https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Kemenyan?

Kemenyan adalah getah atau getah pohon Boswellia, yang digunakan untuk membuat parfum dan dupa.

Kata Ibrani untuk kemenyan adalah labonah, yang berarti "putih, " mengacu pada warna gusi. Kata bahasa Inggris kemenyan berasal dari ungkapan bahasa Prancis yang berarti "kemenyan gratis" atau "pembakaran bebas." Ini juga dikenal sebagai permen karet olibanum.

Kemenyan dalam Alkitab

Orang-orang majus, atau orang majus, mengunjungi Yesus Kristus di Betlehem, ketika ia berusia satu atau dua tahun. Peristiwa ini dicatat dalam Injil Matius, yang juga menceritakan tentang pemberian mereka:

Dan ketika mereka masuk ke rumah, mereka melihat anak kecil itu bersama Maria, ibunya, dan jatuh, dan menyembahnya; dan ketika mereka telah membuka harta mereka, mereka memberikan hadiah kepadanya; emas, dan kemenyan, dan mur. (Matius 2:11, KJV)

Hanya buku Matius yang mencatat episode kisah Natal ini. Bagi Yesus muda, pemberian ini melambangkan keilahiannya atau statusnya sebagai imam besar, karena kemenyan adalah bagian penting dari pengorbanan kepada Yahweh dalam Perjanjian Lama. Sejak kenaikannya ke surga, Kristus melayani sebagai imam besar bagi orang-orang percaya, menjadi perantara bagi mereka dengan Allah Bapa.

Hadiah yang Cocok untuk Seorang Raja

Kemenyan adalah zat yang sangat mahal karena dikumpulkan di daerah terpencil di Arab, Afrika Utara, dan India. Mengumpulkan resin kemenyan adalah proses yang menghabiskan waktu. Pemanen menggoreskan potongan sepanjang 5 inci pada batang pohon hijau ini, yang tumbuh di dekat batu kapur di padang pasir. Selama dua atau tiga bulan, getah akan bocor dari pohon dan mengeras menjadi "air mata" putih. Pemanen akan kembali dan mengikis kristal, dan juga mengumpulkan resin yang kurang murni yang telah menetes ke batang ke daun palem yang diletakkan di tanah. Gusi yang mengeras mungkin disuling untuk mengekstrak minyak aromatiknya untuk parfum, atau dihancurkan dan dibakar sebagai dupa.

Kemenyan banyak digunakan oleh orang Mesir kuno dalam ritual keagamaan mereka. Jejak kecil itu telah ditemukan pada mumi. Orang-orang Yahudi mungkin telah belajar bagaimana mempersiapkannya ketika mereka menjadi budak di Mesir sebelum Eksodus. Instruksi terperinci tentang cara menggunakan kemenyan dengan benar dalam pengorbanan dapat ditemukan dalam Keluaran, Imamat, dan Bilangan.

Campuran tersebut termasuk bagian yang sama dari stacte rempah-rempah manis, onycha, dan galbanum, dicampur dengan kemenyan murni dan dibumbui dengan garam (Keluaran 30:34). Atas perintah Tuhan, jika ada yang menggunakan kompleks ini sebagai parfum pribadi, mereka harus disingkirkan dari bangsanya.

Dupa masih digunakan dalam beberapa ritus Gereja Katolik Roma. Asapnya melambangkan doa orang-orang beriman yang naik ke surga.

Minyak Esensial Kemenyan

Saat ini, kemenyan adalah minyak esensial yang populer (kadang-kadang disebut olibanum). Diyakini dapat meredakan stres, meningkatkan detak jantung, pernapasan, dan tekanan darah, meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, menghilangkan rasa sakit, mengobati kulit kering, membalikkan tanda-tanda penuaan, melawan kanker, serta banyak manfaat kesehatan lainnya.

(Sumber: scents-of-earth.com; Kamus Eksposisi Kata-Kata Alkitab, Diedit oleh Stephen D. Renn; dan newadvent.org.)

Apa Konter Reformasi?

Apa Konter Reformasi?

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer