https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengantar Agama Katolik: Keyakinan, Praktek dan Sejarah

Agama Katolik didirikan di wilayah Mediterania selama abad pertama M oleh sekelompok kecil pria dan wanita Yahudi, salah satu dari beberapa sekte yang semuanya bertekad untuk mereformasi agama Yahudi. Kata "Katolik" (yang berarti "merangkul" atau "universal") pertama kali digunakan untuk merujuk ke gereja Kristen awal oleh uskup dan martir Ignatius dari Antiokhia pada abad ke-1.

Pengambilan Kunci: Agama Katolik

  • Katolik adalah agama Kristen, sebuah reformasi iman Yahudi yang mengikuti ajaran pendirinya Yesus Kristus.
  • Seperti agama-agama Kristen lainnya serta Yudaisme dan Islam, itu juga merupakan agama Ibrahim, dan Katolik menganggap Abraham sebagai patriark kuno.
  • Kepala gereja saat ini adalah Paus, yang tinggal di Kota Vatikan.
  • Ada 2, 2 miliar umat Katolik di dunia saat ini, 40 persen di antaranya tinggal di Amerika Latin.

Menurut angka-angka dari kursi gereja, Vatikan di Roma, saat ini ada 1, 2 miliar umat Katolik di dunia saat ini: 40 persen dari mereka tinggal di Amerika Latin.

Apa yang Katolik Percaya

Agama Katolik bersifat monoteistis, yang berarti bahwa umat Katolik percaya bahwa hanya ada satu makhluk tertinggi, yang disebut Tuhan. Dewa Katolik memiliki tiga aspek, yang dikenal sebagai Trinitas.

Wujud Tertinggi adalah pencipta, yang disebut Tuhan atau Tuhan Bapa, yang tinggal di surga dan mengawasi dan membimbing segala sesuatu di bumi. Ia dikenal sebagai penguasa langit dan bumi, dan disebut sebagai yang mahakuasa, abadi, tak terukur, tidak dapat dipahami, dan tak terbatas dalam memahami, berkeinginan, dan sempurna.

Tritunggal Mahakudus terdiri dari Bapa (Allah), yang tidak memiliki asal dan memegang satu-satunya kekuatan penciptaan; Anak (Yesus Kristus) Allah, yang berbagi kebijaksanaan Bapa; dan Roh Kudus, yang merupakan personifikasi dari kebaikan dan kesucian, yang timbul dari Bapa dan Putra.

Pendiri legendaris Gereja Katolik adalah seorang pria Yahudi bernama Yesus Kristus yang tinggal di Yerusalem dan berkhotbah kepada sekelompok kecil pengikut. Umat ​​Katolik percaya bahwa dia adalah "mesias, " aspek putra dari Tritunggal, yang dikirim ke Bumi dan dilahirkan untuk menebus mereka yang berdosa terhadap agama yang benar. Kristus dikatakan memiliki tubuh manusia dan jiwa manusia, identik dengan manusia lain kecuali bahwa ia tidak berdosa. Peristiwa-peristiwa keagamaan penting yang dikatakan terjadi dalam kehidupan Kristus adalah kelahiran dari seorang perawan, mukjizat yang ia lakukan selama hidupnya, kesyahidan melalui penyaliban, kebangkitan dari antara orang mati, dan kenaikan ke surga.

Tokoh Historis Yang Signifikan

Tak satu pun dari orang-orang yang disebutkan dalam agama Katolik sebagai tokoh penting atau suci yang memiliki kekuatan penciptaan, dan karena itu, mereka tidak boleh disembah, tetapi mereka dapat dimohonkan untuk syafaat dalam doa.

Maria adalah nama pribadi manusia yang adalah ibu dari Yesus Kristus, seorang penduduk Betlehem dan Nazareth. Dia diberitahu oleh seorang malaikat agung bahwa dia akan melahirkan Kristus sebagai perawan, dan akan tetap menjadi perawan setelah kelahiran. Pada kematiannya, tubuhnya melewati proses yang dikenal sebagai "asumsi, " menjadi Ratu Surga.

Para Rasul adalah 12 murid Kristus yang asli: dipimpin oleh Petrus, seorang nelayan Galilea yang mungkin adalah pengikut Yohanes Pembaptis terlebih dahulu. Yang lainnya adalah Andrew, James the Greater, John, Philip, Bartholomew, Matthew, Thomas, James the Lesser, Jude, Simon, dan Yudas. Setelah Yudas bunuh diri, ia digantikan oleh Matthias.

Orang -orang suci adalah orang-orang yang menjalani kehidupan yang sangat suci, termasuk banyak martir dari abad ke-2 dan ke-3 M, dan sesudahnya, dikatakan tinggal selamanya dengan Tuhan di surga.

Paus adalah pendeta tertinggi untuk gereja Katolik. Paus pertama adalah rasul Petrus, diikuti oleh Klemens dari Roma sekitar tahun 96.

Catatan dan Wewenang Tertulis

Dokumen agama utama dari agama Katolik adalah Alkitab Yahudi-Kristen, yang diyakini umat Katolik sebagai firman Allah yang diilhami. Teks tersebut mencakup Perjanjian Lama agama Ibrani ditambah buku-buku kanonik Perjanjian Baru ketika mereka didirikan pada abad ke-4 Masehi. Bagian-bagian Alkitab harus dibaca sebagai kebenaran literal; bagian-bagian lain dianggap sebagai ekspresi iman yang puitis dan para pemimpin gereja menentukan bagian mana yang mana.

Hukum kanonik untuk umat Katolik muncul dari Yudaisme pada abad ke-3 M tetapi tidak menjadi universal bagi gereja sampai abad ke-20. Tiga karya utama yang menetapkan kanon termasuk Didache ("Mengajar"), sebuah dokumen Suriah dalam bahasa Yunani yang ditulis antara 90-100 M; Tradisi Apostolik, sebuah manuskrip Yunani yang ditulis di Roma atau Mesir pada awal abad ke-3, dan Didaskalia Apostolorum ("The Teaching of the Apostles"), dari Suriah utara dan ditulis pada awal abad ke-3.

Perintah-perintah Gereja

Ada beberapa jenis perintah-aturan yang mendefinisikan perilaku etis-yang termasuk dalam dogma Katolik. Dua perintah utama agama Katolik adalah bahwa orang percaya harus mencintai Tuhan dan menaati perintah-perintahnya. Sepuluh Perintah adalah hukum-hukum Yahudi yang dicatat dalam buku-buku Perjanjian Lama tentang Keluaran dan Ulangan:

  1. Akulah TUHAN, Allahmu, yang telah membawa kamu keluar dari tanah Mesir, keluar dari rumah perbudakan. Engkau tidak akan memiliki allah lain di hadapanku.
  2. Jangan membuat bagimu patung apa pun.
  3. Janganlah engkau mengambil nama Tuhan, Allahmu, dengan sia-sia.
  4. Ingat hari sabat, untuk menguduskannya.
  5. Hormatilah ayahmu dan ibumu.
  6. Jangan membunuh.
  7. Jangan berzinah.
  8. Jangan mencuri.
  9. Jangan mengucapkan saksi dusta tentang sesamamu.
  10. Jangan mengingini barang milik sesamamu.

Selain itu, ada enam perintah utama gereja Katolik. Seorang Katolik yang mematuhi hukum-hukum gereja harus:

  1. Hadiri Misa di semua hari Minggu dan Hari Suci Kewajiban.
  2. Cepat dan pantang pada hari yang ditentukan.
  3. Mengaku dosa setahun sekali.
  4. Terima Komuni Suci pada Paskah.
  5. Berkontribusi pada dukungan gereja.
  6. Amati hukum gereja tentang pernikahan.

Sakramen

Tujuh sakramen adalah cara di mana para uskup atau imam bersyafaat atau membawa rahmat dari Allah kepada orang-orang biasa. Ini adalah upacara pembaptisan; konfirmasi; Ekaristi pertama; penebusan dosa atau rekonsiliasi; pengurapan orang sakit; perintah suci untuk pendeta yang ditahbiskan (uskup, imam, dan diaken); dan pernikahan.

Doa adalah aspek penting dari kehidupan Katolik dan ada lima jenis doa yang dilakukan oleh umat Katolik: berkat, petisi, syafaat, ucapan syukur, dan pujian. Doa dapat diarahkan kepada Tuhan atau orang-orang kudus, baik secara individu atau sebagai sebuah litani.

Prinsip utama agama Katolik adalah 1) Tuhan itu universal dan mencintai semua orang; 2) Yesus Kristus datang untuk menyelamatkan semua orang; 3) tidak secara resmi menjadi milik gereja Katolik secara objektif adalah dosa, dan 4) tidak ada orang yang berdosa yang masuk ke surga.

Kisah penciptaan

Kisah penciptaan Katolik mengatakan bahwa Tuhan menciptakan alam semesta dari kekosongan, pertama dimulai dengan para malaikat. Salah satu malaikat (Setan atau Lucifer) memberontak dan membawa banyak pasukan malaikat bersamanya (disebut Iblis) dan membentuk dunia bawah (Neraka). Surga adalah tempat kebaikan berada; Neraka adalah tempat iblis berada, dan Bumi adalah tempat iblis dan kebaikan bertempur.

Dunia diciptakan dalam tujuh hari. Pada hari pertama, Tuhan menciptakan langit, bumi, dan cahaya; cakrawala tentang yang kedua; rumput, tumbuhan, dan pohon buah-buahan di pohon ketiga; matahari, bulan, dan bintang-bintang di hari keempat, makhluk-makhluk di udara dan laut di hari kelima, dan makhluk-makhluk di daratan (termasuk manusia pertama) pada hari keenam. Pada hari ketujuh, Tuhan beristirahat.

Akhirat

Umat ​​Katolik percaya bahwa ketika seseorang mati, jiwa tetap hidup. Setiap jiwa menghadapi "penghakiman khusus, " artinya, Tuhan menentukan apakah dia telah menjalani kehidupan yang baik dan di mana dia harus menghabiskan kekekalan. Jika seseorang telah belajar untuk mencintai Allah dengan sempurna, jiwanya akan langsung pergi ke surga untuk menikmati kebahagiaan yang tak ada habisnya. Jika seseorang mencintai Tuhan secara tidak sempurna, jiwanya akan pergi ke Api Penyucian, di mana ia akan dimurnikan sebelum (akhirnya) pergi ke surga. Jika seseorang telah menolak kasih Allah atau melakukan dosa besar dan mati sebelum bertobat, ia dikutuk oleh siksaan neraka yang kekal.

Beberapa doktrin menyatakan bahwa ada keadaan keempat yang disebut "limbo" di mana ada jiwa yang belum dibaptis tetapi belum melakukan dosa pribadi.

Akhir Zaman

Gereja Katolik percaya bahwa Kristus akan kembali ke bumi untuk menyelamatkannya lagi, diumumkan dengan tanda-tanda seperti kelaparan, sampar, bencana alam, nabi-nabi palsu, perang, penganiayaan baru terhadap gereja, dan memudarnya iman. Dunia akan berakhir dengan pemberontakan Setan dan iblis-iblisnya ("Kemurtadan Besar"), masa kesedihan yang luar biasa ("Kesengsaraan Besar"), dan kemunculan Anti-Kristus, yang akan menipu orang-orang agar percaya bahwa dia adalah seorang pria yang damai dan adil.

Ketika Kristus kembali, tubuh orang mati akan dibangkitkan dan dipersatukan kembali dengan jiwa mereka, dan Kristus akan membuat penghakiman terakhir bagi mereka. Setan dan Iblisnya dan manusia yang berdosa akan dibuang ke Neraka; orang-orang yang termasuk dalam Surga akan pergi ke sana.

Pesta dan Hari Suci

Dari hari-hari awal Gereja, Paskah telah dianggap sebagai pesta Kristen pusat. Tanggal Paskah dihitung berdasarkan fase bulan dan titik balik musim semi. Meskipun tidak ada ritus khusus selain pergi ke gereja dilakukan pada Paskah di barat, anggota Gereja Ortodoks Timur akan sering membaca Homili St John Chrysostom juga. Sebelum hari Paskah adalah periode 40 hari yang dikenal sebagai Prapaskah, yang memiliki beberapa hari dan ritus penting.

Berikutnya yang penting adalah festival di Natal, termasuk Advent, 40 hari sebelum tanggal perayaan kelahiran Yesus Kristus, serta acara sesudahnya.

Datang 50 hari setelah Paskah dan 10 hari setelah Kenaikan, Pentakosta menandai turunnya Roh Kudus pada para rasul. Karena alasan itu, sering disebut "ulang tahun Gereja."

Sejarah Pendirian Gereja Katolik

Gereja Katolik secara tradisional dikatakan didirikan pada hari Pentakosta, hari ke-50 setelah pendirinya Yesus Kristus naik ke surga. Pada hari itu, rasul Kristus, Petrus berkhotbah kepada "orang banyak, " orang-orang berkumpul di Roma termasuk orang-orang Partia, Media, Elam, dan penduduk Mesopotamia, Yudea dan Kapadokia, Pontus dan Asia, Frigia dan Pamfilia, Mesir dan beberapa bagian Libya yang termasuk dalam wilayah tersebut. Cyrenes. Peter membaptis 3.000 orang Kristen baru dan mengirim mereka kembali ke negara asal mereka untuk menyebarkan berita.

Periode dari Pentakosta sampai kematian Rasul terakhir dikenal sebagai Era Apostolik, dan pada waktu itulah gereja pergi ke bawah tanah karena penganiayaan Romawi. Martir Kristen pertama adalah Stefanus di Yerusalem sekitar 35 M, sekitar waktu yang sama dengan Paulus dari Tarsus, yang akan menjadi pemimpin penting di gereja mula-mula, dipertobatkan menjadi Kristen ketika sedang dalam perjalanan menuju Damaskus. Para pemimpin gereja mula-mula bertemu di Dewan Para Rasul dan Penatua di tahun 49, untuk membahas bagaimana memodifikasi aturan untuk memungkinkan orang yang baru insaf diterima, bahkan jika mereka bukan orang Yahudi, seperti mengangkat aturan diet dan sunat. Paulus memulai pekerjaan misionarisnya ke Siprus dan Turki, dan ia dan Peter dieksekusi di Roma.

Abad ke-2 dan ke-3 menyaksikan penganiayaan yang terus-menerus terhadap orang-orang Kristen oleh orang-orang Romawi, yang juga menganiaya sekte-sekte lain termasuk kelompok agama Yahudi dan Manichean. Cita-cita kemartiran yang heroik dialami oleh pria dan wanita, tua dan muda, budak dan tentara, istri dan paus. Tidak semua kaisar Romawi secara brutal seragam, dan selama berabad-abad setelah Kekristenan menjadi agama negara, mereka juga mempraktikkan penganiayaan terhadap kelompok-kelompok non-Kristen lainnya.

Mendirikan Lembaga

Paus pertama adalah Petrus, meskipun para pemimpin gereja tidak disebut "paus" sampai abad keenam Peter secara resmi Uskup Roma. Ada beberapa bukti bahwa setelah Peter meninggal, sekelompok uskup mengawasi gereja di Roma, tetapi Paus resmi kedua adalah Klemens pada tahun 96. Gagasan tentang seorang Paus yang monarki dikembangkan di bagian timur gereja dan menyebar ke Roma oleh abad kedua. Dalam 100 tahun, kendali Uskup di Roma mencakup wilayah di luar kota dan Italia, melalui intervensi langsung Paus Stephen I.

Stephen memecah gereja menjadi kawasan regional yang disebut keuskupan dan membentuk sebuah keuskupan bertingkat tiga: para uskup dari keuskupan, para uskup dari kota-kota yang lebih besar, dan para uskup dari tiga tahta utama: Roma, Alexandria. dan Antiokhia. Akhirnya, Konstantinopel dan Yerusalem juga menjadi sorotan besar.

Skisma dan Perubahan

Perubahan paling signifikan pada gereja terjadi setelah pertobatan Kaisar Constantine, yang menjadikan agama Kristen sebagai agama negara pada tahun 324 M, membawa orang-orang Kristen keluar dari bawah tanah. Kekaisaran Romawi akhirnya dibubarkan oleh penjajah biadab, penjajah yang pada gilirannya menjadi Kristen. Evangelisasi dan pertobatan Eropa tengah dan utara menyebarkan agama Kristen ke wilayah-wilayah itu.

Dimulai pada awal abad ke-7, gereja timur terancam oleh kebangkitan Islam, meskipun pasukan Muslim tidak mengambil Konstantinopel sampai tahun 1453. Orang Kristen di bawah kekaisaran Islam adalah minoritas yang ditoleransi; akhirnya, perpecahan antara gereja-gereja timur dan barat menyebabkan pemisahan gereja-gereja timur (disebut Orthodox) dan barat (Katolik atau Katolik Roma).

Perpecahan besar terakhir yang memengaruhi gereja Katolik adalah pada tahun 1571, ketika Martin Luther memimpin Reformasi, memecah-belah gereja dan menyebabkan munculnya Protestan.

Perbedaan Antara Agama Katolik dan Protestan

Perbedaan antara agama Katolik dan Protestan adalah salah satu hasil dari Reformasi Protestan gereja abad ke-6 yang dipimpin oleh Martin Luther. Perubahan-perubahan besar yang didorong Luther termasuk pengurangan jumlah tokoh yang disucikan dan signifikan yang harus didoakan, menerbitkan Alkitab dalam bahasa Jerman (disediakan dalam bahasa Latin atau Yunani, itu hanya dapat diakses oleh otoritas yang berpendidikan), dan perkawinan para imam. Luther dikucilkan karena kepercayaannya.

Sumber

  • Bokenkotter, Thomas. "Sejarah Singkat Gereja Katolik (Direvisi dan Diperluas)." New York: Crown Publishing Group, 2007. Cetak.
  • "Ada berapa banyak orang Katolik Roma di dunia?" Berita BBC. London, British Broadcasting Company 14 Maret 2013.
  • Tanner, Norman. "Sejarah Singkat Baru Gereja Katolik." London: Burns and Oates, 2011. Cetak.
Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Temui Absalom: Putra Raja Daud yang Pemberontak

Temui Absalom: Putra Raja Daud yang Pemberontak

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans