https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah dan Signifikansi Diwali, Festival Cahaya

Deepawali, Deepavali, atau Diwali adalah yang terbesar dan paling terang dari semua festival Hindu. Ini adalah festival cahaya: deep berarti "cahaya" dan avali "baris" untuk menjadi "deretan lampu." Diwali ditandai dengan empat hari perayaan, yang benar-benar menyinari negara dengan kecemerlangannya dan membuat orang terpesona dengan kegembiraannya.

jayk7 / Getty Images

Festival Diwali terjadi pada akhir Oktober atau awal November. Itu jatuh pada hari ke 15 bulan Hindu Kartik, sehingga bervariasi setiap tahun. Masing-masing dari empat hari di festival Diwali ditandai dengan tradisi yang berbeda. Yang tetap konstan adalah perayaan hidup, kenikmatannya, dan rasa kebaikan.

Asal Usul Diwali

Secara historis, Diwali dapat ditelusuri kembali ke India kuno. Ini kemungkinan besar dimulai sebagai festival panen yang penting. Namun, ada berbagai legenda yang menunjukkan asal usul Diwali.

Beberapa orang meyakini itu sebagai perayaan pernikahan Lakshmi, dewi kekayaan, dengan Dewa Wisnu. Yang lain menggunakannya sebagai perayaan ulang tahunnya, karena Lakshmi dikatakan telah lahir pada hari bulan baru di Kartik.

Di Bengal, festival ini didedikasikan untuk memuja Bunda Kali, dewi kekuatan yang kelam. Dewa Ganesha - dewa berkepala gajah dan simbol keberuntungan dan kebijaksanaan - juga disembah di kebanyakan rumah Hindu pada hari ini. Dalam Jainisme, Deepawali memiliki makna tambahan menandai peristiwa agung Mahavira yang mencapai kebahagiaan abadi nirwana.

Diwali juga memperingati kembalinya Dewa Rama (bersama dengan Ma Sita dan Lakshman) dari pengasingannya yang telah berlangsung selama 14 tahun dan menaklukkan raja iblis Rahwana. Dalam perayaan gembira kembalinya raja mereka, orang-orang Ayodhya, ibu kota Rama, menerangi kerajaan dengan diyas tanah (lampu minyak) dan menyalakan petasan.

Kuil Gua Badami dengan sculture yang menggambarkan Wisnu bertumpu pada Shesha (ular). Fr d ric Soltan / Getty Images

Empat Hari Diwali

Setiap hari Diwali memiliki kisahnya sendiri. Hari pertama festival, Naraka Chaturdasi menandai penaklukan iblis Naraka oleh Lord Krishna dan istrinya Satyabhama.

Amavasya, hari kedua Deepawali, menandai pemujaan Lakshmi ketika dia dalam suasana hatinya yang paling baik hati, memenuhi keinginan para penyembahnya. Amavasya juga menceritakan kisah Dewa Wisnu, yang, dalam penjelmaan kurcaci, menaklukkan tiran Bali dan membuangnya ke neraka. Bali diizinkan kembali ke bumi setahun sekali untuk menyalakan jutaan lampu dan menghilangkan kegelapan dan ketidaktahuan sambil menyebarkan cahaya cinta dan kebijaksanaan.

Pada hari ketiga Deepawali, Kartika Shudda Padyami, Bali keluar dari neraka dan memerintah bumi sesuai dengan anugerah yang diberikan oleh Dewa Wisnu. Hari keempat disebut sebagai Yama Dvitiya (juga disebut Bhai Dooj ), dan pada hari ini para sister mengundang saudara-saudara mereka ke rumah mereka.

Dhanteras: Tradisi Perjudian

Beberapa orang menyebut Diwali sebagai festival lima hari karena mereka memasukkan 'festival Dhanteras ( dhan berarti "kekayaan" dan teras yang berarti "ke-13"). Perayaan kekayaan dan kemakmuran ini terjadi dua hari sebelum festival lampu.

Tradisi perjudian di Diwali juga memiliki legenda di baliknya. Diyakini bahwa pada hari ini, Dewi Parvati bermain dadu dengan suaminya herTuhan Siwa. Dia memutuskan bahwa siapa pun yang bertaruh pada malam Diwali akan makmur sepanjang tahun berikutnya.

Signifikansi Lampu dan Petasan

Allison Joyce / Stringer / Getty Images

Semua ritual sederhana Diwali memiliki makna dan cerita di baliknya. Rumah-rumah diterangi dengan cahaya, dan petasan mengisi langit sebagai ungkapan penghormatan kepada surga untuk pencapaian kesehatan, kekayaan, pengetahuan, kedamaian, dan kemakmuran.

Menurut satu kepercayaan, suara petasan menunjukkan kegembiraan orang-orang yang hidup di bumi, membuat para dewa sadar akan keadaan berlimpah mereka. Masih ada kemungkinan alasan lain yang memiliki dasar ilmiah: asap yang dihasilkan oleh petasan membunuh atau mengusir banyak serangga, termasuk nyamuk, yang berlimpah setelah hujan.

Signifikansi Spiritual Diwali

Di luar lampu, perjudian, dan kesenangan, Diwali juga merupakan waktu untuk merenungkan kehidupan dan membuat perubahan untuk tahun mendatang. Dengan itu, ada sejumlah kebiasaan yang sangat disukai setiap tahun.

Berikan dan maafkan. Practice Ini adalah praktik umum bahwa orang melupakan dan memaafkan kesalahan yang dilakukan oleh orang lain selama Diwali. Ada aura kebebasan, kemeriahan, dan keramahan di mana-mana.

Bangkit dan bersinar. Bangun selama Brahmamuhurta (jam 4 pagi, atau 1 1/2 jam sebelum matahari terbit) adalah berkah luar biasa dari sudut pandang kesehatan, disiplin etika, efisiensi dalam pekerjaan, dan kemajuan spiritual. Orang bijak yang melembagakan kebiasaan Deepawali ini mungkin berharap bahwa keturunan mereka akan menyadari manfaatnya dan menjadikannya kebiasaan biasa dalam kehidupan mereka.

Menyatukan dan menyatukan. Diwali adalah acara pemersatu, dan itu bisa melunakkan hati yang paling sulit sekalipun. Ini adalah waktu ketika orang-orang berbaur dalam sukacita dan saling merangkul.

Mereka yang memiliki telinga spiritual yang tajam akan dengan jelas mendengar suara orang bijak, "Wahai anak-anak Tuhan, satukanlah, dan cintai semua." Getaran yang dihasilkan oleh salam cinta, yang mengisi atmosfer, sangat kuat. Ketika hati telah mengeras, hanya perayaan Deepavali yang berkelanjutan yang dapat menghidupkan kembali kebutuhan mendesak untuk berpaling dari jalan kebencian yang menghancurkan.

Sejahtera dan maju. Pada hari ini, pedagang Hindu di India Utara membuka buku rekening baru mereka dan berdoa untuk kesuksesan dan kemakmuran selama tahun mendatang. EOrang-orang membeli pakaian baru untuk keluarga. Majikan juga membeli pakaian baru untuk karyawan mereka.

Rumah-rumah dibersihkan dan didekorasi pada siang hari dan diterangi oleh malam dengan lampu minyak tanah. Penerangan terbaik dan terbaik dapat dilihat di Bombay dan Amritsar. Kuil Emas yang terkenal di Amritsar dinyalakan di malam hari dengan ribuan lampu.

Festival ini menanamkan amal di hati orang-orang, yang melakukan perbuatan baik. Ini termasuk Govardhan Puja, sebuah perayaan oleh Vaishnavites pada hari keempat Diwali. Pada hari ini, mereka memberi makan orang miskin dalam skala yang luar biasa.

Cerahkan diri batin Anda. Lampu Diwali juga menandakan waktu penerangan batin. Orang Hindu percaya bahwa cahaya lampu adalah cahaya yang terus bersinar di ruang jantung. Duduk diam dan memusatkan pikiran pada cahaya tertinggi ini menerangi jiwa. Ini adalah kesempatan untuk menumbuhkan dan menikmati kebahagiaan abadi.

Dari Darkness Unto Light ...

Dalam setiap legenda, mitos, dan kisah Deepawali terletak pentingnya kemenangan kebaikan atas kejahatan. Bersama Deepawali dan lampu-lampu yang menerangi rumah dan hati kami, kebenaran sederhana ini menemukan alasan dan harapan baru.

Dari kegelapan menuju terang - cahaya memberdayakan kita untuk mengikatkan diri kita pada perbuatan baik dan membawa kita lebih dekat pada keilahian. Selama Diwali, lampu menerangi setiap sudut India, dan aroma dupa menggantung di udara, bercampur dengan suara petasan, kegembiraan, kebersamaan, dan harapan.

Diwali dirayakan di seluruh dunia. Di luar India, ini lebih dari sekadar festival Hindu; ini adalah perayaan identitas Asia Selatan. Jika Anda jauh dari pemandangan dan suara Diwali, nyalakan diya, duduk dengan tenang, tutup mata Anda, tarik indera, konsentrasi pada cahaya tertinggi ini, dan nyalakan jiwa.

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?