https://religiousopinions.com
Slider Image

Jhulan Yatra

Jhulan Yatra adalah salah satu festival paling penting bagi para pengikut Tuhan Krishna yang dirayakan di bulan musim Shravan. Setelah Holi dan Janmashthami, ini adalah acara keagamaan terbesar dan paling populer dari para Vaishnava. Dikenal karena tampilan spektakuler dari ayunan, lagu, dan tarian yang dihiasi, Jhulan adalah festival yang penuh kegembiraan yang merayakan kisah Radha-Krishna love yang digabungkan dengan semangat romantis musim hujan di India.

Asal dari Festival Jhulan Yatra

Jhulan Yatra telah terinspirasi dari ayunan ayunan Krishna dan permaisurinya Radha selama romansa dongeng mereka di kebun pastoral Vrindavan yang indah, di mana para pecinta ilahi bersama dengan teman-teman gembala sapi mereka dan 'para gopi' mengambil bagian dalam ayunan penuh sukacita di musim monsun yang dingin .

Jhulan Yatra memiliki asal-usul dalam legenda Krishna utama dan sastra seperti Bhagavata Purana, Harivamsa, dan Gita Govinda, dan metafora ayunan monsun atau 'Sawan Ke Jhuley' sejak itu telah digunakan oleh penyair dan penulis lagu untuk menggambarkan perasaan romantis yang menembus musim hujan di anak benua India.

Sastra Krishna yang populer, Hari Bhakti Vilasa (Pertunjukan Pengabdian kepada Hari atau Krishna) menyebutkan Jhulan Yatra sebagai bagian dari berbagai festival yang didedikasikan untuk Krishna: " bakta melayani Tuhan selama musim panas dengan menempatkan Dia di atas kapal, membawa-Nya di atas perahu, membawa-Nya keluar dalam sebuah prosesi, mengoleskan kayu cendana pada tubuh-Nya, mengipasi Dia dengan Chamara, menghias-Nya dengan kalung permata, menawarkan Dia bahan makanan yang enak, dan membawa Dia keluar untuk mengayunkan Dia dalam cahaya bulan yang menyenangkan. "

Karya lain Ananda Vrindavana Champu menggambarkan festival ayunan sebagai "objek meditasi yang sempurna bagi mereka yang menginginkan rasa pengabdian."

Jhulan Yatra dari Mathura, Vrindavan, dan Mayapur

Dari semua tempat suci di India, Mathura, Vrindavan, dan Mayapur paling terkenal dengan perayaan Jhulan Yatra.

Selama tiga belas hari Jhulan - dari hari ketiga dua minggu yang cerah dari bulan Hindu Shravan (Juli-Agustus) hingga malam bulan purnama di bulan itu, disebut Shravan Purnima, yang biasanya bertepatan dengan festival Raksha Bandhan - ribuan Penyembah Krishna berbondong-bondong dari seluruh dunia ke kota-kota suci Mathura dan Vrindavan di Uttar Pradesh, dan Mayapur di Benggala Barat, India.

Berhala-berhala Radha dan Krishna diambil dari mezbah dan diletakkan di atas ayunan berat, yang terkadang terbuat dari emas dan perak. Kuil Banke Bihari dan Kuil Radha-Ramana Vrindavan, kuil Dwarkadhish Mathura, dan kuil ISKCON Mayapur adalah beberapa tempat utama di mana festival ini dirayakan dalam keagungan terbesar mereka.

Perayaan Jhulan Yatra di ISKCON

Banyak organisasi Hindu, terutama Masyarakat Internasional untuk Kesadaran Krishna (ISKCON), mengamati Jhulan selama lima hari. Di Mayapur, markas dunia ISKCON, berhala-berhala Radha dan Krishna didekorasi dan ditempatkan di ayunan hiasan di halaman kuil untuk para penyembah mengayunkan dewa-dewa favorit mereka menggunakan tali bunga sambil menawarkan kelopak bunga di tengah-tengah bhajan dan kirtan. Mereka menari dan menyanyikan lagu-lagu populer 'Hare Krishna Mahamantra, ' 'Jaya Radhe, Jaya Krishna, ' 'Jaya Vrindavan, ' 'Jaya Radhe, Jaya Jaya Madhava' dan lagu-lagu renungan lainnya. Ritual 'aarti' khusus dilakukan setelah berhala diletakkan di ayunan, ketika umat membawa 'bhog' atau persembahan makanan untuk pasangan ilahi.
Srila Prabhupada, pendiri ISKCON, meresepkan ritual berikut untuk menghormati Krishna di Jhulan Yatra: Selama lima hari ini pakaian dewa harus diganti setiap hari, prasad yang bagus (persembahan makanan) dibagikan, dan sankirtan (nyanyian kelompok) harus dilakukan. Sebuah takhta dapat dibangun di mana para dewa (Radha & Krishna) dapat ditempatkan dan diayunkan dengan lembut dengan musik yang menyertainya.

Peran Seni dan Kerajinan di Jhulan Yatra

Jhulan berutang popularitas dan antusiasme di antara orang-orang muda karena kemungkinan besar itu terbuka untuk menampilkan bakat seseorang dalam seni, kerajinan, dan dekorasi.

Banyak kenangan masa kecil yang terukir dengan kegiatan menyenangkan yang mengelilingi Jhulan, terutama pembangunan lanskap miniatur yang membentuk latar belakang altar, dekorasi ayunan, dan penciptaan replika rumpun hutan Vrindavan untuk menghidupkan kembali pesona pesona kota. pengaturan di mana Krishna mendekati Radha.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

6 Buku Pendahuluan Teratas Tentang Islam

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?