https://religiousopinions.com
Slider Image

Haruskah Orang Tua Membubarkan Mitos Santa Claus?

Meskipun Santa Claus awalnya didasarkan pada tokoh Kristen Santo Nikolas, seorang santo pelindung anak-anak, hari ini Santa Claus sepenuhnya sekuler. Beberapa orang Kristen menolaknya karena ia lebih sekuler daripada Kristen; beberapa orang non-Kristen menolaknya karena akar kristennya. Ia adalah simbol budaya yang kuat yang tidak mungkin diabaikan, tetapi ini tidak berarti bahwa ia harus diterima begitu saja tanpa pertanyaan. Ada alasan bagus untuk menghilangkan tradisi.

Orangtua Harus Berbohong Tentang Sinterklas

Mungkin keberatan paling serius untuk melanggengkan kepercayaan pada Sinterklas di antara anak-anak juga merupakan yang paling sederhana: untuk melakukannya, orang tua harus berbohong kepada anak-anak mereka. Anda tidak dapat mendorong kepercayaan tanpa ketidakjujuran, dan itu bukan "kebohongan putih kecil" yang untuk kebaikan mereka sendiri atau yang mungkin melindungi mereka dari bahaya. Orang tua hendaknya tidak terus-menerus membohongi anak-anak tanpa alasan yang sangat baik, sehingga ini membuat para pendukung mitos Santa Claus bertahan.

Orangtua Berbohong Tentang Santa Claus Harus Tumbuh

Untuk membuat anak-anak percaya pada Sinterklas, itu tidak cukup untuk melakukan beberapa kebohongan sederhana dan melanjutkan. Seperti halnya kebohongan apa pun, perlu untuk membangun kebohongan dan pertahanan yang semakin rumit seiring berjalannya waktu. Pertanyaan skeptis tentang Santa harus dipenuhi dengan kebohongan terperinci tentang kekuatan Santa. "Bukti" dari Santa Claus harus dibuat ketika cerita belaka Santa terbukti tidak cukup. Tidak etis bagi orang tua untuk melakukan penipuan yang rumit pada anak-anak kecuali itu demi kebaikan yang lebih besar.

Sinterklas Berbohong Mencegah Skeptisisme Sehat

Sebagian besar anak akhirnya menjadi skeptis tentang Sinterklas dan mengajukan pertanyaan tentangnya, misalnya bagaimana ia dapat melakukan perjalanan keliling dunia dalam waktu yang singkat. Alih-alih mendorong skeptisisme ini dan membantu anak-anak mencapai kesimpulan yang masuk akal tentang apakah Sinterklas bahkan mungkin, apalagi nyata, kebanyakan orang tua mengecilkan skeptisisme dengan menceritakan kisah tentang kekuatan gaib Santa.

Sistem Hadiah & Hukuman Santa Claus Tidak Adil

Ada sejumlah aspek pada keseluruhan "sistem" Santa Claus yang tidak boleh dipelajari oleh anak-anak untuk diinternalisasi. Ini menyiratkan bahwa seluruh orang dapat dinilai nakal atau baik berdasarkan beberapa tindakan. Dibutuhkan keyakinan bahwa seseorang terus-menerus memperhatikan Anda, apa pun yang Anda lakukan. Hal ini didasarkan pada premis bahwa seseorang harus berbuat baik demi hadiah dan menghindari kesalahan karena takut akan hukuman. Hal ini memungkinkan orang tua untuk mencoba mengendalikan anak-anak melalui orang asing yang kuat.

Mitos Santa Claus Mempromosikan Materialisme

Seluruh mitos Santa Claus didasarkan pada ide anak-anak mendapatkan hadiah. Tidak ada yang salah dengan mendapatkan hadiah, tetapi Santa Claus menjadikannya fokus dari seluruh liburan. Anak-anak didorong untuk menyesuaikan perilaku mereka dengan harapan orang tua untuk menerima hadiah yang lebih banyak daripada sekadar gumpalan batu bara. Untuk membuat daftar Natal, anak-anak memperhatikan apa yang pengiklan katakan kepada mereka bahwa mereka harus inginkan, secara efektif mendorong konsumerisme yang tak terkendali.

Santa Claus Terlalu Mirip dengan Yesus dan Tuhan

Paralel antara Santa Claus dan Yesus atau Tuhan sangat banyak. Santa Claus adalah orang supernatural yang hampir semuanya berkuasa, yang memberikan imbalan dan hukuman kepada orang-orang di seluruh dunia berdasarkan apakah mereka mematuhi kode perilaku yang telah ditentukan sebelumnya. Keberadaannya tidak masuk akal atau tidak mungkin, tetapi iman diharapkan jika seseorang ingin menerima hadiah. Orang percaya harus menganggap ini sebagai penghujatan; orang-orang yang tidak percaya seharusnya tidak ingin anak-anak mereka dipersiapkan dengan cara ini untuk mengadopsi agama Kristen atau teisme.

The Santa Claus "Tradisi" Relatif Baru

Beberapa orang mungkin berpikir bahwa karena Sinterklas adalah tradisi lama, ini saja merupakan alasan yang cukup untuk meneruskannya. Mereka diajari untuk percaya pada Santa sebagai anak-anak, jadi mengapa tidak meneruskan ini kepada mereka sendiri? Peran Santa Claus dalam perayaan Natal sebenarnya cukup baru pertengahan hingga akhir abad ke-19. Pentingnya Santa Claus adalah penciptaan elit budaya dan diabadikan oleh kepentingan bisnis dan momentum budaya sederhana. Ini memiliki sedikit atau tidak ada nilai yang melekat.

Sinterklas lebih banyak tentang orang tua daripada anak-anak

Investasi orangtua di Santa Claus jauh lebih besar daripada apa pun yang dilakukan anak-anak, menunjukkan bahwa pembelaan orang tua terhadap mitos Santa Claus lebih tentang apa yang mereka inginkan daripada tentang apa yang diinginkan anak-anak. Ingatan mereka sendiri tentang menikmati Santa mungkin sangat dipengaruhi oleh asumsi budaya tentang apa yang seharusnya mereka alami. Apakah tidak mungkin bahwa anak-anak akan menemukan kesenangan sebanyak mungkin karena mengetahui bahwa orang tua bertanggung jawab atas Natal, bukan orang asing supernatural?

Masa Depan Sinterklas

Sinterklas melambangkan Natal dan mungkin seluruh musim liburan musim dingin tidak seperti yang lain. Argumen dapat dibuat untuk pentingnya pohon Natal sebagai simbol untuk Natal (perhatikan bahwa tidak ada gambar Kristen yang mendekati), tetapi Santa Claus mempersonifikasikan Natal dengan cara yang tidak bisa dilakukan pohon. Santa Claus, lebih jauh lagi, adalah karakter yang sangat sekuler sekarang yang memungkinkannya untuk melintasi garis budaya dan agama, menempatkannya pada posisi penting untuk seluruh musim daripada untuk Natal saja.

Karena itu, masuk akal bahwa menyerah pada Sinterklas berarti meninggalkan banyak liburan Natal sama sekali dan mungkin itu bukan hal yang buruk. Ada banyak yang bisa dikatakan untuk orang-orang Kristen yang menolak konsumeris, mengkomersialkan Natal Amerika dan sebagai gantinya berfokus pada Kelahiran Yesus. Mengabaikan Santa Claus akan melambangkan pilihan ini. Ada banyak yang bisa dikatakan untuk penganut agama lain yang menolak untuk membiarkan Sinterklas menjadi bagian dari tradisi mereka sendiri, yang merupakan intrusi budaya Barat ke dalam agama mereka.

Akhirnya, ada banyak hal yang bisa dikatakan untuk orang-orang yang tidak beriman dari berbagai macam humanis, ateis, skeptis, dan pemikir bebas - menolak untuk dikooptasi ke dalam ketaatan agama. Apakah Santa Claus pada khususnya atau Natal, secara umum, diperlakukan sebagaimana didefinisikan oleh tradisi agama Kristen atau kafir, tidak ada agama yang menjadi bagian dari orang-orang yang tidak percaya. Natal dan Santa Claus memiliki elemen sekuler yang kuat, tetapi itu terutama bersifat komersial who dan siapa yang akan berinvestasi dalam liburan semua tentang perdagangan dan siapa yang dapat menghabiskan paling banyak uang untuk kredit?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Biografi Ann Lee, Pendiri Shaker

Biografi Ann Lee, Pendiri Shaker

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab