https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengantar Ateisme dan Ateis

Ada banyak sumber daya di sini tentang ateisme untuk pemula: apa ateisme itu, apa yang tidak, dan bantahan dari banyak mitos populer tentang ateisme. Saya telah menemukan, bahwa tidak selalu mudah untuk mengarahkan orang ke semua informasi yang mereka butuhkan - ada terlalu banyak orang yang percaya terlalu banyak kebohongan tentang ateisme dan ateis. Itulah mengapa saya mengumpulkan beberapa dasar-dasar tentang ateisme untuk pemula yang paling sering saya tautkan: Ateisme Dasar-Dasar untuk Pemula

Apa itu Ateisme? Bagaimana Ateisme Ditentukan?

Pemahaman yang lebih umum tentang ateisme di kalangan ateis adalah "tidak percaya pada tuhan apa pun." Tidak ada klaim atau penolakan yang dibuat - seorang ateis adalah setiap orang yang bukan seorang teis. Terkadang pengertian yang lebih luas ini disebut ateisme "lemah" atau "implisit". Ada juga jenis ateisme yang lebih sempit, kadang-kadang disebut ateisme "kuat" atau "eksplisit". Di sini, ateis secara eksplisit menyangkal keberadaan dewa-dewa - membuat klaim kuat yang akan memerlukan dukungan di beberapa titik. Apa itu Ateisme ...

Siapa Ateis? Apa yang Orang Atheis Percaya?

Ada banyak kesalahpahaman tentang siapa ateis itu, apa yang mereka yakini, dan apa yang tidak mereka yakini. Orang menjadi ateis karena berbagai alasan. Menjadi seorang ateis bukanlah pilihan atau tindakan kehendak - seperti halnya teisme, itu adalah konsekuensi dari apa yang diketahui dan bagaimana seseorang beralasan. Ateis tidak semua marah, mereka tidak menyangkal dewa, dan mereka bukan ateis untuk menghindari tanggung jawab atas tindakan mereka. Tidak perlu takut akan neraka dan ada keuntungan menjadi ateis. Siapa Ateis ...

Apa Perbedaan Antara Ateisme dan Agnostisisme?

Begitu dipahami bahwa ateisme hanyalah ketiadaan kepercayaan pada dewa-dewa, menjadi jelas bahwa agnostisisme bukanlah, seperti yang banyak diasumsikan, "jalan ketiga" antara ateisme dan teisme. Kehadiran kepercayaan pada dewa dan tidak adanya keyakinan pada dewa melelahkan semua kemungkinan. Agnostisisme bukan tentang kepercayaan pada tuhan tetapi tentang pengetahuan - ini awalnya diciptakan untuk menggambarkan posisi seseorang yang tidak bisa mengklaim tahu pasti apakah ada tuhan atau tidak. Ateisme vs. Agnostisisme ...

Apakah Atheisme Agama, Filsafat, Ideologi, atau Sistem Kepercayaan?

Karena hubungan lama ateisme dengan pemikiran bebas, anti-klerikalisme, dan perbedaan pendapat dari agama, banyak orang tampaknya menganggap bahwa ateisme sama dengan anti-agama. Ini, pada gilirannya, tampaknya membuat orang berasumsi bahwa ateisme itu sendiri adalah sebuah agama - atau setidaknya semacam ideologi anti-agama, filsafat, dll. Ini tidak benar. Ateisme adalah ketiadaan teisme; dengan sendirinya, itu bahkan bukan keyakinan, apalagi sistem kepercayaan, dan karena itu tidak bisa menjadi salah satu dari hal-hal itu. Ateisme Bukan Agama, Filsafat, atau Keyakinan ...

Mengapa Ateis Debat Teis? Apakah Atheisme Lebih Baik daripada Teisme?

Jika ateisme hanya tidak percaya pada dewa, maka tidak ada alasan bagi ateis untuk mengkritik teisme dan agama. Jika ateis kritis, itu berarti mereka benar-benar anti-theis dan anti-agama, kan? Dapat dimengerti mengapa beberapa orang mungkin sampai pada kesimpulan ini, tetapi itu merupakan kegagalan untuk menghargai tren budaya di Barat yang telah menyebabkan korelasi yang tinggi antara ateisme dan hal-hal seperti perbedaan pendapat agama, perlawanan terhadap hegemoni Kristen, dan pemikiran bebas. Ateisme vs. Teisme ...

Bagaimana jika Anda Salah? Tidakkah Anda Takut pada Neraka? Bisakah Anda Mengambil Kesempatan?

Argumen fallacy ad baculum logis, secara harfiah diterjemahkan sebagai "argumen untuk tongkat, " umumnya diterjemahkan berarti "menarik untuk memaksa." Dalam kekeliruan ini argumen disertai dengan ancaman kekerasan jika kesimpulannya tidak diterima. Banyak agama didasarkan hanya pada taktik semacam itu: jika Anda tidak menerima agama ini, Anda akan dihukum oleh penganutnya sekarang atau di akhirat. Jika ini adalah cara agama memperlakukan penganutnya sendiri, tidak mengherankan bahwa argumen yang menggunakan taktik atau kekeliruan ini ditawarkan kepada orang yang tidak percaya sebagai alasan untuk bertobat. Ateis Tidak Memiliki Alasan untuk Takut ...

Hidup yang Tak Bertuhan, Aktivisme Politik, Melawan Kefanatikan: Bagaimana Hidup Ateis?

Ateis yang tidak bertuhan adalah bagian dari Amerika seperti halnya para teis agama. Mereka memiliki keluarga, membesarkan anak-anak, pergi bekerja, dan melakukan semua hal yang sama seperti yang dilakukan orang lain, kecuali satu perbedaan: begitu banyak teis religius tidak dapat menerima bagaimana ateis menjalani kehidupan mereka tanpa dewa atau agama. Ini adalah salah satu alasan mengapa ateis, skeptis, dan sekuler dapat mengalami begitu banyak diskriminasi dan kefanatikan sehingga mereka harus menyembunyikan apa yang sebenarnya mereka pikirkan dari orang lain di sekitar mereka. Ketidakadilan ini bisa sulit diatasi, tetapi ateis yang tak bertuhan memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada Amerika.

Mitos Teratas Tentang Ateisme dan Ateis: Jawaban, Sanggahan, Tanggapan:

Ada banyak mitos dan kesalahpahaman tentang apa yang diakibatkan ateisme dan siapa ateis - tidak mengherankan, karena bahkan definisi dasar ateisme sangat disalahpahami. Banyak mitos dan kesalahpahaman yang dibahas di sini akan mengikuti pola yang sama, mengungkap alasan yang keliru, premis yang salah, atau keduanya. Argumen-argumen ini perlu diidentifikasi sebagai kekeliruan yang sebenarnya karena itulah satu-satunya cara argumen dan dialog yang sejati dapat dimungkinkan. Jawaban, Sanggahan, Tanggapan terhadap Mitos Umum & Populer tentang Ateisme, Ateis ...

6 Buku Penting tentang Ramayana

6 Buku Penting tentang Ramayana

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker