https://religiousopinions.com
Slider Image

Malaikat Tuhan Bangun Elia

Dalam 1 Raja-Raja, pasal 19, Alkitab mengatakan bahwa nabi Elia, yang diliputi oleh tantangan-tantangan yang dihadapinya, meminta Tuhan untuk membiarkannya mati agar ia dapat lepas dari keadaannya. Dia kemudian tertidur di bawah pohon.

Malaikat Tuhan - Tuhan sendiri, yang muncul dalam bentuk malaikat - membangunkan Elia untuk menghibur dan menyemangati dia. Bangunlah dan makanlah, malaikat itu berkata, dan Elia melihat bahwa Allah telah menyediakan makanan dan air yang dia butuhkan untuk diisi kembali.

Elia Menerima Pesan dari Ratu Izebel

Ratu Izebel telah menggunakan pasukannya untuk memastikan bahwa orang-orang menyembah dewa, Ba'al. Setelah Elia - dengan campur tangan Tuhan yang ajaib - mengalahkan 450 anak buahnya, ia mengirim pesan yang mengatakan bahwa ia akan membunuhnya dalam waktu 24 jam.

Meskipun ia baru saja mengalami kemenangan dramatis dalam upayanya untuk melakukan pekerjaan yang Allah panggil dia lakukan - untuk mempertahankan iman kepada Allah yang hidup, ayat 3 mengatakan, "Elia takut." Ditekan oleh keadaannya,

[ ] Dia datang ke pohon sapu, duduk di bawahnya dan berdoa agar dia mati. "Aku sudah cukup, Tuhan, " katanya. "Ambil hidupku". Kemudian dia berbaring di bawah pohon dan tertidur. ”(Ayat 4-5).

Elia Melihat Malaikat Tuhan

Tuhan menjawab doa Elia dengan menunjukkan secara pribadi, sebagai Malaikat Tuhan. Perjanjian Lama Alkitab menggambarkan banyak dari penampakan malaikat ilahi ini, dan orang Kristen percaya bahwa Malaikat Tuhan adalah Yesus Kristus, berinteraksi dengan manusia sebelum inkarnasinya nanti, pada Natal pertama.

Kisah berlanjut dalam ayat 5-6,

"Tiba-tiba seorang malaikat menyentuhnya dan berkata, " Bangun dan makan, "Dia melihat sekeliling, dan di sana di kepalanya ada kue roti yang dipanggang di atas bara panas, dan toples air."

Sama seperti orang tua yang merawat anak yang dicintai, Malaikat Tuhan memastikan bahwa Elia memiliki semua yang dia butuhkan. Malaikat menindaklanjuti untuk kedua kalinya ketika Elia tidak makan atau minum cukup untuk pertama kalinya. Seperti yang ditunjukkan orang tua yang baik kepada anak-anaknya, penting untuk mengatasi rasa lapar dan haus, karena kebutuhan itu harus dipenuhi agar cukup kuat untuk mengatasi stres. Ketika kebutuhan fisik Elia terpenuhi, Tuhan tahu-Elia juga akan lebih tenang secara emosional, dan lebih bisa memercayai-Nya secara rohani.

Cara supernatural yang Allah berikan makanan dan air untuk Elia mirip dengan bagaimana Allah melakukan mukjizat untuk menyediakan manna dan burung puyuh untuk orang-orang Ibrani di padang pasir dan menyebabkan air mengalir dari batu ketika mereka haus. "

Makanan dan Air Memperkuat Elia

Cerita berakhir dengan menggambarkan bagaimana makanan - memberi Elia kekuatan yang luar biasa - cukup baginya untuk menyelesaikan perjalanan ke Gunung Horeb - tempat berikutnya yang Tuhan ingin dia pergi. Meskipun perjalanan memakan waktu 40 hari dan 40 malam (ayat 8), Elia dapat melakukan perjalanan ke sana karena dorongan dan perhatian Malaikat Tuhan.

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Biografi Ann Lee, Pendiri Shaker

Biografi Ann Lee, Pendiri Shaker

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab