https://religiousopinions.com
Slider Image

Nietzsche dan Nihilisme

Ada kesalahpahaman umum bahwa filsuf Jerman Friedrich Nietzsche adalah seorang nihilis. Anda dapat menemukan pernyataan ini dalam literatur populer dan akademis, namun seluas itu, itu bukan penggambaran karyanya yang akurat. Nietzsche menulis banyak tentang nihilisme, memang benar, tetapi itu karena dia khawatir tentang efek nihilisme pada masyarakat dan budaya, bukan karena dia menganjurkan nihilisme.

Meskipun begitu, meskipun demikian, mungkin agak terlalu sederhana. Pertanyaan apakah Nietzsche benar-benar menganjurkan nihilisme atau tidak sebagian besar tergantung pada konteksnya: Filosofi Nietzsche adalah target yang bergerak karena ia memiliki begitu banyak hal untuk dikatakan pada begitu banyak subjek yang berbeda, dan tidak semua yang ia tulis konsisten dengan semua hal. lain.

Apakah Nietzsche seorang Nihilis?

Nietzsche dapat dikategorikan sebagai nihilis dalam pengertian deskriptif bahwa ia percaya bahwa tidak ada lagi substansi nyata terhadap nilai-nilai sosial, politik, moral, dan keagamaan tradisional. Dia menyangkal bahwa nilai-nilai itu memiliki validitas objektif atau bahwa mereka memberlakukan kewajiban yang mengikat pada kita. Memang, ia bahkan berpendapat bahwa mereka kadang-kadang dapat memiliki konsekuensi negatif bagi kita.

Kita juga bisa mengkategorikan Nietzsche sebagai nihilis dalam pengertian deskriptif bahwa dia melihat bahwa banyak orang di masyarakat di sekitarnya secara efektif adalah nihilis. Banyak, jika tidak sebagian besar, mungkin tidak akan mengakuinya, tetapi Nietzsche melihat bahwa nilai-nilai lama dan moralitas lama sama sekali tidak memiliki kekuatan yang sama seperti dulu. Di sinilah ia mengumumkan "kematian Tuhan, " dengan alasan bahwa sumber tradisional nilai tertinggi dan transendental, Tuhan, tidak lagi berarti dalam budaya modern dan secara efektif mati bagi kita.

Mendeskripsikan nihilisme tidak sama dengan menganjurkan nihilisme, jadi adakah arti di mana Nietzsche melakukan yang terakhir? Faktanya, ia dapat digambarkan sebagai nihilis dalam pengertian normatif karena ia menganggap "kematian Tuhan" sebagai sesuatu yang pada akhirnya baik bagi masyarakat. Seperti disebutkan di atas, Nietzsche percaya bahwa nilai-nilai moral tradisional, dan khususnya yang berasal dari agama Kristen tradisional, pada akhirnya berbahaya bagi umat manusia. Dengan demikian, penghapusan dukungan utama mereka harus mengarah pada kejatuhan mereka dan itu hanya bisa menjadi hal yang baik.

Bagaimana Nietzsche Berangkat Dari Nihilisme

Di sinilah, bagaimanapun, bahwa Nietzsche bagian dari nihilisme. Nihilis melihat kematian Tuhan dan menyimpulkan bahwa, tanpa sumber nilai absolut, universal, dan transenden yang sempurna, maka tidak akan ada nilai nyata sama sekali. Namun, Nietzsche berpendapat bahwa tidak adanya nilai absolut seperti itu tidak berarti tidak adanya nilai sama sekali.

Sebaliknya, dengan membebaskan dirinya dari ikatan yang mengikatnya pada satu perspektif yang biasanya dikaitkan dengan Tuhan, Nietzsche mampu memberikan pendengaran yang adil terhadap nilai-nilai dari berbagai perspektif yang berbeda dan bahkan saling eksklusif. Dengan melakukan hal itu, ia dapat menyimpulkan bahwa nilai-nilai ini "benar" dan sesuai untuk perspektif tersebut, bahkan jika nilai-nilai itu mungkin tidak pantas dan tidak berlaku untuk perspektif lain. Memang, "dosa" besar dari nilai-nilai Kristen dan nilai-nilai Pencerahan, setidaknya untuk Nietzsche, adalah upaya untuk berpura-pura bahwa mereka bersifat universal dan absolut daripada terletak di lingkungan historis dan filosofis tertentu.

Nietzsche sebenarnya bisa sangat kritis terhadap nihilisme, meskipun itu tidak selalu diakui. Dalam Will to Power kita dapat menemukan komentar berikut: "Nihilisme bukan hanya keyakinan bahwa segala sesuatu layak untuk binasa; tetapi seseorang benar-benar meletakkan satu bahu pada bajak; satu menghancurkan." Memang benar bahwa Nietzsche memusatkan perhatian pada filosofinya, merobek banyak asumsi dan kepercayaan yang dihargai.

Namun, sekali lagi, dia berpisah dengan nihilis karena dia tidak berpendapat bahwa semuanya pantas dihancurkan. Dia tidak hanya tertarik menghancurkan kepercayaan tradisional berdasarkan nilai-nilai tradisional; alih-alih, dia juga ingin membantu membangun nilai - nilai baru . Dia menunjuk ke arah seorang "superman" yang mungkin bisa membangun serangkaian nilai sendiri terlepas dari apa yang dipikirkan orang lain.

Nietzsche tentu saja adalah filsuf pertama yang mempelajari nihilisme secara luas dan mencoba dan menganggap implikasinya secara serius, namun itu tidak berarti bahwa ia adalah seorang nihilis dalam arti bahwa kebanyakan orang mengartikan label tersebut. Dia mungkin telah mengambil nihilisme dengan serius, tetapi hanya sebagai bagian dari upaya untuk memberikan alternatif kepada Void yang ditawarkannya.

Resep untuk Sabat Lammas

Resep untuk Sabat Lammas

Apa Definisi Orang Jahat dalam Alkitab?

Apa Definisi Orang Jahat dalam Alkitab?

Apa itu Golem?  Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi

Apa itu Golem? Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi