https://religiousopinions.com
Slider Image

Islam vs. Barat: Mengapa Ada Konflik?

Bentrokan antara Barat dan Islam akan menjadi vital bagi jalannya peristiwa dunia selama beberapa dekade mendatang. Faktanya, Islam adalah satu-satunya peradaban yang meragukan kelangsungan hidup Barat - dan lebih dari sekali! Yang menarik adalah bagaimana konflik ini mengalir tidak hanya dari perbedaan antara kedua peradaban, tetapi lebih penting dari kesamaan mereka.

Dikatakan bahwa orang-orang yang terlalu mirip tidak dapat hidup bersama dengan mudah, dan hal yang sama berlaku untuk budaya. Baik Islam maupun Kristen (yang berfungsi sebagai faktor pemersatu budaya bagi Barat) adalah agama absolut dan monoteistik. Keduanya bersifat universal, dalam arti membuat klaim untuk diterapkan pada semua umat manusia daripada satu ras atau suku. Keduanya bersifat misionaris, telah lama menjadikannya tugas teologis untuk mencari dan mempertobatkan orang-orang yang tidak percaya. Baik Jihad maupun Perang Salib adalah manifestasi politik dari sikap keagamaan ini, dan keduanya sejajar satu sama lain.

Tetapi ini tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa Islam memiliki begitu banyak masalah dengan semua tetangganya, bukan hanya Barat.

Ketegangan Agama

Di semua tempat ini, hubungan antara Muslim dan orang-orang dari peradaban lain - Katolik, Protestan, Ortodoks, Hindu, Cina, Budha, Yahudi - pada umumnya bersifat antagonis; sebagian besar dari hubungan ini telah menjadi kekerasan di masa lalu; banyak yang melakukan kekerasan pada 1990-an. Di mana pun orang melihat perimeter Islam, umat Islam memiliki masalah hidup damai dengan tetangga mereka. Muslim membentuk sekitar seperlima dari populasi dunia tetapi pada 1990-an mereka jauh lebih terlibat dalam kekerasan antarkelompok daripada orang-orang dari peradaban lain.

Beberapa alasan telah diajukan mengapa begitu banyak kekerasan terkait dengan negara-negara Islam. Satu saran umum adalah bahwa kekerasan itu adalah hasil dari imperialisme Barat. Perpecahan politik saat ini di antara negara-negara adalah kreasi Eropa buatan. Selain itu, masih ada kebencian yang tersisa di antara umat Islam untuk apa agama mereka dan tanah mereka harus bertahan di bawah pemerintahan kolonial.

Mungkin benar bahwa faktor-faktor itu telah berperan, tetapi mereka tidak memadai sebagai penjelasan lengkap, karena mereka gagal untuk menawarkan wawasan tentang mengapa ada perselisihan antara mayoritas Muslim dan non-Barat, minoritas non-Muslim (seperti di Sudan) atau antara minoritas Muslim dan non-Barat, mayoritas non-Muslim (seperti di India). Untungnya, ada alternatif lain.

Masalah Utama

Salah satunya adalah fakta bahwa Islam, sebagai sebuah agama, dimulai dengan kekerasan - tidak hanya dengan Muhammad sendiri - tetapi juga dalam beberapa dekade berikutnya ketika Islam menyebar melalui perang ke seluruh Timur Tengah.

Masalah kedua adalah apa yang disebut "gangguan pencernaan" Islam dan Muslim. Menurut Huntington, ini menggambarkan pengamatan bahwa umat Islam tidak mudah berasimilasi dengan budaya tuan rumah ketika penguasa baru tiba (misalnya, dengan penjajahan), dan juga non-Muslim dengan mudah berasimilasi dengan budaya di bawah kendali Islam. Kelompok mana pun dalam minoritas, mereka selalu tetap berbeda - situasi yang tidak menemukan analogi siap dengan orang Kristen.

Seiring waktu, agama Kristen telah menjadi cukup lentur sehingga dapat beradaptasi dengan budaya setempat di mana pun ia pergi. Kadang-kadang, ini adalah sumber kesedihan bagi tradisionalis dan pemikir ortodoks yang kecewa dengan pengaruh seperti itu; namun demikian, perubahan dilakukan dan keragaman diciptakan. Namun Islam belum (belum?) Melakukan transisi dalam skala luas. Contoh terbaik di mana beberapa keberhasilan telah dicapai adalah banyak Muslim liberal di Barat, tetapi mereka masih terlalu sedikit.

Faktor terakhir adalah demografis. Dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi ledakan populasi di negara-negara Muslim, yang menyebabkan peningkatan besar pada laki-laki yang menganggur antara usia lima belas dan tiga puluh. Sosiolog di Amerika Serikat tahu bahwa kelompok ini menciptakan gangguan sosial paling banyak dan paling banyak menyebabkan kejahatan dan dalam masyarakat yang relatif kaya dan stabil.

Namun, di negara-negara Muslim, kami menemukan sedikit kekayaan dan stabilitas seperti itu, kecuali mungkin di antara beberapa elit politik. Dengan demikian, potensi gangguan dari kelompok pria itu jauh lebih besar, dan pencarian mereka akan penyebab dan identitas dapat menciptakan lebih banyak kesulitan.

Temui Mephiboset: Putra Yonatan Diadopsi oleh David

Temui Mephiboset: Putra Yonatan Diadopsi oleh David

Evolusi mikro vs makroevolusi

Evolusi mikro vs makroevolusi

Kiat untuk Membumikan dan Menstabilkan Energi Anda

Kiat untuk Membumikan dan Menstabilkan Energi Anda