https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Arti Buddha Dharma?

Dharma (Sansekerta) atau dhamma (Pali) adalah kata yang sering digunakan umat Buddha. Ini merujuk pada permata kedua dari Tiga Permata dari Buddhisme Buddha, dharma, sangha. Kata ini sering didefinisikan sebagai "ajaran Buddha, " tetapi dharma benar-benar lebih dari sekadar label untuk doktrin Buddhis, seperti yang akan kita lihat di bawah ini.

Kata dharma berasal dari agama kuno India dan ditemukan dalam ajaran Hindu dan Jain, serta Buddha. Arti aslinya adalah sesuatu seperti "hukum kodrat." Kata dasarnya, dham, berarti "menjunjung tinggi" atau "mendukung." Dalam pengertian luas ini, umum bagi banyak tradisi keagamaan, dharma adalah yang menjunjung tinggi tatanan alam semesta. Makna ini juga merupakan bagian dari pemahaman Buddhis.

Selain itu, dharma mendukung praktik mereka yang selaras dengannya. Pada tingkat ini, dharma merujuk pada perilaku etis dan kebenaran. Dalam beberapa tradisi Hindu, dharma digunakan untuk berarti "tugas suci." Untuk lebih lanjut tentang perspektif Hindu dari kata dharma, lihat "Apa itu Dharma?" oleh Subhamoy Das.

Dhamma dalam Buddhisme Theravada

Bhikkhu Therawada dan cendekiawan Walpola Rahula menulis,

Tidak ada istilah dalam terminologi Buddhis yang lebih luas dari dhamma. Ini tidak hanya mencakup hal-hal dan kondisi terkondisi, tetapi juga non-terkondisi, Nirvana Absolut. Tidak ada apa pun di alam semesta atau di luar, baik atau buruk, terkondisi atau tidak terkondisi, relatif atau absolut, yang tidak termasuk dalam istilah ini. [ Apa yang Dikatakan Buddha (Grove Press, 1974), hlm. 58]

Dhamma adalah sifat apa adanya; kebenaran dari apa yang diajarkan Sang Buddha. Dalam Buddhisme Theravada, seperti dalam kutipan di atas, kadang-kadang digunakan untuk menunjukkan semua faktor keberadaan.

Thanissaro Bhikkhu menulis bahwa "Dhamma, pada tingkat eksternal, merujuk pada jalan praktik yang diajarkan Sang Buddha kepada para pengikutnya" Dhamma ini memiliki tiga tingkat makna: kata-kata Sang Buddha, praktik ajarannya, dan pencapaian pencerahan. . Jadi, Dhamma bukan hanya doktrin - itu adalah ajaran ditambah praktik ditambah pencerahan.

Almarhum Bhikkhu Buddhadasa mengajarkan bahwa kata dhamma memiliki empat makna. Dhamma menggabungkan dunia fenomenal sebagaimana adanya; hukum alam; tugas yang harus dilakukan sesuai dengan hukum alam; dan hasil memenuhi tugas-tugas tersebut. Ini sejalan dengan cara dharma / dhamma dipahami dalam Veda.

Buddhadasa juga mengajarkan bahwa dhamma memiliki enam atribut. Pertama, itu diajarkan secara komprehensif oleh Sang Buddha. Kedua, kita semua dapat mewujudkan Dhamma melalui upaya kita sendiri. Ketiga, ini abadi dan hadir dalam setiap momen langsung. Keempat, ini terbuka untuk verifikasi dan tidak harus diterima dengan keyakinan. Kelima, memungkinkan kita untuk memasuki Nirvana. Dan keenam, itu hanya diketahui melalui wawasan pribadi yang intuitif.

Dharma dalam Buddhisme Mahayana

Ajaran Buddha Mahayana umumnya menggunakan kata dharma untuk merujuk pada ajaran Buddha dan realisasi pencerahan. Lebih sering daripada tidak, penggunaan kata menggabungkan kedua arti sekaligus.

Berbicara tentang pemahaman seseorang tentang dharma bukan untuk mengomentari seberapa baik orang tersebut dapat melafalkan doktrin-doktrin Buddhis tetapi pada kondisi kesadarannya. Dalam tradisi Zen, misalnya, untuk menyajikan atau menguraikan dharma biasanya merujuk pada penyajian beberapa aspek sifat sejati realitas.

Sarjana Mahayana awal mengembangkan metafora "tiga putaran roda dharma" untuk merujuk pada tiga wahyu ajaran.

Menurut metafora ini, belokan pertama terjadi ketika Buddha historis menyampaikan khotbah pertamanya tentang Empat Kebenaran Mulia. Belokan kedua mengacu pada kesempurnaan pengajaran kebijaksanaan, atau sunyata, yang muncul pada awal milenium pertama. Belokan ketiga adalah pengembangan doktrin bahwa sifat Buddha adalah kesatuan mendasar dari keberadaan, yang merasuki mana-mana.

Teks Mahayana kadang-kadang menggunakan kata dharma untuk berarti sesuatu seperti "manifestasi realitas." Terjemahan harfiah Sutra Hati berisi baris "Oh, Sariputra, semua dharma adalah kekosongan" ( iha Sariputra Sarva Dharma sunyata ). Pada dasarnya, ini mengatakan bahwa semua fenomena (dharma) kosong (sunyata) dari esensi diri.

Anda melihat penggunaan ini juga dalam Sutra Teratai; misalnya, ini dari Bab 1 (terjemahan Kubo dan Yuyama):

Saya melihat bodhisattva
Yang telah memahami karakter esensial
Dari semua dharma menjadi tanpa dualitas,
Persis seperti ruang kosong.

Di sini, "semua dharma" berarti sesuatu seperti "semua fenomena."

Tubuh Dharma

Baik penganut Theravada maupun Mahayana berbicara tentang "tubuh dharma" ( dhammakaya atau dharmakaya ). Ini juga disebut "badan kebenaran."

Sederhananya, dalam Buddhisme Theravada, seorang Buddha (makhluk tercerahkan) dipahami sebagai perwujudan hidup dharma. Ini tidak berarti bahwa tubuh fisik Buddha ( rupa-kaya ) adalah hal yang sama dengan dharma. Agak lebih dekat untuk mengatakan bahwa dharma menjadi terlihat atau nyata dalam diri seorang Buddha.

Dalam Buddhisme Mahayana, dharmakaya adalah salah satu dari tiga tubuh (tri-kaya) seorang Buddha. Dharmakaya adalah kesatuan dari semua benda dan makhluk, tidak terwujud, di luar keberadaan dan non-keberadaan.

Singkatnya, kata dharma hampir tidak dapat didefinisikan. Tetapi sejauh hal itu dapat didefinisikan, kita dapat mengatakan bahwa dharma adalah sifat esensial dari realitas dan juga ajaran dan praktik yang memungkinkan realisasi dari sifat esensial tersebut.

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Keyakinan Jainisme: Tiga Permata

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Engimono: Definisi, Asal-usul, Signifikansi

Faeries in the Garden

Faeries in the Garden