https://religiousopinions.com
Slider Image

Pandangan Kritis pada 7 Dosa Mematikan

Dalam tradisi Kristen, dosa yang memiliki dampak paling serius terhadap perkembangan spiritual telah diklasifikasikan sebagai "dosa mematikan". Dosa mana yang memenuhi syarat untuk kategori ini bervariasi dan para teolog Kristen telah mengembangkan daftar dosa yang paling serius yang mungkin dilakukan orang. Gregorius Agung menciptakan apa yang dianggap hari ini sebagai daftar ketujuh yang pasti: kesombongan, kecemburuan, kemarahan, kesedihan, ketamakan, kerakusan dan nafsu.

Meskipun masing-masing dapat menginspirasi perilaku bermasalah, itu tidak selalu terjadi. Kemarahan, misalnya, dapat dibenarkan sebagai respons terhadap ketidakadilan dan sebagai motivasi untuk mencapai keadilan. Selain itu, daftar ini gagal untuk mengatasi perilaku yang sebenarnya merugikan orang lain dan sebaliknya berfokus pada motivasi: menyiksa dan membunuh seseorang bukanlah "dosa mematikan" jika seseorang dimotivasi oleh cinta daripada kemarahan. "Tujuh dosa maut" dengan demikian tidak hanya cacat dalam, tetapi telah mendorong kelemahan yang lebih dalam dalam moralitas dan teologi Kristen.

01 dari 07

Pride and the Prideful

Sumber: Gambar Jupiter

Kesombongan - atau kesombongan - adalah keyakinan berlebihan pada kemampuan seseorang, sehingga Anda tidak memuji Tuhan. Pride juga merupakan kegagalan untuk memberikan penghargaan kepada orang lain karena mereka - jika Pride seseorang mengganggu Anda, maka Anda juga bersalah atas Pride. Thomas Aquinas berpendapat bahwa semua dosa lain berasal dari Pride, menjadikan ini salah satu dosa paling penting untuk difokuskan:


"Cinta diri yang tak terkendali adalah penyebab dari setiap dosa ... akar kesombongan ditemukan dalam manusia yang, dalam beberapa hal, tidak tunduk pada Allah dan pemerintahan-Nya."

Membongkar Dosa Kesombongan

Ajaran Kristen yang menentang kesombongan mendorong orang untuk tunduk pada otoritas agama untuk tunduk kepada Tuhan, sehingga meningkatkan kekuatan gereja. Tidak ada yang salah dengan kebanggaan karena kebanggaan pada apa yang dilakukan seseorang seringkali dapat dibenarkan. Tentu saja tidak perlu memuji dewa apa pun untuk keterampilan dan pengalaman yang harus dihabiskan seseorang untuk mengembangkan dan menyempurnakan seumur hidup; Argumen Kristen sebaliknya hanya melayani tujuan merendahkan kehidupan manusia dan kemampuan manusia.

Memang benar bahwa orang dapat terlalu percaya diri dalam kemampuan mereka sendiri dan bahwa ini dapat menyebabkan tragedi, tetapi juga benar bahwa terlalu sedikit kepercayaan diri dapat mencegah seseorang mencapai potensi penuh mereka. Jika orang tidak akan mengakui bahwa prestasi mereka adalah milik mereka sendiri, mereka tidak akan menyadari bahwa itu tergantung pada mereka untuk tetap bertahan dan berprestasi di masa depan.

Hukuman

Orang-orang yang sombong - mereka yang bersalah karena melakukan dosa kesombongan yang mematikan - dikatakan dihukum di neraka dengan "dilanggar." Tidak jelas apa kaitan hukuman khusus ini dengan menyerang kesombongan. Mungkin selama abad pertengahan patah pada roda adalah hukuman yang sangat memalukan yang harus ditanggung. Kalau tidak, mengapa tidak dihukum dengan menyuruh orang menertawakan Anda dan mengejek kemampuan Anda untuk selamanya?

02 dari 07

Iri dan Iri

Sumber: Gambar Jupiter

Iri hati adalah keinginan untuk memiliki apa yang dimiliki orang lain, baik objek material, seperti mobil atau karakter, atau sesuatu yang lebih emosional seperti pandangan atau kesabaran yang positif. Menurut tradisi Kristen, iri hati pada orang lain mengakibatkan gagal berbahagia bagi mereka. Aquinas menulis kecemburuan itu:


"... bertentangan dengan amal, dari mana jiwa memperoleh kehidupan rohaninya ... Amal bersukacita demi kebaikan sesama kita, sementara iri bersedih karenanya."

Membongkar Dosa Iri hati

Para filsuf non-Kristen seperti Aristoteles dan Plato berpendapat bahwa kecemburuan mengarah pada keinginan untuk menghancurkan orang-orang yang iri sehingga mereka dapat dihentikan dari memiliki apa pun. Dengan demikian iri hati diperlakukan sebagai bentuk kebencian.

Membuat iri dosa memiliki kelemahan dengan mendorong orang Kristen untuk puas dengan apa yang mereka miliki daripada menolak kekuatan orang lain yang tidak adil atau berusaha mendapatkan apa yang orang lain miliki. Mungkin saja setidaknya beberapa keadaan iri disebabkan oleh bagaimana beberapa orang memiliki atau kekurangan hal-hal yang tidak adil. Karena itu, iri hati dapat menjadi dasar untuk memerangi ketidakadilan. Meskipun ada alasan sah untuk khawatir tentang kebencian, mungkin ada lebih banyak ketidakadilan yang tidak adil daripada kebencian yang tidak adil di dunia.

Berfokus pada perasaan iri dan mengutuk mereka daripada ketidakadilan yang menyebabkan perasaan itu memungkinkan ketidakadilan terus berlanjut tanpa hambatan. Mengapa kita harus bersukacita karena seseorang mendapatkan kekuatan atau harta yang seharusnya tidak mereka miliki? Mengapa kita tidak bersedih atas seseorang yang mendapat manfaat dari ketidakadilan? Untuk beberapa alasan, ketidakadilan itu sendiri tidak dianggap sebagai dosa yang mematikan. Bahkan jika kebencian bisa dibilang seburuk ketidaksetaraan yang tidak adil, itu mengatakan banyak tentang agama Kristen yang pernah disebut sebagai dosa sedangkan yang lain tidak.

Hukuman

Orang-orang yang iri hati - mereka yang bersalah karena melakukan dosa iri yang mematikan - akan dihukum di neraka dengan dibenamkan dalam air yang membeku untuk selamanya. Tidak jelas hubungan macam apa yang ada antara menghukum iri dan tahan air beku. Apakah hawa dingin seharusnya mengajar mereka mengapa salah menginginkan apa yang dimiliki orang lain? Apakah itu seharusnya meredam keinginan mereka?

03 dari 07

Kerakusan dan Kerakusan

Sumber: Gambar Jupiter

Kerakusan biasanya dikaitkan dengan makan terlalu banyak, tetapi ia memiliki konotasi yang lebih luas yang mencakup mencoba mengonsumsi lebih dari apa pun yang sebenarnya Anda butuhkan, termasuk makanan. Thomas Aquinas menulis bahwa Kerakusan adalah tentang:


"... bukan keinginan makan dan minum, tetapi keinginan yang tak terkendali ... meninggalkan urutan akal, di mana kebaikan moralitas terdiri."

Jadi frasa "rakus untuk hukuman" tidak metaforis seperti yang dibayangkan.

Selain melakukan dosa rakus yang mematikan dengan makan terlalu banyak, orang dapat melakukannya dengan mengonsumsi terlalu banyak sumber daya secara keseluruhan (air, makanan, energi), dengan menghabiskan banyak sekali untuk memiliki makanan yang sangat kaya, dengan membelanjakan terlalu banyak untuk memiliki terlalu banyak sesuatu (mobil, game, rumah, musik, dll.), dan sebagainya. Kerakusan dapat ditafsirkan sebagai dosa materialisme yang berlebihan dan, pada prinsipnya, fokus pada dosa ini dapat mendorong masyarakat yang lebih adil dan merata. Tapi mengapa ini tidak terjadi?

Membongkar Dosa Kerakusan

Meskipun teorinya mungkin menarik, dalam praktiknya pengajaran Kristen bahwa kerakusan adalah dosa telah menjadi cara yang baik untuk mendorong mereka yang sangat sedikit untuk tidak menginginkan lebih dan puas dengan seberapa sedikit yang dapat mereka konsumsi, karena lebih banyak akan berdosa. Namun, pada saat yang sama, mereka yang sudah mengonsumsi terlalu banyak tidak didorong untuk melakukan kurang sehingga yang miskin dan lapar bisa cukup.

Konsumsi berlebihan dan konsumsi "mencolok" telah lama melayani para pemimpin Barat sebagai sarana untuk menandakan status sosial, politik, dan keuangan yang tinggi. Bahkan para pemimpin agama sendiri bisa dibilang bersalah karena kerakusan, tetapi ini dibenarkan karena memuliakan gereja. Kapan terakhir kali Anda mendengar seorang pemimpin Kristen memilih kerakusan untuk penghukuman?

Pertimbangkan, misalnya, hubungan politik yang erat antara para pemimpin kapitalis dan Kristen konservatif di Partai Republik. Apa yang akan terjadi pada aliansi ini jika orang-orang Kristen konservatif mulai mengutuk keserakahan dan kerakusan dengan semangat yang sama dengan yang mereka hadapi saat ini terhadap nafsu? Saat ini konsumsi dan materialisme seperti itu sangat terintegrasi ke dalam budaya Barat; mereka melayani kepentingan tidak hanya dari para pemimpin budaya, tetapi juga para pemimpin Kristen.

Hukuman

Orang yang rakus - mereka yang bersalah karena dosa kerakusan - akan dihukum di neraka dengan diberi makan secara paksa.

04 dari 07

Nafsu dan Nafsu

Sumber: Gambar Jupiter

Nafsu adalah keinginan untuk mengalami kenikmatan fisik dan sensual (bukan hanya yang bersifat seksual). Hasrat untuk kesenangan fisik dianggap berdosa karena membuat kita mengabaikan kebutuhan atau perintah rohani yang lebih penting. Hasrat seksual juga berdosa menurut kekristenan tradisional karena mengarah pada penggunaan seks untuk lebih dari prokreasi.

Mengutuk nafsu dan kesenangan fisik adalah bagian dari upaya umum Kekristenan untuk mempromosikan kehidupan setelah kematian dalam kehidupan ini dan apa yang ditawarkannya. Ini membantu mengunci orang pada pandangan bahwa seks dan seksualitas hanya ada untuk prokreasi, bukan untuk cinta atau bahkan hanya kesenangan dari tindakan itu sendiri. Pengingkaran Kristen atas kesenangan fisik, dan seksualitas, khususnya, merupakan salah satu masalah paling serius dalam kekristenan sepanjang sejarahnya.

Popularitas nafsu sebagai dosa dapat dibuktikan dengan fakta bahwa lebih banyak ditulis dalam kutukan daripada untuk hampir semua dosa lainnya. Itu juga satu-satunya dari Tujuh Dosa Mematikan yang orang-orang terus menganggapnya berdosa.

Di beberapa tempat, tampaknya seluruh spektrum perilaku moral telah direduksi menjadi berbagai aspek moralitas seksual dan kepedulian untuk menjaga kemurnian seksual. Ini terutama benar ketika menyangkut Hak Kristen - bukan tanpa alasan kuat bahwa hampir semua yang mereka katakan tentang "nilai" dan "nilai keluarga" melibatkan seks atau seksualitas dalam beberapa bentuk.

Hukuman

Orang yang bernafsu - mereka yang bersalah karena melakukan dosa nafsu birahi yang mematikan - akan dihukum di neraka dengan dibekap dalam api dan belerang. Tampaknya tidak ada banyak hubungan antara ini dan dosa itu sendiri, kecuali seseorang berasumsi bahwa nafsu menghabiskan waktu mereka "dicekik" dengan kesenangan fisik dan sekarang harus menanggung disiram oleh siksaan fisik.

05 dari 07

Marah dan Marah

Sumber: Gambar Jupiter

Kemarahan - atau kemarahan - adalah dosa menolak Cinta dan Kesabaran yang harus kita rasakan untuk orang lain dan memilih untuk interaksi yang penuh kekerasan atau kebencian. Banyak tindakan Kristen selama berabad-abad (seperti Inkuisisi atau Perang Salib) mungkin tampaknya dimotivasi oleh kemarahan, bukan cinta, tetapi mereka dimaafkan dengan mengatakan alasan mereka adalah cinta Tuhan, atau cinta jiwa seseorang - jadi banyak cinta, pada kenyataannya, bahwa itu perlu untuk menyakiti mereka secara fisik.

Dengan demikian kutukan kemarahan sebagai dosa berguna untuk menekan upaya untuk memperbaiki ketidakadilan, terutama ketidakadilan otoritas agama. Meskipun benar bahwa kemarahan dapat dengan cepat membawa seseorang ke ekstremisme yang merupakan ketidakadilan, itu tidak selalu membenarkan mengutuk kemarahan sepenuhnya. Ini tentu saja tidak membenarkan fokus pada kemarahan tetapi tidak pada bahaya yang disebabkan orang atas nama cinta.

Membongkar Dosa Kemarahan

Dapat dikatakan bahwa gagasan Kristen tentang "kemarahan" sebagai dosa menderita kelemahan serius dalam dua arah yang berbeda. Pertama, betapapun "berdosa" itu mungkin, otoritas Kristen dengan cepat menyangkal bahwa tindakan mereka sendiri termotivasi olehnya. Penderitaan orang lain yang sebenarnya, sayangnya, tidak relevan ketika datang untuk mengevaluasi hal-hal. Kedua, label "kemarahan" dapat dengan cepat diterapkan pada mereka yang berupaya untuk memperbaiki ketidakadilan yang diuntungkan oleh para pemimpin gerejawi.

Hukuman

Orang-orang yang marah - mereka yang bersalah karena melakukan dosa kemarahan yang mematikan - akan dihukum di neraka dengan dipenggal hidup-hidup. Tampaknya tidak ada hubungan antara dosa amarah dan hukuman dipotong-potong kecuali kalau memotong-motong seseorang adalah sesuatu yang dilakukan orang yang marah. Tampaknya juga agak aneh bahwa orang-orang akan dipotong-potong "hidup" ketika mereka harus mati ketika mereka masuk neraka. Apakah seseorang masih perlu hidup untuk dipotong-potong hidup-hidup?

06 dari 07

Keserakahan dan Keserakahan

Sumber: Gambar Jupiter

Keserakahan - atau ketamakan - adalah keinginan untuk mendapatkan materi. Ini mirip dengan Kerakusan dan Iri hati, tetapi mengacu pada keuntungan daripada konsumsi atau kepemilikan. Aquinas mengutuk Keserakahan karena:


"Itu adalah dosa secara langsung terhadap sesamanya, karena satu orang tidak bisa berlebihan dalam kekayaan luar, tanpa orang lain kekurangan mereka ... itu adalah dosa terhadap Allah, sama seperti semua dosa manusia, karena manusia mengutuk hal-hal yang kekal bagi manusia. demi hal-hal duniawi. "

Membongkar Dosa Keserakahan

Otoritas agama dewasa ini tampaknya jarang mengutuk bagaimana orang kaya di Barat yang kapitalis (dan Kristen) memiliki banyak sedangkan yang miskin (baik di Barat maupun di tempat lain) memiliki sedikit. Ini mungkin karena keserakahan dalam berbagai bentuk adalah sebagai basis ekonomi kapitalis modern yang menjadi basis masyarakat Barat dan gereja-gereja Kristen saat ini terintegrasi secara menyeluruh ke dalam sistem itu. Kritik yang serius dan berkelanjutan atas keserakahan pada akhirnya akan mengarah pada kritik berkelanjutan terhadap kapitalisme, dan beberapa gereja Kristen tampaknya bersedia mengambil risiko yang akan datang dengan sikap seperti itu.

Pertimbangkan, misalnya, hubungan politik yang erat antara para pemimpin kapitalis dan Kristen konservatif di Partai Republik. Apa yang akan terjadi pada aliansi ini jika orang-orang Kristen konservatif mulai mengutuk keserakahan dan kerakusan dengan semangat yang sama dengan yang mereka hadapi saat ini terhadap nafsu? Menentang keserakahan dan kapitalisme akan membuat orang Kristen kontra-budaya dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sejak sejarah awal mereka dan tidak mungkin mereka akan berbalik melawan sumber daya keuangan yang memberi makan mereka dan membuat mereka begitu gemuk dan kuat hari ini. Banyak orang Kristen dewasa ini, terutama orang Kristen konservatif, mencoba melukis diri mereka sendiri dan gerakan konservatif mereka sebagai "kontra-budaya, " tetapi akhirnya aliansi mereka dengan sosial, politik, dan ekonomi konservatif hanya berfungsi untuk memperkuat fondasi budaya Barat.

Hukuman

Orang yang tamak - mereka yang bersalah karena melakukan dosa mematikan keserakahan - akan dihukum di neraka dengan cara direbus hidup-hidup dalam minyak untuk selamanya. Tampaknya tidak ada hubungan antara dosa keserakahan dan hukuman direbus dalam minyak — kecuali tentu saja mereka direbus dalam minyak langka yang mahal.

07 dari 07

Sloth dan Slothful

Mengapa Sloth Harus Dihukum di Neraka dengan cara dilempar ke dalam Lubang Ular? Menghukum Slothful: Hukuman di Neraka untuk Dosa Sloth yang Mematikan harus dibuang ke dalam Lubang Ular. Sumber: Gambar Jupiter

Sloth adalah yang paling disalahpahami dari Tujuh Dosa yang Mematikan. Sering dianggap sebagai kemalasan belaka, lebih tepatnya diterjemahkan sebagai sikap apatis. Ketika seseorang apatis, mereka tidak lagi peduli melakukan tugas mereka kepada orang lain atau kepada Allah, menyebabkan mereka mengabaikan kesejahteraan spiritual mereka. Thomas Aquinas menulis kemalasan itu:


"... adalah kejahatan dalam pengaruhnya, jika itu menindas manusia untuk menariknya sepenuhnya dari perbuatan baik."

Membongkar Dosa Kemalasan

Mengutuk kemalasan sebagai dosa berfungsi sebagai cara untuk membuat orang aktif di gereja jika mereka mulai menyadari betapa tidak berguna agama dan teisme. Organisasi keagamaan membutuhkan orang untuk tetap aktif untuk mendukung penyebabnya, biasanya digambarkan sebagai "rencana Tuhan, " karena organisasi semacam itu tidak menghasilkan sesuatu yang bernilai yang sebaliknya akan mengundang segala jenis pendapatan. Karena itu, orang-orang harus didorong untuk "menyumbangkan" waktu dan sumber daya dengan rasa sakit akibat hukuman abadi.

Ancaman terbesar terhadap agama bukanlah oposisi anti-agama karena oposisi menyiratkan bahwa agama masih penting atau berpengaruh. Ancaman terbesar bagi agama adalah apatis karena orang-orang apatis terhadap hal-hal yang tidak penting lagi. Ketika cukup banyak orang yang apatis tentang suatu agama, maka agama itu menjadi tidak relevan. Kemunduran agama dan teisme di Eropa lebih disebabkan orang tidak peduli lagi dan tidak menemukan agama yang relevan lagi daripada kritik anti-agama meyakinkan orang bahwa agama itu salah.

Hukuman

Orang malas - orang yang bersalah karena melakukan dosa mematikan dari orang malas - dihukum di neraka dengan dilemparkan ke dalam lubang ular. Seperti halnya hukuman lain untuk dosa-dosa mematikan, tampaknya tidak ada hubungan antara kemalasan dan ular. Mengapa tidak menaruh slothful dalam air beku atau minyak mendidih? Mengapa tidak membuat mereka bangun dari tempat tidur dan pergi bekerja untuk uang kembalian?

Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh

Sejarah dan Keyakinan kaum Waldensia

Sejarah dan Keyakinan kaum Waldensia

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan