https://religiousopinions.com
Slider Image

Dazu Huike, Patriark Kedua Zen

Dazu Huike (487-593; juga dieja Hui-k'o, atau Taiso Eka di Jepang) dikenang sebagai Patriark Kedua Zen dan pewaris dharma utama dari Bodhidharma yang legendaris.

Jika Anda pernah mendengar tentang Huike, itu mungkin melalui kisah terkenal tentang pertemuan pertamanya dengan Bodhidharma. Legenda mengatakan Huike menemukan Bodhidharma sedang bermeditasi di guanya dan dengan sabar menjaga kewaspadaan di luar menunggu orang bijak tua yang sulit diundang untuk mengundangnya masuk. salju jatuh. Akhirnya, Huike yang putus asa memotong lengan kirinya sebagai demonstrasi kesungguhannya, atau mungkin hanya untuk mendapatkan perhatian Bodhidharma.

Kemudian muncul pertukaran yang terkenal: "Pikiran muridmu belum memiliki kedamaian, " kata Huike. "Tuan, tolong, letakkan saja." Bodhidharma berkata, "Bawakan aku pikiranmu, dan aku akan istirahatkan." Huike berkata, "Saya telah mencari pikiran saya, tetapi saya tidak dapat menemukannya." Bodhidharma berkata, "Aku telah sepenuhnya menundanya untukmu."

Kehidupan Huike

Berkat sebagian besar penulis biografi bernama Daoxuan (596-667; juga dieja Tao-hsuan), kami memiliki cerita yang lebih rinci tentang kehidupan Huike daripada yang kami lakukan tentang banyak tokoh lain dari sejarah Zen awal.

Huike dilahirkan dalam keluarga cendikiawan Tao di tempat yang sekarang bernama Provinsi Henan, Cina, sekitar 60 mil sebelah timur Luoyang dan agak utara dari gunung suci Songshan. Sebagai seorang pemuda, Huike juga mempelajari Konfusianisme bersama dengan Taoisme.

Kematian orang tuanya menyebabkan Huike beralih ke agama Buddha. Pada 519, ketika dia berusia 32 tahun, dia menjadi seorang biksu Buddha di sebuah kuil dekat Luoyang. Sekitar delapan tahun kemudian, dia pergi mencari Bodhidharma, dan dia menemukan Patriark Pertama di guanya di Songshan, dekat Biara Shaolin. Pada saat pertemuan ini, Huike berusia sekitar 40 tahun.

Huike belajar dengan Bodhidharma di Shaolin selama enam tahun. Kemudian Bodhidharma memberi Huike jubah dan mangkuknya, sebuah tanda bahwa Huike sekarang adalah pewaris dharma Bodhidharma dan siap untuk mulai mengajar. (Menurut legenda Zen, tradisi mewarisi jubah dan mangkuk Bodhidharma kepada Patriark berikutnya akan berlanjut sampai berhenti dengan Huineng [638-713], Patriark keenam dan terakhir.)

Baca Selengkapnya: Apa Arti Penganut Buddha berdasarkan Silsilah?

Bodhidharma juga memberi Huike salinan Sutra Lankavatara, yang dikatakan Huike pelajari dengan rajin selama beberapa tahun ke depan. Lankavatara adalah sutra Mahayana yang terkenal karena pengajarannya tentang Yogacara dan Sifat-Buddha.

Huike mungkin tetap di Shaolin untuk sementara waktu. Menurut beberapa catatan dia menjabat sebagai kepala biara kuil legendaris. Tetapi pada suatu saat Huike, yang telah menjalani seluruh hidupnya di antara para sarjana dan biarawan, meninggalkan Shaolin dan menjadi buruh keliling. Ini untuk menenangkan pikirannya dan belajar kerendahan hati, katanya. Dan kemudian, akhirnya, dia mulai mengajar.

Bahaya Politik

Penularan dharma dari Bodhidharma ke Huike akan terjadi sekitar tahun 534. Pada tahun itu, Dinasti Wei Utara yang telah memerintah Tiongkok utara runtuh di bawah beban kerusuhan dan pemberontakan, dan Tiongkok utara terpecah menjadi dua kerajaan. Penguasa kerajaan timur mendirikan ibukotanya di Ye, yang dekat dengan kota Anyang modern di Provinsi Henan utara.

Tidak jelas kapan, tetapi pada suatu waktu Huike mengajar Zen di Ye. Dia menarik banyak siswa, tetapi dia juga membuat marah pendirian Ye Buddha. Menurut penulis biografi Daoxuan, pada waktu berada di Ye inilah Huike benar-benar kehilangan lengan kirinya. Tungkai itu diputuskan mungkin oleh bandit, atau mungkin oleh pengikut guru saingan.

Situasi politik di Cina utara tetap tidak stabil; dinasti baru merebut kekuasaan dan segera menemui akhir yang kejam. Dari 557 hingga 581, sebagian besar Tiongkok utara diperintah oleh Dinasti Zhou Utara. Kaisar Zhou Utara Wu diyakinkan bahwa agama Buddha telah menjadi terlalu kuat, dan pada tahun 574 dan 577 ia berusaha untuk menghapuskan agama Buddha di kerajaannya. Huike melarikan diri ke selatan.

Huike menemukan tempat persembunyian di pegunungan Provinsi Anhui selatan, dekat Sungai Yangtze. Tidak jelas berapa lama dia tinggal di sana. Menurut penulis dan penerjemah Bill Porter (dalam bukunya Zen Baggage [Counterpoint, 2009]), hari ini di sebuah gunung bernama Ssukungshan ada platform batu di mana (dikatakan) Huike memberi kuliah, dan sebuah batu besar yang (dikatakan ) menandai tempat di mana Huike menyerahkan jubah dan mangkuk Bodhidharma kepada penggantinya, Sengcan (juga dieja Seng-ts an) .

Akhirnya, seorang Huike yang sangat tua kembali ke Cina utara. Dia memberi tahu murid-muridnya bahwa dia harus membayar hutang karma. Suatu hari pada tahun 593, seorang imam terkenal bernama Pien-ho menuduh Huike sebagai bidat, dan hakim memerintahkan agar lelaki tua itu dieksekusi. Dia berumur 106 tahun.

Huike's Zen

Menurut penulis Thomas Hoover ( The Zen Experience, New American Library, 1980), satu-satunya teks yang bertahan dalam kata-kata Huike sendiri adalah sebuah fragmen surat kepada seorang siswa. Ini adalah sebagian (terjemahan DT Suzuki):

"Kamu telah benar-benar memahami Dharma sebagaimana adanya; kebenaran terdalam terletak pada prinsip identitas. Karena ketidaktahuan seseorang, maka perhiasan mani diambil untuk sepotong batu bata, tetapi ketika seseorang tiba-tiba terbangun untuk mencapai pencerahan diri. disadari bahwa seseorang memiliki permata yang sebenarnya. Yang bodoh dan yang tercerahkan adalah satu esensi, mereka tidak benar-benar dipisahkan. Kita harus tahu bahwa semua hal seperti mereka. Mereka yang memiliki pandangan dualistik tentang dunia harus dikasihani, dan saya menulis surat ini untuk mereka. Ketika kita tahu bahwa antara tubuh ini dan Buddha, tidak ada yang memisahkan satu dari yang lain, apa gunanya mencari Nirvana [sebagai sesuatu yang eksternal bagi diri kita sendiri ]? "
Cara Membuat Ikatan Doa Tradisional Amerika Asli

Cara Membuat Ikatan Doa Tradisional Amerika Asli

Proyek Kerajinan Lammas

Proyek Kerajinan Lammas

Upacara dan Upacara Imbolc

Upacara dan Upacara Imbolc