Menjadi Shtick

Shtick adalah kata Yiddish yang berarti "bit" atau "piece." Dalam bisnis pertunjukan itu merujuk pada gimmick atau rutin yang merupakan bagian dari tindakan reguler pemain. Shtick juga bisa menjadi persona adopsi yang dipertahankan sepanjang karier pemain. Personas yang digunakan oleh Marx Brothers di semua film mereka adalah contoh yang bagus

Tampak bagi saya bahwa pemintas spiritual sering dimulai ketika orang mengadaptasi spiritualitas sebagai shtick, atau persona, alih-alih berlatih untuk sampai ke akar dukkha . Mereka membungkus diri mereka dalam kepribadian Person Spiritual dan mengabaikan apa yang ada di bawah permukaan. Kemudian, alih-alih dengan jujur ​​menangani luka, ketakutan, dan masalah mereka, kata John Welwood, latihan spiritual mereka diambil alih oleh "superego spiritual." Mereka pergi tentang "membuat ajaran spiritual menjadi resep tentang apa yang harus Anda lakukan, bagaimana Anda harus berpikir, bagaimana Anda harus berbicara, bagaimana perasaan Anda."

Ini bukan praktik spiritual yang benar; itu shtick. Dan ketika kita menekan emosi negatif dan desakan alih-alih bekerja dengan jujur, mereka tetap berada di alam bawah sadar kita di mana mereka terus menyentak kita. Us

Para pencari spiritual yang paling parah mungkin saja menempel pada seorang guru yang karismatik tetapi eksploitatif. Kemudian mereka menutupi bagian diri mereka yang merasa tidak nyaman dengan perilakunya. Mereka terjebak dalam peran siswa dharma prajurit kecil yang baik dan tidak melihat kenyataan di depan mereka.

Gejala Bypassing Spiritual

Dalam bukunya Spiritual Bypassing: When Spirituality Memutuskan Kita Dari Apa yang Sebenarnya Penting (North Atlantic Books, 2010), Robert Augustus Masters mencantumkan gejala pemintas spiritual: det detasemen berlebihan, mati rasa dan penindasan emosional, terlalu menekankan pada hal positif, kemarahan-fobia. Belas kasihan atau terlalu toleran, batas-batas yang lemah atau terlalu berpori, perkembangan miring (kecerdasan kognitif sering jauh di depan kecerdasan emosional dan moral), penilaian yang melemahkan tentang sisi negatif atau sisi bayangan seseorang, devaluasi kerabat pribadi dengan spiritual, dan delusi memiliki tiba pada tingkat makhluk yang lebih tinggi.

Jika Anda menemukan bahwa ketenangan spiritual Anda yang berharga hancur dengan mudah ketika stres, itu mungkin shtick, misalnya. Dan jangan menghindari atau menekan emosi, termasuk yang negatif, tetapi sebaliknya, akui itu dan pertimbangkan apa yang ingin mereka sampaikan kepada Anda.

Jika latihan spiritual Anda didahulukan dari hubungan pribadi Anda, berhati-hatilah. Terutama jika hubungan yang tadinya sehat dengan orang tua, pasangan, anak-anak, dan teman dekat berantakan karena Anda dibanjiri dengan latihan dan pencarian spiritual, ini mungkin karena Anda tidak mengintegrasikan kerohanian Anda ke dalam hidup Anda tetapi menggunakannya untuk membentengi diri Anda sendiri. dari yang lain, yang tidak sehat. Dan itu bukan Buddhisme.

Dalam beberapa kasus yang sangat ekstrem, orang-orang tersesat dalam gelembung spiritual mereka sehingga hidup mereka menjadi fantasi pencerahan. Mereka mungkin menunjukkan gejala psikosis atau terlibat dalam perilaku berisiko berpikir kekuatan spiritual mereka-akan melindungi mereka. Dalam Buddhisme, pencerahan tidak berarti Anda tidak akan basah dalam hujan dan tidak perlu suntikan flu.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja