https://religiousopinions.com
Slider Image

Jalan Buddha menuju Kebahagiaan: Suatu Pendahuluan

Sang Buddha mengajarkan bahwa kebahagiaan adalah salah satu dari Tujuh Faktor Pencerahan. Tetapi apakah kebahagiaan itu? Kamus mengatakan bahwa kebahagiaan adalah serangkaian emosi, dari kepuasan hingga kesenangan. Kita mungkin menganggap kebahagiaan sebagai hal yang fana yang keluar-masuk kehidupan kita, atau sebagai tujuan penting hidup kita, atau sebagai kebalikan dari "kesedihan".

Satu kata untuk "kebahagiaan" dari teks-teks Pali awal adalah piti, yang merupakan ketenangan atau kegembiraan yang mendalam. Untuk memahami ajaran Buddha tentang kebahagiaan, penting untuk memahami piti.

Kebahagiaan Sejati Adalah Keadaan Pikiran

Ketika Sang Buddha menjelaskan hal-hal ini, perasaan fisik dan emosi ( vedana ) sesuai atau melekat pada suatu objek. Sebagai contoh, sensasi pendengaran diciptakan ketika organ indera (telinga) bersentuhan dengan objek indera (suara). Demikian pula, kebahagiaan biasa adalah perasaan yang memiliki objek — misalnya, peristiwa bahagia, memenangkan hadiah — atau mengenakan sepatu baru yang cantik.

Masalah dengan kebahagiaan biasa adalah bahwa hal itu tidak pernah berlangsung - karena objek kebahagiaan tidak bertahan lama. Acara bahagia segera diikuti oleh yang menyedihkan, dan sepatu usang. Sayangnya, kebanyakan dari kita menjalani hidup mencari hal-hal untuk "membuat kita bahagia." Tapi "perbaikan" bahagia kami tidak pernah permanen, jadi kami terus mencari.

Kebahagiaan yang merupakan faktor pencerahan tidak tergantung pada benda-benda — tetapi kondisi pikiran yang dikembangkan melalui disiplin mental. Karena tidak bergantung pada objek yang tidak kekal, itu tidak datang dan pergi. Seseorang yang telah memupuk piti masih merasakan efek dari emosi sementara - kebahagiaan atau kesedihan - tetapi menghargai ketidakkekalan dan ketidaktahuan esensial mereka. Dia tidak selalu mencari hal-hal yang diinginkan sambil menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

Kebahagiaan Pertama

Sebagian besar dari kita tertarik pada dharma karena kita ingin menyingkirkan apa pun yang kita pikir membuat kita tidak bahagia. Kita mungkin berpikir bahwa jika kita menyadari pencerahan, maka kita akan bahagia setiap saat.

Tetapi Sang Buddha berkata bahwa itu bukanlah cara kerjanya. Kami tidak menyadari pencerahan untuk menemukan kebahagiaan. Sebaliknya, ia mengajar murid-muridnya untuk memupuk kondisi mental kebahagiaan untuk mewujudkan pencerahan.

Guru Theravadin, Piyadassi Thera (1914-1998) mengatakan bahwa piti adalah "properti mental ( cetasika ) dan kualitas yang memenuhi tubuh dan pikiran." Dia melanjutkan,

"Pria yang kurang dalam kualitas ini tidak dapat melanjutkan sepanjang jalan menuju pencerahan. Di dalam dirinya akan muncul ketidakpedulian terhadap dhamma yang cemberut, keengganan pada praktik meditasi, dan manifestasi yang tidak wajar. Oleh karena itu, sangat diperlukan bahwa seorang pria berusaha keras untuk mencapai pencerahan dan pembebasan akhir dari belenggu samsara, yang berkeliaran berulang-ulang, harus berusaha untuk menumbuhkan faktor kebahagiaan yang sangat penting. "

Cara Menumbuhkan Kebahagiaan

Dalam buku The Art of Happiness, His Holiness Dalai Lama berkata, "Jadi, sebenarnya praktik Dharma adalah pertempuran terus-menerus di dalam, menggantikan pengkondisian negatif sebelumnya atau pembiasaan dengan pengkondisian positif baru."

Ini adalah cara paling mendasar untuk menanam piti. Maaf; tidak ada perbaikan cepat atau tiga langkah sederhana untuk kebahagiaan abadi.

Disiplin mental dan menumbuhkan kondisi mental yang sehat adalah pusat dari praktik Buddhis. Ini biasanya dipusatkan dalam meditasi harian atau latihan nyanyian dan akhirnya berkembang untuk mengambil seluruh Jalan Berunsur Delapan.

Sudah umum bagi orang untuk berpikir bahwa meditasi adalah satu-satunya bagian penting dari agama Buddha dan sisanya hanya embel-embel. Tetapi sebenarnya, agama Buddha adalah praktik yang kompleks yang bekerja bersama dan saling mendukung. Latihan meditasi setiap hari dengan sendirinya bisa sangat bermanfaat, tetapi itu seperti kincir angin dengan beberapa bilah yang hilang - itu tidak bekerja sama baiknya dengan yang memiliki semua bagiannya.

Jangan Menjadi Obyek

Kami telah mengatakan bahwa kebahagiaan yang dalam tidak memiliki objek. Jadi, jangan jadikan diri Anda objek. Selama Anda mencari kebahagiaan untuk diri sendiri, Anda akan gagal menemukan apa pun selain kebahagiaan sementara.

Pendeta Dr. Nobuo Haneda, seorang imam dan guru Jodo Shinshu, mengatakan bahwa "Jika Anda dapat melupakan kebahagiaan pribadi Anda, itulah kebahagiaan yang didefinisikan dalam agama Buddha. Jika masalah kebahagiaan Anda tidak lagi menjadi masalah, itulah kebahagiaan yang didefinisikan dalam Buddhisme. "

Ini membawa kita kembali ke praktik Buddhisme sepenuh hati. Guru Zen, Eihei Dogen berkata, "Mempelajari Buddha Way berarti mempelajari diri; mempelajari diri berarti melupakan diri; melupakan diri akan tercerahkan oleh sepuluh ribu hal."

Sang Buddha mengajarkan bahwa tekanan dan kekecewaan dalam hidup ( dukkha ) datang dari keinginan dan kemelekatan. Tetapi pada akar keinginan dan kemelekatan adalah ketidaktahuan. Dan ketidaktahuan ini adalah sifat sejati dari segala sesuatu, termasuk diri kita sendiri. Ketika kita berlatih dan tumbuh dalam kebijaksanaan, kita menjadi semakin tidak fokus pada diri sendiri dan lebih peduli pada kesejahteraan orang lain (lihat "Buddhisme dan Belas Kasihan").

Tidak ada jalan pintas untuk ini; kita tidak bisa memaksa diri kita untuk tidak egois. Tanpa pamrih tumbuh dari latihan.

Akibat kurang mementingkan diri sendiri adalah bahwa kita juga tidak terlalu ingin menemukan "perbaikan" kebahagiaan karena keinginan untuk memperbaiki kehilangan cengkeramannya. Yang Mulia Dalai Lama berkata, "Jika Anda ingin orang lain senang berlatih belas kasih; dan jika Anda ingin diri Anda bahagia berlatihlah belas kasih." Kedengarannya sederhana, tetapi perlu latihan.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon