https://religiousopinions.com
Slider Image

Kehidupan Sang Buddha, Siddhartha Gautama

Kehidupan Siddhartha Gautama, orang yang kita sebut Buddha, diselimuti legenda dan mitos. Meskipun sebagian besar sejarawan percaya ada orang seperti itu, kita tahu sedikit tentang orang sejarah yang sebenarnya. Biografi "standar", disampaikan dalam artikel ini, tampaknya telah berkembang seiring waktu. Itu sebagian besar diselesaikan oleh "Buddhacarita, " sebuah puisi epik yang ditulis oleh A vagho a pada abad kedua Masehi.

Kelahiran dan Keluarga Siddhartha Gautama

Sang Buddha masa depan, Siddhartha Gautama, lahir pada abad kelima atau keenam SM di Lumbini (di Nepal modern). Siddhartha adalah nama Sanskerta yang berarti "orang yang telah mencapai tujuan, " dan Gautama adalah nama keluarga.

Ayahnya, Raja Suddhodana, adalah pemimpin klan besar bernama Shakya (atau Sakya). Tidak jelas dari teks-teks awal apakah dia adalah raja turun-temurun atau lebih dari seorang kepala suku. Mungkin juga dia terpilih untuk status ini.

Suddhodana menikahi dua saudara perempuan, Maya dan Pajapati Gotami. Mereka dikatakan telah menjadi putri dari klan lain, Koliya, dari apa yang sekarang disebut India utara. Maya adalah ibu dari Siddhartha, dan dia adalah anak satu-satunya. Dia meninggal tak lama setelah kelahirannya. “Piapati, yang kemudian menjadi — biarawati Budha pertama, mengangkat Siddhartha sebagai miliknya.

Bagaimanapun juga, Pangeran Siddhartha dan keluarganya adalah kasta para pejuang dan bangsawan Kshatriya. Di antara saudara-saudara Siddhartha yang lebih terkenal adalah saudara sepupunya, Ananda, putra saudara lelaki ayahnya. Ananda kemudian menjadi murid Buddha dan pelayan pribadi. Dia akan jauh lebih muda dari Siddhartha, dan mereka tidak mengenal satu sama lain sebagai anak-anak.

Nubuat dan Pernikahan Muda

Ketika Pangeran Siddhartha berusia beberapa hari, konon, seorang pria suci bernubuat tentang sang pangeran. Dengan beberapa catatan, sembilan orang suci Brahman mengajukan ramalan. Sudah dinubuatkan bahwa bocah itu akan menjadi penguasa besar atau guru spiritual yang hebat. Raja Suddhodana lebih suka hasil pertama dan menyiapkan putranya sesuai.

Dia membesarkan bocah itu dengan sangat mewah dan melindunginya dari pengetahuan agama dan penderitaan manusia. Pada usia 16 tahun, ia menikah dengan sepupunya, Yasodhara, yang juga berusia 16 tahun. Ini tidak diragukan lagi pernikahan yang diatur oleh keluarga, seperti kebiasaan pada waktu itu.

Yasodhara adalah putri seorang kepala Koliya, dan ibunya adalah saudara perempuan bagi Raja Suddhodana. Dia juga seorang saudari evDevadatta, yang menjadi murid Buddha dan kemudian, dengan beberapa pertimbangan, saingan yang berbahaya.

Empat Pemandangan Lewat

Sang pangeran mencapai usia 29 dengan sedikit pengalaman tentang dunia di luar tembok istana mewahnya. Dia tidak menyadari realitas penyakit, usia tua, dan kematian.

Suatu hari, diliputi rasa ingin tahu, Pangeran Siddhartha meminta seorang kusir untuk membawanya dalam serangkaian perjalanan melintasi pedesaan. Dalam perjalanan-perjalanan ini, dia dikejutkan oleh pemandangan seorang pria tua, kemudian seorang pria sakit, dan kemudian sebuah mayat. Realitas nyata dari usia tua, penyakit, dan kematian menyita dan memuakkan sang pangeran.

Akhirnya, dia melihat seorang petapa berkeliaran. Kusir itu menjelaskan bahwa petapa itu adalah orang yang telah meninggalkan dunia dan mencari pembebasan dari ketakutan akan kematian dan penderitaan .

Pertemuan yang mengubah hidup ini akan dikenal dalam agama Buddha sebagai Empat Pemandangan yang Lewat.

Pelepasan Siddhartha

Untuk sementara waktu sang pangeran kembali ke kehidupan istana, tetapi dia tidak senang karenanya. Bahkan berita bahwa istrinya Yasodhara telah melahirkan seorang putra tidak menyenangkannya. Anak itu bernama Rahula, yang berarti "belenggu."

Suatu malam sang pangeran mengembara sendirian di istana. Kemewahan yang dulunya menyenangkan dia sekarang tampak aneh. Musisi dan gadis penari tertidur dan terkapar, mendengkur dan tergagap. Pangeran Siddhartha merenungkan usia tua, penyakit, dan kematian yang akan menyalip mereka semua dan mengubah tubuh mereka menjadi debu.

Dia menyadari kemudian bahwa dia tidak lagi bisa puas menjalani kehidupan seorang pangeran. Malam itu juga ia meninggalkan istana, mencukur rambutnya, dan berganti dari pakaian kerajaan menjadi jubah pengemis. Melepaskan semua kemewahan yang dikenalnya, ia memulai pencariannya untuk pencerahan.

Pencarian Dimulai

Siddhartha memulai dengan mencari guru-guru terkenal. Mereka mengajarinya tentang banyak filosofi agama pada zamannya serta cara bermeditasi. Setelah dia mengetahui semua yang harus mereka ajarkan, keraguan dan pertanyaannya tetap ada. Dia dan lima murid pergi untuk menemukan pencerahan sendiri.

Keenam sahabat itu berusaha menemukan pembebasan dari penderitaan melalui disiplin fisik: menahan rasa sakit, menahan napas, dan berpuasa hampir kelaparan. Namun Siddhartha masih tidak puas.

Terlintas dalam benaknya bahwa dalam melepaskan kenikmatan dia telah memahami kebalikan dari kesenangan, yang merupakan rasa sakit dan penyiksaan diri. Sekarang Siddhartha dianggap sebagai Jalan Tengah di antara kedua ekstrem itu.

Dia ingat pengalaman dari masa kecilnya ketika pikirannya telah berada dalam keadaan damai yang dalam. Dia melihat bahwa jalan pembebasan adalah melalui disiplin pikiran, dan dia menyadari bahwa, alih-alih kelaparan, dia membutuhkan makanan untuk membangun kekuatannya untuk usaha itu. Ketika dia menerima semangkuk susu beras dari seorang gadis muda, teman-temannya mengira dia telah menyerah dalam pencarian, dan mereka meninggalkannya.

Pencerahan Sang Buddha

Siddhartha duduk di bawah pohon ara keramat ( Ficus religiosa ), yang dikenal sebagai Pohon Bodhi ( bodhi berarti "terbangun"). Di sanalah ia bermeditasi.

Perjuangan di dalam pikiran Siddhartha menjadi mitologis sebagai pertempuran besar dengan Mara. Nama iblis berarti "kehancuran" dan mewakili nafsu yang menjerat dan menipu kita. Mara membawa pasukan monster besar untuk menyerang Siddhartha, yang duduk diam dan tak tersentuh. Putri Mara yang paling cantik mencoba merayu Siddhartha, tetapi upaya ini juga gagal.

Akhirnya, Mara mengklaim bahwa kursi pencerahan seharusnya menjadi miliknya. Prestasi spiritual Mara lebih besar daripada pencapaian Siddhartha, kata iblis itu. Tentara mengerikan Mara berteriak bersama, "Aku adalah saksinya!" Mara menantang Siddhartha, "Siapa yang akan berbicara untukmu?"

Kemudian Siddhartha mengulurkan tangan kanannya untuk menyentuh bumi, dan bumi itu sendiri meraung, "Aku memberikan kesaksian kepadamu!" Mara menghilang. Ketika bintang pagi terbit di langit, Siddhartha Gautama menyadari pencerahan dan menjadi seorang buddha, yang didefinisikan sebagai "seseorang yang telah mencapai pencerahan penuh."

Sang Buddha sebagai Guru

Pada awalnya, Sang Buddha enggan mengajar karena apa yang telah disadarinya tidak dapat dikomunikasikan dengan kata-kata. Hanya melalui disiplin dan kejernihan pikiran, delusi akan lenyap dan seseorang dapat mengalami Realitas Hebat. Pendengar tanpa pengalaman langsung akan terjebak dalam konseptualisasi dan pasti akan salah mengerti semua yang dikatakannya. Tetap saja, belas kasih membujuknya untuk melakukan upaya untuk menyampaikan apa yang telah disadarinya.

Setelah pencerahannya, ia pergi ke Taman Rusa di Isipatana, yang terletak di tempat yang sekarang menjadi provinsi Uttar Pradesh, India. Di sana ia menemukan lima sahabat yang telah meninggalkannya dan menyampaikan khotbah pertamanya kepada mereka.

Khotbah ini telah dilestarikan sebagai Dhammacakkappavattana Sutta dan berpusat pada Empat Kebenaran Mulia. Alih-alih mengajarkan doktrin tentang pencerahan, Buddha memilih untuk meresepkan jalan praktik yang melaluinya orang dapat mewujudkan pencerahan untuk diri mereka sendiri.

Sang Buddha mengabdikan dirinya untuk mengajar dan menarik ratusan pengikut. Akhirnya, ia berdamai dengan ayahnya, Raja Suddhodana. Istrinya, Yasodhara yang berbakti, menjadi biarawati dan murid. Rahula, putranya, menjadi biksu pemula pada usia tujuh tahun dan menghabiskan sisa hidupnya bersama ayahnya.

Kata-Kata Terakhir Buddha

Sang Buddha bepergian tanpa lelah ke seluruh wilayah di India utara dan Nepal. Dia mengajar beragam kelompok pengikut, yang semuanya mencari kebenaran yang dia tawarkan.

Pada usia 80, Sang Buddha memasuki Parinirvana, meninggalkan tubuh fisiknya. Dalam kematiannya, ia meninggalkan siklus kematian dan kelahiran kembali tanpa akhir.

Sebelum napas terakhirnya, ia mengucapkan kata-kata terakhir kepada para pengikutnya:

"Lihatlah, hai para bhikkhu, ini adalah nasihatku yang terakhir kepadamu. Semua hal majemuk di dunia dapat diubah. Mereka tidak abadi. Berusahalah keras untuk mendapatkan keselamatanmu sendiri."

Tubuh Buddha dikremasi. Jenazahnya ditempatkan di stupa structures bangunan kuno yang biasa terdapat dalam Buddhisme di banyak tempat, termasuk Cina, Myanmar, dan Sri Lanka.

Sang Buddha Telah Mengilhami Jutaan Orang

Sekitar 2.500 tahun kemudian, ajaran Buddha tetap penting bagi banyak orang di seluruh dunia. Agama Buddha terus menarik pengikut baru dan merupakan salah satu agama yang tumbuh paling cepat, meskipun banyak yang tidak menyebutnya sebagai agama — tetapi sebagai jalan spiritual atau filsafat. Diperkirakan 350 hingga 550 juta orang mempraktikkan agama Buddha hari ini.

6 Buku Penting tentang Ramayana

6 Buku Penting tentang Ramayana

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Apa Tanda Kain?

Apa Tanda Kain?