https://religiousopinions.com
Slider Image

Temui Saul: Raja Pertama Israel

Raja Saul mendapat kehormatan menjadi raja pertama Israel, tetapi hidupnya berubah menjadi tragedi karena satu alasan. Saulus tidak percaya pada Tuhan.

Saul tampak seperti bangsawan: tinggi, tampan, mulia. Dia menjadi raja ketika dia berusia 30 tahun dan memerintah atas Israel selama 42 tahun. Di awal karirnya, dia membuat kesalahan fatal. Dia mendurhakai Tuhan dengan gagal menghancurkan sepenuhnya orang Amalek dan semua harta milik mereka, seperti yang diperintahkan Tuhan. Bagian penting dari perjanjian bersyarat antara Allah dan Israel adalah kepatuhan. Saul, sebagai raja yang diurapi Allah, bertanggung jawab untuk menaati perintah itu.

Tuhan menarik bantuannya dari Saul dan menyuruh nabi Samuel mengurapi Daud sebagai raja.

Beberapa waktu kemudian, David membunuh raksasa Goliath. Ketika para wanita Yahudi menari-nari dalam parade kemenangan, mereka bernyanyi: "Saul telah membunuh ribuan, dan David puluhan ribu." (1 Samuel 18: 7, NIV)

Karena rakyat membuat lebih banyak kemenangan tunggal Daud daripada semua kemenangan Saul, raja menjadi murka dan menjadi iri terhadap Daud. Sejak saat itu ia berencana untuk membunuhnya.

Alih-alih membangun Israel, Raja Saul menyia-nyiakan waktunya untuk mengejar Daud melalui bukit. Namun, Daud menghormati raja yang diurapi Allah dan meskipun ada beberapa kesempatan, menolak untuk menyakiti Saul.

Akhirnya, orang Filistin berkumpul untuk pertempuran besar melawan orang Israel. Pada saat itu Samuel telah mati. Raja Saul putus asa, jadi dia berkonsultasi dengan medium dan menyuruhnya untuk membangkitkan roh Samuel dari kematian. ActivityAktivitas gaib semacam ini membuat marah Tuhan karena mengandalkan kekuatan setan bukannya dia. Apa pun yang muncul - iblis yang menyamar sebagai Samuel atau roh sejati Samuel yang dikirim oleh Allah - itu meramalkan bencana bagi Saul.

Dalam pertempuran itu, Raja Saul dan pasukan Israel dikuasai. Saul bunuh diri. Putranya dibunuh oleh musuh. Ironisnya, David, yang telah diburu oleh Saul selama bertahun-tahun, dengan tulus berduka atas kematian raja.

Keberhasilan Raja Saul dalam Alkitab

Saulus dipilih oleh Allah sendiri untuk menjadi raja pertama Israel. Saulus mengalahkan banyak musuh negaranya, termasuk orang Amon, orang Filistin, orang Moab, dan orang Amalek. Dia menyatukan suku-suku yang tersebar, memberi mereka kekuatan yang lebih besar. Dia memerintah selama 42 tahun.

Kekuatan

Saulus berani dalam pertempuran. Dia adalah raja yang murah hati. Di awal pemerintahannya ia dikagumi dan dihormati oleh orang-orang.

Kelemahan

Saul bisa menjadi impulsif, bertindak tidak bijaksana. Kecemburuannya terhadap David membuatnya gila dan haus akan balas dendam. Lebih dari sekali, Raja Saul tidak mematuhi perintah Tuhan, berpikir dia lebih tahu.

Pelajaran hidup

Tuhan ingin kita bergantung padanya. Ketika kita tidak dan sebaliknya mengandalkan kekuatan dan kebijaksanaan kita sendiri, kita membuka diri terhadap bencana. Tuhan juga ingin kita pergi kepadanya demi rasa harga diri kita. Saulus menikmati popularitasnya dengan orang-orang, lupa bahwa ia telah ditunjuk sebagai raja oleh Allah. Kesetiaan pertama Saul adalah kepada Tuhan, seperti halnya kesetiaan kita. Kita hendaknya tidak melupakan, seperti yang dilakukan Saulus, bahwa kita semua adalah hamba Allah yang pertama.

Kecemburuan Saul terhadap Daud membutakan Saul terhadap apa yang sudah diberikan Allah kepadanya. Ketika kita membandingkan diri kita dengan orang lain, kita menjadi bingung. Kami menginginkan apa yang mereka miliki alih-alih menggunakan apa yang telah diperlengkapi Allah untuk misi khusus kami sendiri. Kita dapat menyimpang dari Tuhan dan mencoba mendapatkan apa yang kita inginkan sendiri. Hidup bersama Tuhan memiliki arah dan tujuan. Hidup tanpa Tuhan tidak ada artinya.

Tuhan mengharapkan kepatuhan total, bukan kepatuhan sebagian dengan alasan. Ketika Tuhan memerintahkan Saulus untuk sepenuhnya menghancurkan orang Amalek, termasuk ternak mereka, Saulus menyelamatkan raja mereka dan beberapa hewan pilihan. Saulus kemudian berbohong kepada Samuel, mengatakan bahwa ternak akan digunakan untuk pengorbanan. Saulus mengira ia tahu lebih baik daripada Tuhan. Itu adalah dosa, dan selalu memiliki konsekuensi yang merugikan.

Kampung halaman

Raja Saul berasal dari tanah Benyamin, utara dan timur Laut Mati, di Israel.

Dirujuk dalam Alkitab

Kisah Saul dapat ditemukan dalam 1 Samuel 9-31 dan Kisah 13:21.

Pendudukan

Raja pertama Israel.

Pohon keluarga

Ayah - Kish
Istri - Ahinoam
Putra - Jonathan, Ish-Bosheth.
Anak perempuan - Merab, Michal.

Ayat kunci

1 Samuel 10: 1
Kemudian Samuel mengambil sebotol minyak dan menuangkannya ke atas kepala Saul dan menciumnya, dengan mengatakan, "Bukankah TUHAN telah mengurapi engkau sebagai pemimpin atas warisannya?" (NIV)

1 Samuel 15: 22-23
Tetapi Samuel menjawab, "Apakah TUHAN senang dengan persembahan bakaran dan pengorbanan seperti dalam menaati TUHAN? Mematuhi lebih baik dari pada pengorbanan, dan mengindahkan lebih baik dari pada lemak domba jantan. Karena pemberontakan adalah seperti dosa ramalan, dan kesombongan seperti kejahatan penyembahan berhala. Karena kamu telah menolak firman TUHAN, dia telah menolak kamu sebagai raja. " (NIV)

1 Samuel 18: 8-9
Saulus sangat marah; refrain ini sangat membuatnya tidak senang. "Mereka telah memuji David dengan puluhan ribu, " pikirnya, "tetapi aku hanya punya ribuan. Apa lagi yang bisa dia dapatkan selain kerajaan?" Dan sejak saat itu Saulus terus mengawasi Daud. (NIV)

1 Samuel 31: 4-6
Saul berkata kepada pembawa senjatanya, "Tarik pedangmu dan tusukkan aku, atau orang-orang yang tidak disunat ini akan datang dan menabrakku dan melecehkanku." Tetapi pembawa senjatanya sangat ketakutan dan tidak mau melakukannya; Maka Saul mengambil pedangnya sendiri dan jatuh di atasnya. Ketika pembawa baju besi melihat bahwa Saul sudah mati, dia juga jatuh di atas pedangnya dan mati bersamanya. Maka Saul dan ketiga putranya serta pembawa senjatanya dan semua orangnya mati bersama pada hari yang sama. (NIV)

Pengambilan Kunci

  • Seperti kisah setiap tokoh Alkitab, kehidupan Raja Saul berfungsi sebagai cermin bagi kita untuk mengungkap kesalahan kita sendiri, mengakuinya kepada Tuhan, dan membuat perubahan.
  • Kita dapat membandingkan Saulus ini dengan Saulus yang kemudian, Saulus dari Tarsus, yang menganiaya orang Kristen masa awal. Yesus Kristus sendiri memilih agar Saulus menjadi penginjilnya bagi bangsa-bangsa lain. Ia menjadi rasul Paulus dan menaati Allah dengan setia selama sisa hidupnya.
  • Raja Saul kehilangan karunia Allah karena dia tidak menurut. Dosa menyinggung Allah, tetapi melalui iman kepada Yesus Kristus, manusia dewasa ini dapat memiliki pengampunan dosa dan kehidupan kekal.
Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan

Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan

Apa Artinya Ketika Anda Bermimpi Tentang Ular?

Apa Artinya Ketika Anda Bermimpi Tentang Ular?

Nama dan Nama Anak Laki-Laki India Favorit

Nama dan Nama Anak Laki-Laki India Favorit