https://religiousopinions.com
Slider Image

Keyakinan dan Praktek Gereja Anglikan

Akar Anglicanism (disebut Episcopalianism di Amerika Serikat) menelusuri kembali ke salah satu cabang utama "Protestantisme" yang muncul selama Reformasi abad ke-16. Secara teologis, kepercayaan Anglikan mengambil posisi tengah antara Protestan dan Katolik, dan mencerminkan keseimbangan antara Kitab Suci, tradisi, dan akal. Karena denominasi memungkinkan kebebasan dan keragaman yang signifikan, banyak variasi dalam kepercayaan, doktrin, dan praktik Anglikan ada dalam persekutuan gereja-gereja di seluruh dunia ini.

Jalan Tengah

Istilah melalui media, "jalan tengah, " digunakan untuk menggambarkan karakter Anglikan sebagai jalan tengah antara Katolik Roma dan Protestan. Itu diciptakan oleh John Henry Newman (1801 1890).

Beberapa jemaat Anglikan lebih menekankan doktrin Protestan sementara yang lain lebih condong ke ajaran Katolik. Keyakinan tentang Tritunggal, sifat Yesus Kristus, dan keutamaan Alkitab setuju dengan agama Kristen Protestan arus utama.

Gereja Anglikan menolak doktrin purgatory Katolik Roma sambil menegaskan bahwa keselamatan semata-mata didasarkan pada pengorbanan penebusan Kristus di kayu salib, tanpa penambahan karya manusia. Gereja mengaku percaya pada tiga kredo Kristen: Pengakuan Iman Rasuli, Pengakuan Iman Nicea, dan Pengakuan Iman Athanasian.

Kitab Suci

Orang Anglikan mengakui Alkitab sebagai dasar untuk iman, kepercayaan, dan praktik Kristen mereka.

Otoritas Gereja

Sementara Uskup Agung Canterbury di Inggris (saat ini, Justin Welby) dianggap sebagai yang pertama di antara yang sederajat dan pemimpin utama Gereja Anglikan, ia tidak memiliki otoritas yang sama dengan Paus Katolik Roma. Dia tidak memiliki kekuatan resmi di luar provinsinya sendiri, tetapi, setiap sepuluh tahun di London, dia menyebut Konferensi Lambeth, sebuah pertemuan internasional yang mencakup berbagai masalah sosial dan agama. Konferensi ini tidak memiliki kekuatan hukum tetapi menunjukkan kesetiaan dan kesatuan di seluruh gereja-gereja Persekutuan Anglikan.

Aspek "reformasi" utama dari Gereja Anglikan adalah desentralisasi otoritasnya. Gereja-gereja individu menikmati kemandirian yang besar dalam mengadopsi doktrin mereka sendiri. Namun, keragaman dalam praktik dan doktrin ini telah memberikan tekanan besar pada masalah otoritas di gereja Anglikan Contohnya adalah penahbisan uskup homoseksual yang baru-baru ini berlatih di Amerika Utara. Kebanyakan gereja Anglikan tidak setuju dengan komisi ini.

Kitab Doa Umum

Keyakinan, praktik, dan ritual Anglikan terutama ditemukan dalam Buku Doa Umum, sebuah kompilasi antara liturgi yang dikembangkan oleh Thomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury, pada tahun 1549. Cranmer menerjemahkan ritus-ritus Latin Katolik ke dalam bahasa Inggris dan doa-doa yang direvisi menggunakan teologi Reformed Protestan.

Kitab Doa Umum memaparkan kepercayaan Anglikan dalam 39 artikel, termasuk karya vs. rahmat, Perjamuan Tuhan, Kanon Alkitab, dan selibat ulama. Seperti di daerah lain dalam praktik Anglikan, banyak keragaman dalam ibadat telah berkembang di seluruh dunia, dan banyak buku doa yang berbeda telah diterbitkan.

Penahbisan Wanita

Beberapa gereja Anglikan menerima penahbisan wanita sebagai imam sedangkan yang lain tidak.

Pernikahan

Gereja tidak membutuhkan selibat dari klerusnya dan membiarkan pernikahan sesuai dengan kebijaksanaan individu.

Menyembah

Penyembahan Anglikan cenderung Protestan dalam doktrin dan Katolik dalam penampilan dan citarasa, dengan ritual, bacaan, uskup, imam, jubah, dan gereja-gereja yang didekorasi dengan hiasan.

Beberapa orang Anglikan berdoa rosario; yang lain tidak. Beberapa jemaat memiliki tempat pemujaan kepada Perawan Maria sementara yang lain tidak percaya memohon intervensi orang-orang kudus. Karena setiap gereja memiliki hak untuk mengatur, mengubah, atau meninggalkan upacara buatan manusia ini, ibadat Anglikan sangat bervariasi di seluruh dunia. Tidak ada paroki yang melakukan ibadat dalam bahasa yang tidak dimengerti oleh umatnya.

Dua Sakramen Anglikan

Gereja Anglikan hanya mengakui dua sakramen: Baptisan dan Perjamuan Tuhan. Berangkat dari doktrin Katolik, Anglikan mengatakan Konfirmasi, Tobat, Perintah Suci, Matrimoni, dan Pengurapan Ekstrem (pengurapan orang sakit) tidak dianggap sakramen.

Anak kecil dapat dibaptis, yang biasanya dilakukan dengan menuangkan air. Kepercayaan Anglikan meninggalkan kemungkinan keselamatan tanpa baptisan, pertanyaan terbuka, condong ke arah pandangan liberal.

Perjamuan atau Perjamuan Tuhan adalah salah satu dari dua momen penting dalam penyembahan Anglikan, yang lainnya adalah pemberitaan Firman. Secara umum, orang Anglikan percaya pada "kehadiran nyata" Kristus dalam Ekaristi tetapi menolak gagasan Katolik tentang "transubstansiasi."

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)