https://religiousopinions.com
Slider Image

Makna Mudra dalam Seni Buddha

Buddha dan bodhisattva sering digambarkan dalam seni Buddha dengan gerakan tangan bergaya yang disebut mudra. Kata "mudra" adalah bahasa Sansekerta untuk "cap" atau "tanda, " dan masing-masing mudra memiliki arti tertentu. Umat ​​Buddha terkadang menggunakan gerakan simbolik ini selama ritual dan meditasi. Daftar berikut ini adalah panduan untuk mudra umum.

Abhaya Mudra

Tian Tan Buddha dari Pulau Lantau, di Hong Kong, menampilkan abhaya mudra.

Wouter Tolenaars / Dreamstime.com

Abhaya mudra adalah tangan kanan terbuka, telapak tangan, jari-jari mengarah ke atas, diangkat setinggi bahu. Abhaya mewakili pencapaian pencerahan, dan itu menandakan Sang Buddha segera setelah realisasi pencerahannya. Dhyani buddha Amoghasiddhi sering digambarkan dengan abhaya mudra.

Sangat sering buddha dan bodhisattva digambarkan dengan tangan kanan di abhaya dan tangan kiri dalam varada mudra. Lihat, misalnya, Buddha Besar di Lingshan.

Anjali Mudra

Buddha ini menampilkan mudra anjali.

Rebecca Sheehan / Dreamstime.com

Orang Barat mengaitkan gerakan ini dengan doa, tetapi dalam Buddhisme, mudra anjali mewakili "semacam" (tathata) - sifat sejati segala sesuatu, di luar perbedaan.

Bhumisparsha Mudra

Sang Buddha menyentuh bumi dalam bhumisparsha mudra.

Akuppa / Flickr.com, Lisensi Creative Commons

Mudra bhumisparsha juga disebut "saksi bumi" mudra. Dalam mudra ini, tangan kiri meletakkan telapak tangan di atas pangkuan dan tangan kanan meraih lutut ke bumi. Mudra mengenang kisah pencerahan Buddha sejarah - ketika ia meminta bumi untuk menyaksikan kelayakannya untuk menjadi seorang buddha.

Bhumisparsha mudra mewakili ketidak tergoyahan dan dikaitkan dengan dhyani buddha Akshobhya serta dengan Buddha sejarah.

Dharmachakra Mudra

Seorang Buddha di Wat Khao Sukim, Thailand, menampilkan dharmachakra mudra.

clayirving / flickr.com, Lisensi Creative Commons

Dalam mudra dharmachakra, ibu jari dan jari telunjuk dari kedua tangan menyentuh dan membentuk lingkaran, dan lingkaran itu saling bersentuhan. Tiga jari lainnya dari masing-masing tangan direntangkan. Seringkali telapak tangan kiri diputar ke arah tubuh dan telapak tangan kanan menjauh dari tubuh.

"Dharmachakra" berarti "roda dharma." Mudra ini mengingatkan khotbah pertama Buddha, yang kadang-kadang disebut sebagai perputaran roda dharma. Ini juga mewakili penyatuan sarana (usaha) yang terampil dan kebijaksanaan (prajna).

Mudra ini juga dikaitkan dengan Buddha Vairocana dhyani.

Vajra Mudra

Buddha Vairocana ini menampilkan mudra kebijaksanaan tertinggi.

pressapochista / flickr.com, Lisensi Creative Commons

Dalam mudra vajra, jari telunjuk kanan dibungkus dengan tangan kiri. Mudra ini juga disebut bodhyangi mudra, mudra kebijaksanaan tertinggi atau kepalan kebijaksanaan mudra. Ada banyak interpretasi untuk mudra ini. Sebagai contoh, jari telunjuk kanan dapat mewakili kebijaksanaan, disembunyikan oleh dunia penampilan (tangan kiri). Dalam Buddhisme Vajrayana, gerakan itu melambangkan penyatuan prinsip-prinsip pria dan wanita.

Vajrapradama Mudra

Tangan patung ini ada di mudra vajrapradama.

Onion / Dreamstime.com

Dalam mudra vajrapradama, ujung-ujung tangan disilangkan. Ini merupakan kepercayaan yang tak tergoyahkan.

Varada Mudra

Seorang buddha dengan tangan kanan memajang mudra varada.

true2source / flickr.com, Lisensi Creative Commons

Dalam mudra varada, tangan yang terbuka dipegang telapak tangan ke luar, jari-jari menunjuk ke bawah. Ini mungkin tangan kanan, meskipun ketika varada mudra dikombinasikan dengan abhaya mudra, tangan kanan berada di abhaya dan tangan kiri berada di varada.

Mudra varada mewakili belas kasihan dan keinginan. Ini terkait dengan Buddha Ratnasambhava dhyani.

Vitarka Mudra

Seorang Buddha di Bangkok, Thailand, menampilkan vitarka mudra.

Rigmarole / flickr.com, Lisensi Creative Commons

Dalam vitarka mudra tangan kanan dipegang setinggi dada, jari-jari mengarah ke atas dan telapak ke luar. Ibu jari dan jari telunjuk membentuk lingkaran. Terkadang tangan kiri dipegang dengan jari-jari mengarah ke bawah, setinggi pinggul, juga dengan telapak tangan ke luar dan dengan ibu jari serta jari telunjuk membentuk lingkaran.

Mudra ini mewakili diskusi dan transmisi ajaran Buddha.

Doa untuk bulan November

Doa untuk bulan November

Apa Gerakan Rajneesh?

Apa Gerakan Rajneesh?

Cara Merayakan Beltane

Cara Merayakan Beltane