https://religiousopinions.com
Slider Image

Buddhisme: 11 Kesalahpahaman dan Kesalahan Umum

Orang-orang percaya banyak hal tentang agama Buddha yang tidak benar. Mereka pikir umat Buddha ingin mendapatkan pencerahan sehingga mereka dapat dikecewakan setiap saat. Jika sesuatu yang buruk terjadi pada Anda, itu karena sesuatu yang Anda lakukan di kehidupan sebelumnya. Semua orang tahu bahwa umat Buddha harus menjadi vegetarian. Sayangnya, banyak dari apa yang "semua orang tahu" tentang agama Buddha tidak benar. Jelajahi ide-ide umum tetapi keliru yang dimiliki banyak orang di Barat tentang agama Buddha.

01 dari 11

Ajaran Buddha Mengajarkan Bahwa Tidak Ada

Banyak kecaman ditulis menentang ajaran Buddha yang tidak ada. Jika tidak ada, penulis bertanya, siapa yang membayangkan sesuatu itu ada?

Namun, agama Buddha tidak mengajarkan bahwa tidak ada yang ada. Ini menantang pemahaman kita tentang bagaimana segala sesuatu ada. Ini mengajarkan bahwa makhluk dan fenomena tidak memiliki keberadaan intrinsik . Tetapi agama Buddha tidak mengajarkan bahwa tidak ada keberadaan sama sekali.

Cerita rakyat "tidak ada" kebanyakan berasal dari kesalahpahaman tentang pengajaran anatta dan ekstensi Mahayana-nya, shunyata. Tetapi ini bukan doktrin ketidakberadaan. Sebaliknya, mereka mengajarkan bahwa kita memahami keberadaan dalam cara sepihak yang terbatas.

  • Baca Lebih Lanjut: Originasi Independen
  • Baca Lebih Lanjut: adMadhyamika
02 dari 11

Ajaran Buddha Mengajarkan Kita Semua Satu

Semua orang mendengar lelucon tentang apa yang dikatakan biksu Budha itu kepada penjual hot dog - "Jadikan aku satu dengan segalanya." Bukankah Buddhisme mengajarkan kita adalah satu dengan segalanya?

Dalam Maha-nidana Sutta, Sang Buddha mengajarkan bahwa tidak benar untuk mengatakan bahwa diri adalah terbatas, tetapi juga tidak benar untuk mengatakan bahwa diri adalah tanpa batas. Dalam sutra ini, Sang Buddha mengajarkan kita untuk tidak berpegang pada pandangan tentang apakah diri ini atau itu. Kita jatuh ke dalam gagasan bahwa kita individu adalah bagian komponen dari One Thing, atau bahwa diri kita adalah palsu dan hanya diri tanpa batas yang semuanya adalah benar. Memahami diri membutuhkan melampaui konsep dan ide.

03 dari 11

Umat ​​Buddha Percaya pada Reinkarnasi

Jika Anda mendefinisikan reinkarnasi sebagai perpindahan jiwa ke tubuh baru setelah tubuh lama mati, maka tidak, Sang Buddha tidak mengajarkan doktrin reinkarnasi. Untuk satu hal, dia mengajar bahwa tidak ada jiwa untuk berpindah.

Namun, ada sebuah doktrin kelahiran kembali Buddhis. Menurut doktrin ini, itu adalah energi atau pengondisian yang diciptakan oleh satu kehidupan yang dilahirkan kembali ke yang lain, bukan jiwa. "Orang yang mati di sini dan dilahirkan kembali di tempat lain bukanlah orang yang sama, bukan pula orang yang sama, " cendekiawan Theravada, Walpola Rahula menulis.

Namun, Anda tidak harus "percaya pada" kelahiran kembali untuk menjadi seorang Buddhis. Banyak umat Buddha yang agnostik dalam hal kelahiran kembali.

04 dari 11

Umat ​​Buddha Seharusnya Menjadi Vegetarian

Beberapa mazhab Buddhisme bersikeras tentang vegetarianisme, dan saya yakin semua mazhab mendorongnya. Tetapi di sebagian besar sekolah Buddhisme, vegetarianisme adalah pilihan pribadi, bukan perintah.

Tulisan Buddhis yang paling awal menyatakan bahwa Buddha historis itu sendiri bukan seorang vegetarian. Urutan pertama para bhikkhu memohon makanan mereka, dan aturannya adalah jika seorang bhikkhu diberikan daging, ia diharuskan memakannya kecuali ia tahu bahwa hewan itu disembelih secara khusus untuk memberi makan para bhikkhu.

05 dari 11

Karma Adalah Takdir

Kata "karma" berarti "tindakan, " bukan "takdir." Dalam agama Buddha, karma adalah energi yang diciptakan oleh tindakan yang disengaja, melalui pikiran, kata-kata, dan perbuatan. Kita semua menciptakan karma setiap menit, dan karma yang kita ciptakan memengaruhi kita setiap menit.

Adalah umum untuk menganggap "karma saya" sebagai sesuatu yang Anda lakukan dalam kehidupan terakhir Anda yang menyegel nasib Anda dalam kehidupan ini, tetapi ini bukan pemahaman Buddhis. Karma adalah tindakan, bukan hasil. Masa depan tidak ditentukan. Anda dapat mengubah jalan hidup Anda sekarang dengan mengubah tindakan kehendak Anda dan pola penghancuran diri.

06 dari 11

Karma Menghukum Orang yang Pantas Mendapatkannya

Karma bukanlah sistem keadilan dan retribusi kosmik. Tidak ada hakim yang tidak terlihat menarik tali karma untuk menghukum orang yang berbuat salah. Karma sama impersonalnya dengan gravitasi. Apa yang naik tidak turun; apa yang Anda lakukan adalah apa yang terjadi pada Anda.

Karma bukan satu-satunya kekuatan yang menyebabkan sesuatu terjadi di dunia. Jika banjir yang dahsyat melenyapkan sebuah komunitas, jangan menganggap karma entah bagaimana mengakibatkan banjir atau bahwa orang-orang di komunitas itu pantas dihukum karena sesuatu. Peristiwa malang dapat terjadi pada siapa saja, bahkan yang paling benar sekalipun.

Yang mengatakan, karma adalah kekuatan yang kuat yang dapat menghasilkan kehidupan yang umumnya bahagia atau yang umumnya menyedihkan.

  • Baca Lebih Lanjut: Buddhisme dan Moralitas
07 dari 11

Pencerahan Menjadi Bahagia Sepanjang Waktu

Orang-orang membayangkan bahwa "menjadi tercerahkan" adalah seperti membalik saklar bahagia, dan bahwa seseorang beralih dari menjadi bodoh dan sengsara menjadi bahagia dan tenang dalam satu teknik besar Ah HAH! saat.

Kata Sanskerta yang sering diterjemahkan sebagai "pencerahan" sebenarnya berarti "pencerahan." Sebagian besar orang bangun secara bertahap, seringkali tanpa terasa, dalam jangka waktu yang lama. Atau mereka terbangun melalui serangkaian pengalaman "pembukaan", masing-masing mengungkapkan sedikit lebih banyak, tetapi tidak keseluruhan gambaran.

Bahkan para guru yang paling tersadar pun tidak melayang-layang dalam awan kebahagiaan. Mereka masih hidup di dunia, naik bus, masuk angin, dan kadang kehabisan kopi.

  • Baca Lebih Lanjut: Delapan Kesadaran tentang Pencerahan
08 dari 11

Ajaran Buddha Mengajarkan Bahwa Kita Seharusnya Menderita

Gagasan ini berasal dari salah membaca Kebenaran Mulia Pertama, yang sering diterjemahkan "Hidup adalah penderitaan." Orang-orang membaca itu dan berpikir, Buddhisme mengajarkan bahwa hidup selalu sengsara. Saya tidak setuju. Masalahnya adalah Sang Buddha, yang tidak berbicara bahasa Inggris, tidak menggunakan kata bahasa Inggris "penderitaan."

Dalam tulisan suci paling awal, kita membaca bahwa dia berkata hidup adalah dukkha. Dukkha adalah kata Pali yang mengandung banyak arti. Ini bisa berarti penderitaan biasa, tetapi juga bisa merujuk pada apa pun yang sementara, tidak lengkap, atau dikondisikan oleh hal-hal lain. Jadi, bahkan sukacita dan kebahagiaan adalah dukkha karena mereka datang dan pergi.

Beberapa penerjemah menggunakan "stres" atau "tidak memuaskan" sebagai pengganti "penderitaan" untuk dukkha.

09 dari 11

Agama Buddha Bukan Agama

"Buddhisme bukan agama. Ini filsafat." Atau, kadang-kadang, "Ini adalah ilmu pikiran." Baiklah. Itu adalah filosofi. Ini adalah ilmu pikiran jika Anda menggunakan kata "sains" dalam arti yang sangat luas. Itu juga agama.

Tentu saja, banyak tergantung pada bagaimana Anda mendefinisikan "agama." Orang-orang yang pengalaman utamanya dengan agama cenderung mendefinisikan "agama" dengan cara yang membutuhkan kepercayaan pada dewa dan makhluk gaib. Itu adalah pandangan terbatas.

Meskipun Buddhisme tidak membutuhkan kepercayaan pada Tuhan, sebagian besar aliran Buddhisme sangat mistis, yang menempatkannya di luar batas filsafat sederhana.

10 dari 11

Umat ​​Buddha Menyembah Sang Buddha

Buddha historis dianggap sebagai manusia yang menyadari pencerahan melalui upayanya sendiri. Agama Buddha juga bersifat non-teistik - Buddha tidak secara khusus mengajarkan bahwa tidak ada dewa, hanya saja percaya pada dewa tidak berguna untuk mewujudkan pencerahan.

"Buddha" juga mewakili pencerahan itu sendiri dan juga sifat-Buddha - sifat esensial semua makhluk. Gambar ikon Buddha dan makhluk tercerahkan lainnya adalah objek pengabdian dan penghormatan, tetapi tidak sebagai dewa.

  • Baca Lebih Lanjut: Ateisme dan Pengabdian dalam Buddhisme
  • Baca Selengkapnya: Pengantar Tantra Buddha
  • Baca Lebih Lanjut: Dewa, Dewi dan Tantra Buddha
11 dari 11

Umat ​​Buddha Menghindari Keterikatan, Sehingga Mereka Tidak Bisa Memiliki Hubungan

Ketika orang-orang mendengar bahwa praktik Buddhis "tidak terikat", mereka terkadang menganggap itu berarti umat Buddha tidak dapat menjalin hubungan dengan orang-orang. Tapi bukan itu artinya.

Pada dasar kemelekatan adalah dikotomi diri lainnya - diri untuk dilampirkan, dan yang lain untuk dilampirkan. Kami "melekat" pada hal-hal karena rasa tidak lengkap dan kebutuhan.

Tetapi Buddhisme mengajarkan dikotomi diri sendiri adalah ilusi, dan pada akhirnya tidak ada yang terpisah. Ketika seseorang dengan intim menyadari hal ini, tidak perlu ada keterikatan. Tetapi itu tidak berarti umat Buddha tidak bisa berada dalam hubungan yang dekat dan penuh kasih.

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?