https://religiousopinions.com
Slider Image

Buddhisme di Sri Lanka: Sejarah Singkat

Ketika Buddhisme menyebar ke luar India, negara-negara pertama yang berakar adalah Gandhara dan Ceylon, sekarang disebut Sri Lanka. Karena Buddhisme akhirnya mati di India dan Gandhara, dapat dikatakan bahwa tradisi Buddhis tertua yang masih hidup saat ini ditemukan di Sri Lanka.

Saat ini sekitar 70 persen warga Sri Lanka adalah penganut Buddha Theravada. Artikel ini akan melihat bagaimana agama Buddha datang ke Sri Lanka, yang dulu disebut Ceylon; bagaimana hal itu ditantang oleh para misionaris Eropa; dan bagaimana hal itu dihidupkan kembali.

Bagaimana Buddhisme Datang ke Ceylon

Sejarah agama Buddha di Sri Lanka dimulai dengan Kaisar Ashoka dari India (304 - 232 SM). Ashoka yang Agung adalah pelindung agama Buddha, dan ketika Raja Tissa dari Ceylon mengirim utusan ke India, Ashoka mengambil kesempatan untuk menyampaikan kata-kata yang bagus tentang agama Buddha kepada Raja.

Tanpa menunggu reaksi dari Raja Tissa, Kaisar mengirim putranya Mahinda dan putrinya Sanghamitta - seorang biarawan dan biarawati - ke istana Tissa. Segera Raja dan istananya bertobat.

Selama beberapa abad Buddhisme berkembang di Ceylon. Pelancong melaporkan ribuan bhikkhu dan kuil-kuil yang luar biasa. Kanon Pali pertama kali ditulis dalam Ceylon. Pada abad ke-5, cendekiawan besar India Buddhaghosa datang ke Ceylon untuk belajar dan menulis komentarnya yang terkenal. Akan tetapi, pada awal abad ke-6, ketidakstabilan politik di dalam Ceylon yang dikombinasikan dengan invasi oleh orang-orang Tamil di India selatan menyebabkan dukungan bagi Buddhisme menurun.

Dari abad ke-12 hingga ke-14, Buddhisme mendapatkan kembali banyak energi dan pengaruhnya. Kemudian ia menghadapi tantangan terbesarnya - orang Eropa.

Tentara Bayaran, Pedagang, dan Misionaris

Lourenco de Almeida (meninggal tahun 1508), seorang kapten laut Portugis, mendarat di Ceylon pada tahun 1505 dan mendirikan pelabuhan di Kolombo. Pada saat itu Ceylon dibagi menjadi beberapa kerajaan yang bertikai, dan Portugis mengambil keuntungan dari kekacauan untuk mendapatkan kendali atas pantai pulau itu.

Portugis tidak memiliki toleransi terhadap agama Buddha. Mereka menghancurkan biara-biara, perpustakaan, dan seni. Setiap biksu yang tertangkap mengenakan jubah safron dieksekusi. Menurut beberapa catatan - mungkin dibesar-besarkan - ketika Portugis akhirnya diusir dari Ceylon pada tahun 1658 hanya ada lima biksu yang ditahbiskan sepenuhnya.

Portugis diusir oleh Belanda, yang mengambil alih pulau itu sampai 1795. Belanda lebih tertarik pada perdagangan daripada dalam agama Buddha dan meninggalkan biara-biara yang tersisa sendirian. Namun, orang Sinhala menemukan bahwa di bawah pemerintahan Belanda ada keuntungan menjadi orang Kristen; Orang Kristen memiliki status sipil yang lebih tinggi, misalnya. Orang yang bertobat kadang-kadang disebut sebagai "orang Kristen pemerintah."

Selama pergolakan Perang Napoleon, Inggris dapat mengambil Ceylon pada 1796. Tak lama kemudian, para misionaris Kristen berdatangan ke Ceylon. Pemerintah Inggris mendorong misi Kristen, percaya bahwa agama Kristen akan memiliki efek "beradab" pada "penduduk asli." Para misionaris membuka sekolah-sekolah di seluruh pulau untuk mengubah orang-orang Ceylon dari "penyembahan berhala" mereka.

Pada abad ke-19, lembaga-lembaga Buddha di Ceylon sudah hampir mati, dan orang-orang sebagian besar tidak tahu tentang tradisi spiritual leluhur mereka. Kemudian tiga pria luar biasa mengubah keadaan ini.

Kebangkitan

Pada tahun 1866, seorang biarawan muda yang karismatik bernama Mohottivatte Gunananda (1823-1890) menantang para misionaris Kristen untuk berdebat. Gunananda sudah siap. Dia telah mempelajari tidak hanya tulisan suci Kristen tetapi juga tulisan-tulisan rasionalis Barat yang mengkritik agama Kristen. Dia telah melakukan perjalanan keliling negara pulau menyerukan kembalinya ke agama Buddha dan menarik ribuan pendengar yang bersemangat.

Dalam serangkaian debat yang diadakan pada tahun 1866, 1871, dan 1873, Gunananda sendiri memperdebatkan para misionaris terkemuka di Ceylon tentang manfaat relatif agama-agama mereka. Bagi umat Buddha Ceylon, Gunananda adalah pemenang yang mudah diraihnya setiap kali.

Pada tahun 1880 Gunananda bergabung dengan mitra yang tidak mungkin - Henry Steel Olcott (1832-1907), seorang pengacara bea cukai New York yang telah meninggalkan praktiknya untuk mencari kebijaksanaan dari Timur. Olcott juga bepergian ke seluruh Ceylon, kadang-kadang di perusahaan Gunananda, mendistribusikan risalah pro-Buddhis, anti-Kristen. Olcott gelisah untuk hak-hak sipil Buddhis, menulis Katekismus Buddhis yang masih digunakan sampai sekarang, dan mendirikan beberapa sekolah.

Pada tahun 1883, Olcott bergabung dengan seorang pemuda Sinhala yang mengambil nama itu Anagarika Dharmapala. Terlahir sebagai David Hewivitarne, Dharmapala (1864-1933) telah diberikan pendidikan Kristen sepenuhnya di sekolah-sekolah misionaris Ceylon. Ketika dia memilih agama Buddha daripada agama Kristen, dia mengambil nama Dharmapala, yang berarti "pelindung dharma, " dan gelar Anagarika, "tunawisma." Dia tidak mengambil sumpah biara penuh tetapi hidup delapan sumpah Uposatha setiap hari selama sisa hidupnya.

Dharmapala bergabung dengan Theosophical Society yang didirikan oleh Olcott dan rekannya, Helena Petrovna Blavatsky, dan menjadi penerjemah untuk Olcott dan Blavatsky. Akan tetapi, para teosofis percaya bahwa semua agama memiliki landasan yang sama, ajaran Dharmapala yang ditolak, dan ia dan para teosofis akhirnya akan berpisah.

Dharmapala bekerja tanpa lelah untuk mempromosikan studi dan praktik agama Buddha, di Ceylon dan sekitarnya. Dia sangat sensitif terhadap cara Buddhisme disajikan di Barat. Pada 1893 ia melakukan perjalanan ke Chicago ke Parlemen Agama Sedunia dan mempresentasikan makalah tentang Buddhisme yang menekankan keselarasan agama Buddha dengan sains dan pemikiran rasional. Dharmapala banyak memengaruhi kesan Barat tentang agama Buddha.

Setelah Kebangkitan

Pada abad ke-20, rakyat Ceylon memperoleh lebih banyak otonomi dan akhirnya merdeka dari Inggris, menjadi Sovereign Bebas dan Republik Independen Sri Lanka pada tahun 1956. Sejak itu Sri Lanka memiliki lebih banyak bagian dari pergolakan. Tetapi Buddhisme di Sri Lanka sekuat yang pernah ada.

Dupa Roh Samhain

Dupa Roh Samhain

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Agama di Vietnam

Agama di Vietnam