https://religiousopinions.com
Slider Image

Malaikat dan Mukjizat Alkitab: Bileam's Donkey Speaks

Tuhan memperhatikan bagaimana orang memperlakukan binatang dalam perawatan mereka, dan dia ingin mereka memilih kebaikan, menurut kisah keajaiban Taurat dan Alkitab dari Bilangan 22 di mana keledai berbicara dengan suara kepada tuannya setelah dia memperlakukannya dengan buruk. Seorang penyihir bernama Bileam dan keledainya bertemu Malaikat Tuhan saat bepergian, dan apa yang terjadi menunjukkan pentingnya memperlakukan makhluk Tuhan dengan baik. Inilah ceritanya, dengan komentar:

Keserakahan dan Kekejaman terhadap Hewan

Baalam memulai perjalanan untuk melakukan beberapa pekerjaan sihir untuk Balak, raja Moab kuno, dengan imbalan sejumlah besar uang. Meskipun Tuhan telah mengirim pesan dalam mimpi untuk tidak melakukan pekerjaan yang melibatkan mengutuk orang Israel secara rohani yang telah diberkati Tuhan Baalam membiarkan keserakahan mengambil alih dalam jiwanya dan memilih untuk mengambil tugas orang Moab meskipun Allah Peringatan. Tuhan marah karena Baalam dimotivasi oleh keserakahan daripada kesetiaan.

Ketika Bileam mengendarai keledainya dalam perjalanan untuk melakukan pekerjaan itu, Allah sendiri muncul dalam bentuk malaikat sebagai Malaikat Tuhan. Bilangan 22:23 menggambarkan apa yang terjadi selanjutnya: henKetika keledai itu melihat malaikat Tuhan berdiri di jalan dengan pedang terhunus di tangannya, jalan itu berubah menjadi ladang. Bileam mengalahkannya untuk mendapatkannya kembali di jalan.

Bileam melanjutkan untuk mengalahkan keledainya dua kali lebih banyak ketika keledai itu bergerak keluar dari jalan Malaikat Tuhan. Setiap kali keledai itu bergerak dengan tiba-tiba, Bileam menjadi kesal dengan gerakan tiba-tiba dan memutuskan untuk menghukum binatangnya.

Keledai itu bisa melihat Malaikat Tuhan, tetapi Bileam tidak bisa. Ironisnya, meskipun Bileam adalah seorang penyihir terkenal yang dikenal karena kemampuan peramal, ia tidak bisa melihat Tuhan muncul sebagai malaikat tetapi salah satu makhluk Tuhan bisa. Jiwa keledai itu tampaknya berada dalam kondisi yang lebih murni daripada jiwa Bileam. Kemurnian membuatnya lebih mudah untuk memahami malaikat karena itu membuka persepsi spiritual di hadapan kekudusan.

The Donkey Speaks

Kemudian, secara ajaib, Allah memungkinkan keledai itu berbicara kepada Bileam dengan suara yang dapat didengar untuk mendapatkan perhatiannya.

HenKemudian TUHAN membuka mulut keledai itu, dan berkata kepada Bileam, hatApa yang telah kulakukan padamu untuk membuatmu memukuliku tiga kali ini? "ayat 28 mengatakan.

Bileam menjawab bahwa keledai itu membuatnya merasa bodoh, dan kemudian mengancam dalam ayat 29: onlyJika saja aku memiliki pedang di tanganku, aku akan membunuhmu sekarang juga.

Keledai itu berbicara lagi, mengingatkan Bileam akan pelayanannya yang setia kepadanya setiap hari untuk waktu yang lama, dan menanyakan apakah Bileam pernah membuat marah sebelumnya. Bileam mengakui bahwa keledai itu tidak.

Tuhan Membuka Mata Bileam

HenKemudian TUHAN membuka mata Bileam, dan dia melihat malaikat Tuhan berdiri di jalan dengan pedangnya terhunus, ayat 31 mengungkapkan.

Bileam kemudian jatuh ke tanah. Tetapi demonstrasi rasa hormatnya mungkin lebih dimotivasi oleh rasa takut daripada rasa hormat kepada Tuhan, karena dia masih bertekad untuk mengambil pekerjaan yang ditawarkan Raja Balak untuk membayarnya, tetapi yang telah diperingatkan oleh Allah kepadanya.

Setelah mendapatkan kemampuan psikis untuk melihat realitas spiritual di depannya, Bileam memiliki wawasan untuk pergi dengan penglihatannya dan menyadari mengapa keledainya telah bergerak begitu tiba-tiba saat bepergian di sepanjang jalan.

Tuhan Menghadapi Bileam tentang Kekejaman

Tuhan, dalam wujud malaikat, kemudian berhadapan dengan Bileam tentang bagaimana ia telah menganiaya keledainya melalui pemukulan yang parah.

Ayat 32 dan 33 menggambarkan apa yang Tuhan katakan: angelMalaikat Tuhan bertanya kepadanya, Mengapa kamu telah memukuli keledaimu tiga kali? Aku datang ke sini untuk menentangmu karena jalanmu adalah jalan yang ceroboh di hadapanku. Keledai melihatku dan berpaling dariku tiga kali ini. Jika itu tidak berbalik, aku pasti sudah membunuhmu sekarang, tapi aku akan menyelamatkannya

Pernyataan Tuhan bahwa ia pasti akan membunuh Bileam jika bukan karena keledai yang berpaling dari pedangnya pasti berita mengejutkan dan serius untuk Bileam. Tuhan tidak hanya melihat bagaimana dia memperlakukan hewan dengan buruk, tetapi Tuhan memperlakukan perlakuan buruk itu dengan cukup serius. Bileam menyadari bahwa itu sebenarnya karena upaya keledai untuk melindunginya sehingga hidupnya selamat. Makhluk baik hati yang telah ia kalahkan hanya berusaha membantunya dan akhirnya menyelamatkan hidupnya.

Bileam menjawab "Aku telah berdosa" (ayat 34) dan kemudian setuju untuk mengatakan hanya apa yang diperintahkan Allah kepadanya untuk dikatakan selama pertemuan yang ia kunjungi.

Tuhan memperhatikan dan peduli dengan motif dan keputusan orang lain dalam setiap situasi dan dia sangat peduli tentang seberapa baik orang memilih untuk mencintai orang lain. Menganiaya makhluk hidup apa pun yang dibuat oleh Allah adalah dosa di mata Allah, karena setiap manusia dan hewan layak untuk dihormati dan dikasihani. Tuhan, yang merupakan sumber dari semua cinta, meminta semua orang bertanggung jawab atas seberapa banyak mereka memutuskan untuk mencintai dalam hidup mereka sendiri.

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Penguburan Hijau: Alternatif Ramah Lingkungan untuk Pemakaman

Penguburan Hijau: Alternatif Ramah Lingkungan untuk Pemakaman

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon