https://religiousopinions.com
Slider Image

Ritual Untuk Merayakan Siklus Hidup dan Mati

Samhain adalah waktu yang tidak seperti yang lain, dalam hal itu kita dapat menyaksikan bumi mati secara harfiah untuk musim ini. Daun jatuh dari pohon, tanaman sudah menjadi coklat, dan tanah sekali lagi menjadi tempat yang sunyi. Namun, di Samhain, ketika kita meluangkan waktu untuk mengingat orang mati, kita dapat meluangkan waktu untuk merenungkan siklus kehidupan, kematian, dan akhirnya kelahiran kembali yang tak berkesudahan ini.

Tahukah kamu?

  • Bagi banyak orang pagan, Samhain dipandang sebagai awal tahun baru.
  • Sabat musim gugur ini merayakan kelahiran kembali tanah setelah panenan mati dan tanah menjadi dingin.
  • Samhain sering dipandang sebagai waktu bera, di mana kita memelihara tanah dan jiwa kita untuk bulan-bulan musim dingin yang akan datang.

Siapkan Altar Anda

Gambar VeraPetruk / Getty

Untuk ritual ini, Anda akan ingin menghias altar Anda dengan simbol hidup dan mati. Anda pasti ingin memiliki lilin putih dan hitam, serta pita hitam, merah, dan putih dengan panjang yang sama (satu set untuk setiap peserta). Akhirnya, Anda membutuhkan beberapa tangkai rosemary.

Anda juga dapat menambahkan simbol-simbol musim Samhain pump hantu, labu, penyihir, dan kucing hitam mood jika suasana hati menyerang Anda. Jika Anda memiliki kremasi dari anggota keluarga atau hewan peliharaan, letakkan juga di altar Anda. Bagaimanapun, ini adalah waktu untuk menghormati kematian dan kelahiran kembali akhirnya.

Undang anggota keluarga dan teman-teman untuk bergabung dengan Anda ritual ini dapat dilakukan oleh kelompok, atau oleh seorang praktisi yang sendirian.

Mulailah Ritual Anda

Edalin / Getty Images

Lakukan ritual ini di luar jika memungkinkan. Jika Anda biasanya membuat lingkaran, lakukan sekarang. Mengatakan:

Samhain ada di sini, dan ini adalah masa transisi.
Musim dingin mendekat, dan musim panas mati.
Ini adalah waktu Ibu Kegelapan,
waktu kematian dan kematian.
Ini adalah malam nenek moyang kita
dan dari Yang Kuno.

Tempatkan rosemary di atas altar. Jika Anda melakukan ini sebagai upacara kelompok, bagikan di lingkaran sebelum menempatkan di atas altar. Mengatakan:

Rosemary adalah untuk mengingat,
dan malam ini kita mengingat mereka yang memilikinya
hidup dan mati di hadapan kita,
mereka yang telah melewati tabir,
mereka yang tidak lagi bersama kita.
Kami akan ingat.

Belok ke utara, dan katakan:

Utara adalah tempat yang dingin,
dan bumi sunyi dan gelap.
Roh-roh bumi, kami menyambut Anda,
mengetahui kamu akan menyelimuti kami dalam kematian.

Putar menghadap ke timur, dan katakan:

Timur adalah tanah awal yang baru,
tempat napas dimulai.
Roh udara, kami memanggil Anda,
mengetahui Anda akan bersama kami saat kami meninggalkan kehidupan.

Hadapi selatan, mengatakan:

Selatan adalah tanah sinar matahari dan api,
dan nyala api Anda membimbing kami melalui siklus kehidupan.
Roh api, kami menyambut Anda,
mengetahui kamu akan mengubah kami dalam kematian.

Akhirnya, berbalik menghadap ke barat, dan katakan:

Barat adalah tempat sungai bawah tanah,
dan laut adalah pasang yang tak pernah berakhir.
Roh air, kami menyambut Anda,
mengetahui kamu akan membawa kami
melalui pasang surut kehidupan kita.

Nyalakan lilin hitam, dengan mengatakan:

Roda Tahun Berputar sekali lagi,
dan kita berputar ke dalam kegelapan.

Selanjutnya, nyalakan lilin putih, dan katakan:

Di akhir kegelapan itu muncul cahaya.
Dan ketika itu tiba, kita akan merayakan sekali lagi.

Setiap orang mengambil satu set pita - satu putih, satu hitam, dan satu merah. Mengatakan:

Putih untuk hidup, hitam untuk mati,
merah untuk kelahiran kembali.
Kami mengikat untaian ini bersama-sama
mengingat mereka yang telah hilang.

Setiap orang kemudian harus mengepang atau mengikat tiga pita mereka bersama-sama. Ketika Anda melakukannya, fokuslah pada ingatan orang-orang yang telah hilang dalam hidup Anda.

Saat semua orang mengepang atau mengikat, katakan:

Silakan bergabung dengan saya dalam melantunkan mantra saat Anda mengerahkan energi dan cinta Anda ke dalam tali Anda:

Karena jagung akan datang dari gandum,
Semua yang mati akan bangkit kembali.
Saat benih tumbuh dari bumi,
Kami merayakan kehidupan, kematian dan kelahiran kembali.

Akhirnya, mintalah semua orang untuk membawa pulang pita yang diikat dan letakkan di atas altar pribadi jika ada. Dengan begitu, mereka dapat diingatkan tentang orang yang mereka cintai setiap kali mereka lewat.

Catatan: Rosemary digunakan dalam ritual ini karena meskipun tampaknya tidak aktif selama musim dingin, jika Anda menyimpannya dalam pot Anda akan mendapatkan pertumbuhan baru di musim semi. Jika ada tanaman lain yang ingin Anda gunakan, jangan ragu.

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Di mana Kain Menemukan Istrinya?

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja