https://religiousopinions.com
Slider Image

Cara Membuat Pengakuan yang Lebih Baik

Sama seperti setiap hari - Persekutuan harus menjadi yang ideal bagi umat Katolik, seringnya penerimaan Sakramen Sakramen Mahakudus juga penting dalam perjuangan kita melawan dosa dan pertumbuhan kita dalam kekudusan.

Namun, bagi terlalu banyak umat Katolik, Pengakuan adalah sesuatu yang kita lakukan sesering mungkin, dan setelah sakramen selesai, kita mungkin tidak merasakan seperti yang kita lakukan ketika kita telah menerima Sakramen Perjamuan Kudus secara layak. Itu bukan karena cacat dalam sakramen, tetapi karena cacat dalam pendekatan kita terhadap Pengakuan. Didekati dengan tepat, dengan beberapa persiapan dasar, kita dapat menemukan diri kita bersemangat untuk mengambil Sakramen Pengakuan sebagaimana kita menerima Ekaristi.

Berikut adalah tujuh langkah yang akan membantu Anda membuat Pengakuan yang lebih baik, dan sepenuhnya merangkul rahmat yang ditawarkan oleh sakramen ini.

1. Pergi ke Pengakuan Lebih Sering

Jika pengalaman Pengakuan Anda membuat frustrasi atau tidak terpenuhi, ini mungkin tampak seperti nasihat aneh. Ini seperti kebalikan dari lelucon lama itu:

"Dokter, sakit ketika saya menyodok diri di sini. Apa yang harus saya lakukan?"
"Berhentilah mengolok-olok dirimu di sana."

Di sisi lain, seperti yang kita semua dengar, "latihan menjadi sempurna, " dan Anda tidak akan pernah membuat Pengakuan yang lebih baik kecuali Anda benar-benar pergi ke Pengakuan. Alasan kita sering menghindari Pengakuan adalah alasan mengapa kita harus lebih sering pergi:

  • Saya tidak bisa mengingat semua dosa saya;
  • Saya merasa gugup ketika masuk ke kamar pengakuan dosa;
  • Aku takut aku akan melupakan sesuatu;
  • Saya tidak yakin apa yang harus atau tidak saya akui.

Gereja mengharuskan kita untuk pergi ke Pengakuan sekali setahun, dalam persiapan untuk melakukan Tugas Paskah kita; dan tentu saja kita harus pergi ke Pengakuan dosa sebelum menerima Komuni setiap kali kita sadar telah melakukan dosa besar atau dosa berat.

Tetapi jika kita ingin memperlakukan Pengakuan sebagai instrumen pertumbuhan spiritual, kita perlu berhenti melihatnya hanya dalam cahaya negatif — sesuatu yang kita lakukan hanya untuk membersihkan diri kita sendiri. Pengakuan Bulanan, bahkan jika kita hanya sadar akan dosa kecil atau dosa ringan, dapat menjadi sumber rahmat yang luar biasa dan dapat membantu kita memusatkan upaya kita pada bidang-bidang yang terabaikan dari kehidupan rohani kita.

Dan jika kita berusaha mengatasi rasa takut akan Pengakuan Dosa, atau bergumul dengan dosa tertentu (manusia atau dosa), pergi ke Pengakuan dosa setiap minggu untuk sementara waktu dapat sangat membantu. Bahkan, selama musim pertobatan dan masa puasa Gereja, ketika paroki sering menawarkan waktu tambahan untuk Pengakuan, Pengakuan mingguan dapat menjadi bantuan besar dalam persiapan rohani kita untuk Paskah dan Natal.

2. Luangkan Waktu Anda

Terlalu sering saya mendekati Sakramen Pengakuan dengan semua persiapan yang mungkin saya buat jika saya memesan makanan cepat saji dari drive-through. Bahkan, karena saya bingung dan frustrasi oleh menu di sebagian besar restoran cepat saji, saya biasanya memastikan bahwa saya sudah tahu sebelumnya apa yang ingin saya pesan.

Tapi Pengakuan? Saya ngeri memikirkan berapa kali saya bergegas ke gereja hanya beberapa menit sebelum waktu Pengakuan berakhir, mengucapkan doa cepat kepada Roh Kudus untuk membantu saya mengingat semua dosa saya, dan kemudian menyelam. ke pengakuan dosa bahkan sebelum mencari tahu sudah berapa lama sejak Pengakuan terakhir saya.

Itu adalah resep untuk meninggalkan pengakuan dosa dan kemudian mengingat dosa yang terlupakan, atau bahkan melupakan apa yang ditentukan oleh imam, karena Anda terlalu fokus untuk menyelesaikan Pengakuan dosa, dan tidak fokus pada apa yang sebenarnya Anda lakukan.

Jika Anda ingin membuat pengakuan yang lebih baik, luangkan waktu untuk melakukannya dengan benar. Mulailah persiapan Anda di rumah (kami akan membicarakannya di bawah), dan kemudian datang cukup awal sehingga Anda tidak akan tergesa-gesa. Luangkan sedikit waktu dalam doa di hadapan Sakramen Mahakudus sebelum mengalihkan pikiran Anda ke apa yang akan Anda katakan dalam Pengakuan.

Luangkan waktu Anda begitu Anda masuk ke pengakuan juga. Tidak perlu terburu-buru; ketika Anda sedang mengantri untuk Pengakuan, mungkin sepertinya orang-orang di depan Anda mengambil waktu yang lama, tetapi biasanya mereka tidak, dan Anda juga tidak. Jika Anda mencoba untuk terburu-buru, Anda cenderung melupakan hal-hal yang ingin Anda katakan, dan kemudian Anda akan cenderung tidak bahagia ketika Anda mengingatnya.

Ketika Pengakuan Anda selesai, jangan terburu-buru meninggalkan gereja. Jika imam memberi Anda doa untuk penebusan dosa Anda, ucapkan di sana, di hadapan Sakramen Mahakudus. Jika dia meminta Anda untuk memikirkan tindakan Anda atau merenungkan bagian tertentu dari Alkitab, lakukan itu di sana dan di sana. Bukan saja Anda jauh lebih mungkin untuk menyelesaikan penebusan dosa Anda - suatu langkah penting dalam penerimaan sakramen - tetapi Anda juga akan lebih mungkin untuk melihat hubungan antara penyesalan yang Anda nyatakan dalam pengakuan dosa, absolusi yang diberikan oleh imam, dan penebusan dosa yang kamu lakukan.

3. Lakukan Pemeriksaan Nurani yang Teliti

Seperti yang saya sebutkan di atas, persiapan Anda untuk Pengakuan dosa harus dimulai di rumah. Anda harus mengingat (setidaknya secara kasar) ketika Pengakuan terakhir Anda, serta dosa yang telah Anda lakukan sejak saat itu.

Untuk sebagian besar dari kita sebagian besar waktu, ingatan dosa mungkin terlihat sangat seperti ini: "Baiklah - apa yang saya akui terakhir kali, dan berapa kali saya melakukan hal-hal itu sejak Pengakuan terakhir saya?"

Tidak ada yang salah dengan itu, sejauh kelanjutannya. Sebenarnya, ini adalah titik awal yang cukup bagus. Tetapi jika kita ingin merangkul Sakramen Pengakuan sepenuhnya, maka kita perlu keluar dari kebiasaan lama dan melihat kehidupan kita dalam cahaya kritis. Dan di situlah pemeriksaan hati nurani yang menyeluruh masuk

Yang Mulia Baltimore Katekismus, dalam pelajarannya tentang Sakramen Tobat, memberikan panduan singkat dan baik untuk melakukan pemeriksaan hati nurani. Merefleksikan setiap hal berikut, pikirkan cara-cara di mana Anda melakukan apa yang seharusnya tidak Anda lakukan atau gagal melakukan apa yang harus Anda lakukan:

  • Sepuluh Perintah
  • Sila Gereja
  • Tujuh Dosa Mematikan
  • Tugas Negara Anda dalam Kehidupan

Tiga yang pertama cukup jelas; yang terakhir membutuhkan pemikiran tentang aspek-aspek kehidupan Anda yang membedakan Anda dari orang lain. Sebagai contoh, dalam kasus saya, saya memiliki tugas-tugas tertentu yang muncul dari kenyataan bahwa saya adalah seorang putra, seorang suami, seorang ayah, seorang editor majalah, dan seorang penulis tentang masalah-masalah Katolik. Seberapa baik saya melakukan tugas itu? Adakah hal-hal yang seharusnya saya lakukan untuk orang tua, istri, atau anak-anak yang belum saya lakukan? Adakah hal-hal yang seharusnya tidak saya lakukan terhadap mereka yang saya lakukan? Apakah saya rajin dalam pekerjaan saya dan jujur ​​dalam berurusan dengan atasan dan bawahan saya? Sudahkah saya memperlakukan dengan bermartabat dan beramal dengan mereka yang telah saya hubungi karena kondisi kehidupan saya?

Pemeriksaan hati nurani yang menyeluruh dapat mengungkap kebiasaan dosa yang sudah begitu mendarah daging sehingga kita hampir tidak pernah memperhatikan atau memikirkannya. Mungkin kita menaruh beban yang tidak semestinya pada pasangan atau anak-anak kita atau menghabiskan waktu rehat kopi atau jam makan siang bergosip dengan sesama karyawan tentang bos kita. Mungkin kita tidak memanggil orang tua kita sesering yang seharusnya, atau mendorong anak-anak kita untuk berdoa. Hal-hal ini muncul dari keadaan khusus kita dalam kehidupan, dan meskipun hal itu biasa bagi banyak orang, satu-satunya cara kita dapat menyadarinya dalam kehidupan kita sendiri adalah meluangkan waktu untuk merenungkan keadaan khusus kita sendiri.

4. Jangan Menahan

Semua alasan yang saya sebutkan mengapa kita menghindari pergi ke Pengakuan dosa berasal dari semacam ketakutan. Meskipun pergi lebih sering dapat membantu kita mengatasi beberapa ketakutan itu, ketakutan lain mungkin memundurkan kepala mereka yang jelek saat kita berada di ruang pengakuan dosa.

Yang terburuk, karena hal itu dapat menuntun kita untuk membuat Pengakuan yang tidak lengkap, adalah ketakutan akan apa yang mungkin dipikirkan imam ketika kita mengakui dosa-dosa kita. Akan tetapi, ini mungkin adalah ketakutan paling irasional yang bisa kita miliki — karena kecuali pendeta yang mendengar Pengakuan kita itu baru, ada kemungkinan besar bahwa setiap dosa yang kita sebutkan adalah dosa yang dia dengar berkali-kali, berkali-kali sebelumnya. Dan bahkan jika dia belum mendengarnya di sebuah pengakuan dosa, dia sudah dipersiapkan melalui pelatihan seminari untuk menangani hampir semua hal yang dapat Anda lemparkan padanya.

Lanjutkan; cobalah untuk mengejutkannya. Itu tidak akan terjadi. Dan itu adalah hal yang baik - karena Pengakuan Anda harus lengkap dan pengampunan Anda menjadi sah, Anda perlu mengakui semua dosa manusia berdasarkan jenis (apa yang Anda lakukan) dan angka (seberapa sering Anda melakukannya). Anda harus melakukan itu dengan dosa ringan juga, tetapi jika Anda melupakan satu atau tiga dosa ringan, Anda masih akan dibebaskan dari dosa-dosa itu di akhir Pengakuan.

Tetapi jika Anda menahan diri untuk mengakui dosa besar, Anda hanya menyakiti diri sendiri. Tuhan tahu apa yang Anda lakukan, dan pastor tidak menginginkan apa pun selain menyembuhkan celah antara Anda dan Tuhan.

5. Pergi ke Priest Your Own

Aku tahu; Saya tahu: Anda selalu pergi ke paroki berikutnya, dan Anda memilih pastor tamu jika ada. Bagi banyak dari kita, tidak ada yang lebih menakutkan daripada pikiran untuk mengaku dosa dengan pendeta kita sendiri. Tentu, kami selalu membuat Pengakuan pribadi, daripada tatap muka; tetapi jika kita bisa mengenali suara Ayah, dia harus bisa mengenali suara kita juga, kan?

Aku tidak akan mempermainkanmu; kecuali jika Anda termasuk dalam paroki yang sangat besar dan jarang berinteraksi dengan pendeta Anda, ia mungkin melakukannya. Tapi ingat apa yang saya tulis di atas: Tidak ada yang bisa Anda katakan akan mengejutkannya. Dan meskipun ini seharusnya tidak menjadi perhatian Anda, ia tidak akan berpikir lebih buruk tentang Anda karena apa pun yang Anda katakan di Pengakuan.

Pikirkan tentang itu: Daripada menjauh dari sakramen, Anda telah datang kepadanya dan mengakui dosa-dosa Anda. Anda telah meminta pengampunan dari Tuhan, dan pendeta Anda, bertindak dalam pribadi Kristus, telah membebaskan Anda dari dosa-dosa itu. Tetapi sekarang Anda khawatir dia akan menyangkal Anda apa yang telah Tuhan berikan kepada Anda? Jika memang itu masalahnya, pastor Anda akan memiliki masalah lebih besar dari Anda.

Alih-alih menghindari pendeta Anda sendiri, gunakan Pengakuan Bersamanya untuk keuntungan spiritual Anda. Jika Anda malu mengakui dosa-dosa tertentu kepadanya, Anda akan menambahkan insentif untuk menghindari dosa-dosa itu. Meskipun pada akhirnya kita ingin sampai pada titik di mana kita menghindari dosa karena kita mengasihi Tuhan, rasa malu atas dosa dapat menjadi awal dari penyesalan sejati dan tekad yang kuat untuk mengubah hidup Anda, sedangkan Pengakuan anonim di paroki berikutnya berakhir, sementara sah dan efektif, mungkin lebih mudah untuk jatuh kembali ke dosa yang sama.

6. Minta Saran

Jika bagian dari alasan Anda mendapati Pengakuan membuat frustrasi atau tidak memuaskan adalah karena Anda mendapati diri Anda sendiri mengakui dosa yang sama berulang kali, jangan ragu untuk meminta nasihat kepada bapa pengakuan Anda. Kadang-kadang, dia akan menawarkannya tanpa Anda minta, terutama jika dosa-dosa yang Anda akui adalah dosa yang sering menjadi kebiasaan.

Tetapi jika tidak, tidak ada yang salah dengan mengatakan, "Ayah, saya telah bergumul dengan [dosa khusus Anda]. Apa yang bisa saya lakukan untuk menghindarinya?"

Dan ketika dia merespons, dengarkan baik-baik, dan jangan mengabaikan nasihatnya. Anda mungkin berpikir, misalnya, bahwa kehidupan doa Anda baik-baik saja, jadi jika bapa pengakuan Anda menyarankan agar Anda menghabiskan lebih banyak waktu dalam doa, Anda mungkin cenderung menganggap nasihatnya juga berarti tetapi tidak berguna.

Jangan berpikir seperti itu. Apapun yang dia sarankan, lakukanlah. Tindakan mencoba mengikuti nasihat pengakuan Anda dapat berupa kerja sama dengan rahmat. Anda mungkin terkejut dengan hasilnya.

7. Ubah Hidup Anda

Dua bentuk paling populer dari Act of Contrition berakhir dengan garis-garis ini:

Saya dengan tegas menyelesaikan, dengan bantuan rahmat-Mu, untuk mengakui dosa-dosa saya, untuk melakukan penebusan dosa, dan untuk mengubah hidup saya.

Dan:

Saya dengan tegas memutuskan, dengan bantuan rahmat-Mu, untuk tidak berbuat dosa lagi, dan untuk menghindari kemungkinan dosa.

Membacakan Tindakan Penyesalan adalah hal terakhir yang kita lakukan di ruang pengakuan sebelum menerima pengampunan dari pendeta. Namun kata-kata terakhir itu terlalu sering hilang dari pikiran kita begitu kita melangkah mundur melalui pintu pengakuan dosa.

Tetapi bagian penting dari pengakuan adalah penyesalan yang tulus, dan itu termasuk tidak hanya menyesal atas dosa-dosa yang telah kita lakukan di masa lalu tetapi memutuskan untuk melakukan apa pun yang kita bisa untuk menghindari melakukan dosa-dosa itu dan dosa-dosa lain di masa depan. Ketika kita memperlakukan Sakramen Pengakuan hanya sebagai obat - menyembuhkan kerusakan yang telah kita lakukan - dan bukan sebagai sumber rahmat dan kekuatan untuk menjaga kita di jalan yang benar ke depan, kita lebih mungkin menemukan diri kita kembali di pengakuan dosa, mengulangi dosa-dosa yang sama sekali lagi.

Pengakuan yang lebih baik tidak berakhir ketika kita meninggalkan kamar pengakuan dosa; dalam arti tertentu, fase baru Pengakuan dimulai kemudian. Menyadari rahmat yang telah kita terima dalam sakramen, dan berusaha sebaik-baiknya untuk bekerja sama dengan rahmat itu dengan menghindari tidak hanya dosa-dosa yang kita akui tetapi juga semua dosa, dan bahkan kejadian dosa, adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa kita ' Saya telah membuat Pengakuan yang baik.

Pikiran terakhir

Sementara semua langkah ini dapat membantu Anda membuat Pengakuan yang lebih baik, Anda hendaknya tidak membiarkan mereka menjadi alasan untuk tidak memanfaatkan sakramen. Jika Anda tahu bahwa Anda perlu pergi ke Pengakuan tetapi Anda tidak punya waktu untuk mempersiapkan sebaik yang Anda harus atau untuk memeriksa hati nurani, atau jika imam Anda tidak tersedia dan Anda harus pergi ke yang berikutnya paroki, jangan menunggu. Dapatkan untuk Pengakuan, dan putuskan untuk membuat Pengakuan yang lebih baik di waktu berikutnya.

Sementara Sakramen Pengakuan, dipahami dengan baik, adalah tentang lebih dari menyembuhkan kerusakan masa lalu, kadang-kadang kita harus membalut luka sebelum kita bisa melanjutkan. Jangan pernah membiarkan keinginan Anda untuk membuat Pengakuan yang lebih baik membuat Anda tidak membuat yang Anda butuhkan hari ini.

Faeries in the Garden

Faeries in the Garden

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria

Apa Pohon Kehidupan di dalam Alkitab?

Apa Pohon Kehidupan di dalam Alkitab?