https://religiousopinions.com
Slider Image

Apakah Astrologi adalah Pseudosain?

Jika astrologi bukan benar-benar ilmu, maka mungkinkah mengklasifikasikannya sebagai bentuk ilmu semu? Sebagian besar skeptis akan langsung setuju dengan klasifikasi itu, tetapi hanya dengan memeriksa astrologi mengingat beberapa karakteristik dasar sains kita dapat memutuskan apakah penilaian seperti itu diperlukan. Pertama, mari kita pertimbangkan delapan kualitas dasar yang menjadi ciri teori-teori ilmiah dan yang sebagian besar atau seluruhnya kurang dalam pseudosains:

  • Konsisten secara internal dan eksternal
  • Parsimonious, hemat dalam entitas yang diusulkan atau penjelasan
  • Berguna dan menggambarkan serta menjelaskan fenomena yang diamati
  • Dapat diuji secara empiris & dapat dipalsukan
  • Berdasarkan pada percobaan terkontrol dan berulang
  • Dapat dikoreksi & dinamis, tempat perubahan dilakukan saat data baru ditemukan
  • Progresif dan mencapai semua yang dimiliki teori sebelumnya dan banyak lagi
  • Tentatif dan mengakui bahwa itu mungkin tidak benar daripada menyatakan kepastian

Seberapa baik astrologi menumpuk ketika diukur terhadap standar-standar ini?

Apakah Astrologi Konsisten?

Untuk memenuhi syarat sebagai teori ilmiah, sebuah ide harus konsisten secara logis, baik secara internal (semua klaimnya harus konsisten satu sama lain) dan secara eksternal (kecuali ada alasan yang baik, itu harus konsisten dengan teori-teori yang sudah diketahui valid dan benar). Jika sebuah ide tidak konsisten, sulit untuk melihat bagaimana itu sebenarnya menjelaskan apa pun, apalagi bagaimana itu mungkin benar.

Astrologi, sayangnya, tidak dapat disebut konsisten baik secara internal maupun eksternal. Menunjukkan bahwa astrologi tidak konsisten secara eksternal dengan teori-teori yang diketahui benar itu mudah karena begitu banyak dari apa yang diklaim tentang astrologi bertentangan dengan apa yang dikenal dalam fisika. Ini tidak akan menjadi masalah jika para ahli astrologi dapat menunjukkan bahwa teori-teori mereka menjelaskan alam lebih baik daripada banyak fisika modern, tetapi mereka tidak bisa - sebagai konsekuensinya, klaim mereka tidak dapat diterima.

Sejauh mana astrologi konsisten secara internal lebih sulit dikatakan karena begitu banyak yang diklaim dalam astrologi bisa sangat kabur. Memang benar bahwa para astrolog sendiri secara teratur saling bertentangan dan bahwa ada berbagai bentuk astrologi yang saling eksklusif - dengan demikian, dalam hal itu, astrologi tidak konsisten secara internal.

Apakah Astrologi Parsimonious?

Istilah "pelit" berarti "hemat atau hemat." Dalam ilmu pengetahuan, mengatakan bahwa teori harus pelit berarti mereka tidak boleh mendalilkan entitas atau kekuatan yang tidak perlu untuk menjelaskan fenomena yang dimaksud. Dengan demikian, teori bahwa peri kecil membawa listrik dari sakelar lampu ke bohlam tidak pelit karena mendalilkan peri kecil yang tidak perlu menjelaskan fakta bahwa, ketika sakelar dipukul, bohlam menyala.

Demikian juga, astrologi juga tidak pelit karena mendalilkan kekuatan yang tidak perlu. Agar astrologi valid dan benar, harus ada kekuatan yang membangun hubungan antara manusia dan berbagai benda di ruang angkasa. Jelaslah bahwa kekuatan ini tidak dapat menjadi sesuatu yang sudah mapan, seperti gravitasi atau cahaya, jadi itu pasti sesuatu yang lain. Namun, tidak hanya para astrolog yang tidak dapat menjelaskan apa kekuatannya atau bagaimana operasinya, tetapi juga tidak perlu menjelaskan hasil yang dilaporkan oleh para astrolog. Hasil-hasil itu dapat dijelaskan dengan lebih sederhana dan mudah melalui cara lain, seperti Efek Barnum dan Pembacaan Dingin.

Agar astrologi menjadi pelit, para astrolog harus menghasilkan hasil dan data yang tidak dapat dengan mudah dijelaskan dengan "cara apa pun selain kekuatan baru dan belum ditemukan yang mampu menciptakan hubungan antara individu dan benda di ruang angkasa, " mempengaruhi kehidupan seseorang, dan yang tergantung pada saat kelahirannya. Namun, terlepas dari ribuan tahun yang harus dihadapi para astrolog untuk mengatasi masalah ini, tidak ada yang muncul.

Apakah Astrologi Berdasarkan Bukti?

Dalam sains, klaim yang dibuat dapat diverifikasi secara prinsip dan kemudian, ketika sampai pada eksperimen, pada kenyataannya. Dalam pseudosain, ada klaim luar biasa yang dibuat untuk bukti yang sangat tidak mencukupi. Ini penting untuk alasan yang jelas - jika sebuah teori tidak didasarkan pada bukti dan tidak dapat diverifikasi secara empiris, tidak ada cara untuk mengklaim bahwa teori itu ada kaitannya dengan kenyataan.

Carl Sagan menciptakan ungkapan bahwa "klaim luar biasa membutuhkan bukti luar biasa." Apa artinya ini dalam praktik adalah bahwa jika suatu klaim tidak terlalu aneh atau luar biasa bila dibandingkan dengan apa yang sudah kita ketahui tentang dunia, maka tidak banyak bukti yang diperlukan untuk menerima klaim yang cenderung akurat.

Di sisi lain, ketika suatu klaim sangat bertentangan dengan hal-hal yang sudah kita ketahui tentang dunia, maka kita akan membutuhkan cukup banyak bukti untuk menerimanya. Mengapa? Karena jika klaim ini akurat, maka banyak kepercayaan lain yang kita anggap remeh tidak akurat. Jika kepercayaan tersebut didukung dengan baik oleh eksperimen dan pengamatan, maka klaim baru dan bertentangan memenuhi syarat sebagai "luar biasa" dan hanya boleh diterima ketika bukti- untuk itu lebih besar dari bukti yang kita miliki saat ini terhadap .

Astrologi adalah contoh sempurna dari bidang yang ditandai dengan klaim luar biasa. Jika benda-benda jauh di ruang angkasa dapat mempengaruhi karakter dan kehidupan manusia hingga derajat yang diduga, maka prinsip-prinsip dasar fisika, biologi, dan kimia yang sudah kita terima begitu saja tidak bisa akurat. Ini akan luar biasa. Oleh karena itu, cukup banyak bukti berkualitas sangat tinggi diperlukan sebelum klaim astrologi dapat diterima. Kurangnya bukti seperti itu, bahkan setelah ribuan tahun penelitian, menunjukkan bahwa bidang itu bukan ilmu melainkan pseudosain.

Apakah Astrologi Dapat Dipalsukan?

Teori-teori ilmiah dapat dipalsukan, dan salah satu karakteristik ilmu semu adalah bahwa teori ilmiah semu tidak dapat dipalsukan, baik secara prinsip maupun fakta. Agar dapat dipalsukan berarti bahwa harus ada beberapa keadaan yang, jika memang benar, akan mengharuskan teori itu salah.

Eksperimen ilmiah dirancang untuk menguji keadaan seperti itu - jika itu terjadi, maka teorinya salah. Jika tidak, maka kemungkinan bahwa teori itu benar menjadi semakin kuat. Memang, itu adalah tanda sains asli bahwa para praktisi mencari kondisi yang dapat dipalsukan seperti itu sementara pseudoscientists mengabaikan atau menghindarinya sama sekali.

Dalam astrologi, tampaknya tidak ada keadaan seperti itu - itu berarti astrologi tidak dapat dipalsukan. Dalam praktiknya, kami menemukan bahwa astrolog akan menggunakan bukti yang paling lemah sekalipun untuk mendukung klaim mereka; Namun, "kegagalan" berulang-ulang mereka untuk menemukan bukti tidak pernah diizinkan sebagai bukti - lagi melawan teori mereka.

Memang benar bahwa para ilmuwan individu juga dapat ditemukan menghindari data seperti itu - itu adalah sifat manusia untuk menginginkan teori menjadi benar dan untuk menghindari informasi yang saling bertentangan. Namun, hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk seluruh bidang-sains. Bahkan jika satu orang menghindari data yang tidak menyenangkan, peneliti lain dapat membuat nama untuk dirinya sendiri dengan menemukan dan menerbitkannya - inilah sebabnya sains mengoreksi diri. Sayangnya, kami tidak menemukannya terjadi dalam astrologi dan karena itu, astrolog tidak dapat mengklaim bahwa astrologi konsisten dengan kenyataan.

Apakah Astrologi Didasarkan pada Eksperimen Terkendali dan Berulang?

Teori-teori ilmiah didasarkan dan mengarah pada percobaan yang terkontrol dan berulang, sedangkan teori pseudosains didasarkan dan mengarah pada eksperimen yang tidak terkontrol dan / atau tidak dapat diulang. Ini adalah dua karakteristik kunci dari sains asli: kontrol dan pengulangan.

Kontrol berarti bahwa dimungkinkan, baik secara teori maupun dalam praktik, untuk menghilangkan faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi hasil. Karena semakin banyak faktor yang mungkin dihilangkan, lebih mudah untuk mengklaim bahwa hanya satu hal tertentu yang menjadi penyebab "nyata" dari apa yang kita lihat. Misalnya, jika dokter berpikir bahwa minum anggur membuat orang lebih sehat, mereka akan memberikan subjek tes bukan hanya anggur, tetapi minuman yang hanya mengandung bahan-bahan tertentu dari anggur - melihat subyek mana yang paling sehat akan menunjukkan apa, jika ada, dalam anggur itu. bertanggung jawab.

Pengulangan berarti bahwa kita tidak bisa menjadi satu-satunya yang mencapai hasil kita. Pada prinsipnya, harus mungkin bagi peneliti independen lain untuk mencoba melakukan eksperimen yang sama persis dan sampai pada kesimpulan yang sama persis. Ketika ini terjadi dalam praktik, teori kami dan hasil kami semakin dikonfirmasi.

Namun, dalam astrologi, kontrol atau pengulangan tidak tampak umum - atau, kadang-kadang, bahkan ada sama sekali. Kontrol, ketika mereka muncul, biasanya sangat lemah. Ketika kontrol diketatkan dengan cukup untuk melewati pengawasan ilmiah secara teratur, adalah umum bahwa kemampuan para astrolog tidak lagi memanifestasikan diri mereka pada tingkat apa pun di luar dari kebetulan.

Pengulangan juga tidak benar-benar terjadi karena penyelidik independen tidak dapat menduplikasi dugaan temuan orang percaya astrologi. Bahkan ahli nujum lainnya terbukti tidak mampu mengulangi temuan rekan mereka secara konsisten, paling tidak ketika kontrol ketat atas penelitian tersebut diberlakukan. Selama temuan astrolog tidak dapat direproduksi secara andal, astrolog tidak dapat mengklaim bahwa temuan mereka konsisten dengan kenyataan, bahwa metode mereka valid atau bahwa astrologi memang benar.

Apakah Astrologi Dapat Diperbaiki?

Dalam sains, teori bersifat dinamis - ini berarti bahwa mereka rentan terhadap koreksi karena informasi baru, baik dari eksperimen yang dilakukan untuk teori yang bersangkutan atau dilakukan di bidang lain. Dalam ilmu semu, sedikit saja perubahan. Penemuan dan data baru tidak menyebabkan orang percaya mempertimbangkan kembali asumsi atau premis yang mendasar.

Apakah astrologi dapat diperbaiki dan dinamis? Ada sedikit bukti berharga dari para peramal yang membuat perubahan mendasar dalam cara mereka mendekati subjek mereka. Mereka mungkin menggabungkan beberapa data baru, seperti penemuan planet baru, tetapi prinsip-prinsip sihir simpatik masih membentuk dasar dari semua yang dilakukan para peramal. Karakteristik dari berbagai tanda zodiak pada dasarnya tidak berubah dari zaman Yunani kuno dan Babel. Bahkan dalam kasus planet baru, tidak ada ahli astrologi yang mengakui bahwa horoskop sebelumnya semuanya cacat karena data yang tidak mencukupi (karena astrolog sebelumnya tidak memperhitungkan sepertiga planet di tata surya ini).

Ketika astrolog kuno melihat planet Mars, tampak merah - ini dikaitkan dengan darah dan perang. Dengan demikian, planet itu sendiri dikaitkan dengan sifat-sifat suka berperang dan agresif, sesuatu yang terus berlanjut hingga hari ini. Ilmu pengetahuan asli hanya akan menghubungkan karakteristik seperti itu ke Mars setelah penelitian yang cermat dan pegunungan bukti empiris, berulang. Teks dasar untuk astrologi adalah Tetrabiblios milik Ptolemy, yang ditulis sekitar 1.000 tahun yang lalu. Apa kelas sains menggunakan teks 1.000 tahun?

Apakah astrologi bersifat sementara?

Dalam ilmu asli, tidak ada yang berpendapat bahwa kurangnya penjelasan alternatif itu sendiri merupakan alasan untuk menganggap teori mereka benar dan akurat. Dalam pseudosain, argumen semacam itu dibuat sepanjang waktu. Ini adalah perbedaan penting karena, ketika dilakukan dengan benar, sains selalu mengakui bahwa kegagalan saat ini untuk menemukan alternatif tidak menunjukkan bahwa teori yang dimaksud sebenarnya benar. Paling-paling, teori seharusnya hanya dianggap sebagai penjelasan terbaik yang tersedia - sesuatu yang harus segera dibuang pada saat sedini mungkin, yaitu ketika penelitian memberikan teori yang lebih baik.

Namun, dalam astrologi, klaim sering dibingkai dengan cara negatif yang tidak biasa. Tujuan percobaan bukan untuk menemukan data yang dapat dijelaskan oleh sebuah teori; sebaliknya, tujuan percobaan adalah untuk menemukan data yang tidak dapat dijelaskan. Kesimpulannya kemudian ditarik bahwa, tanpa adanya penjelasan ilmiah, hasilnya harus dikaitkan dengan sesuatu yang supranatural atau spiritual.

Argumen semacam itu tidak hanya merugikan diri sendiri tetapi juga tidak ilmiah. Mereka mengalahkan diri sendiri karena mereka mendefinisikan bidang astrologi dalam istilah-istilah yang sempit - astrologi menggambarkan apa pun yang tidak bisa dilakukan ilmu pengetahuan biasa, dan hanya sebanyak itu. Selama ilmu pengetahuan reguler memperluas apa yang dapat dijelaskan, astrologi akan menempati wilayah yang lebih kecil dan lebih kecil, sampai akhirnya menghilang.

Argumen semacam itu juga tidak ilmiah karena mereka bergerak ke arah yang berlawanan dengan cara kerja sains. Teori-teori ilmiah dirancang untuk memasukkan lebih banyak dan lebih banyak data - para ilmuwan lebih suka teori yang lebih sedikit yang menggambarkan lebih banyak fenomena daripada banyak teori yang masing-masing menjelaskan sangat sedikit. Teori-teori ilmiah paling sukses di abad ke-20 adalah rumus matematika sederhana yang menggambarkan berbagai fenomena fisik. Namun, astrologi, dalam mendefinisikan dirinya sendiri dalam istilah-istilah sempit tentang apa yang tidak dapat dijelaskan, justru sebaliknya.

Karakteristik khusus ini tidak sekuat astrologi seperti halnya dengan keyakinan lain seperti parapsikologi. Astrologi menunjukkannya sampai taraf tertentu: misalnya, ketika diduga bahwa korelasi statistik antara beberapa peristiwa astronomi dan kepribadian manusia tidak dapat dijelaskan dengan cara ilmiah normal apa pun, oleh karena itu astrologi-harus benar. Ini adalah argumen dari ketidaktahuan dan konsekuensi dari fakta bahwa astrolog, meskipun telah bekerja ribuan tahun, sejauh ini tidak dapat mengidentifikasi mekanisme apa pun yang menyebabkan klaim tersebut dapat terjadi.

Biografi Justin Martyr

Biografi Justin Martyr

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Agama di Vietnam

Agama di Vietnam