https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengantar Kitab Maleakhi

Sebagai buku terakhir dari Perjanjian Lama, kitab Maleakhi melanjutkan peringatan dari para nabi sebelumnya, tetapi juga menetapkan panggung untuk Perjanjian Baru, ketika Mesias akan muncul untuk menyelamatkan umat Allah.

Pertanyaan untuk Refleksi

Cinta Tuhan itu sempurna, lengkap, dan tanpa batas. Dia setia dan setia pada janjinya. Bahkan ketika kita tidak setia kepadanya, Tuhan memberikan pengampunan, rahmat, dan pemulihan kepada kita. Ini adalah pesan utama dalam kitab Maleakhi. Apakah hubungan Anda dengan Allah hancur dalam beberapa hal? Saat Anda mempelajari Maleakhi, biarkan Tuhan memulihkan persekutuan Anda dengannya ketika Anda mempertimbangkan kasih dan pengampunannya yang setia.

Di Maleakhi, Tuhan berkata, "Aku, TUHAN, tidak berubah." (3: 6) Membandingkan orang-orang dalam buku kuno ini dengan masyarakat saat ini, tampaknya sifat manusia juga tidak berubah. Masalah dengan perceraian, pemimpin agama yang korup, dan apatis spiritual masih ada. Itulah yang membuat kitab Maleakhi tajam relevan saat ini.

Orang-orang Yerusalem telah membangun kembali bait suci seperti yang diperintahkan para nabi kepada mereka, tetapi pemulihan tanah yang dijanjikan tidak datang secepat yang mereka inginkan. Mereka mulai meragukan cinta Tuhan. Dalam penyembahan mereka, mereka hanya melakukan gerakan, mempersembahkan hewan-hewan cacat untuk pengorbanan. Tuhan memarahi para imam karena pengajaran yang tidak benar dan menegur para lelaki karena menceraikan istri mereka sehingga mereka dapat menikahi wanita-wanita kafir.

Selain menahan persepuluhan mereka, orang-orang berbicara dengan arogan terhadap TUHAN, mengeluh tentang bagaimana orang fasik makmur. Di seluruh Maleakhi, Tuhan menyamaratakan tuduhan terhadap orang-orang Yahudi lalu dengan pahit menjawab pertanyaannya sendiri. Akhirnya, di akhir bab tiga, seorang umat yang setia bertemu, menulis sebuah gulungan kenangan untuk menghormati Yang Mahakuasa.

Kitab Maleakhi ditutup dengan janji Allah untuk mengutus Elia, nabi terkuat Perjanjian Lama. Memang, 400 tahun kemudian pada awal Perjanjian Baru, Yohanes Pembaptis datang ke dekat Yerusalem, berpakaian seperti Elia dan mengkhotbahkan pesan pertobatan yang sama. Kemudian dalam Injil, Elia sendiri muncul bersama Musa untuk memberikan persetujuannya pada Transfigurasi Yesus Kristus. Yesus memberi tahu murid-muridnya bahwa Yohanes Pembaptis menggenapi nubuat Maleakhi tentang Elia.

Maleakhi berfungsi sebagai semacam bayangan dari ramalan kedatangan Kristus yang kedua kali, yang dirinci dalam kitab Wahyu. Pada saat itu semua kesalahan akan diperbaiki sementara Setan dan yang jahat akan dihancurkan. Yesus akan memerintah untuk selama-lamanya atas kerajaan Allah yang telah digenapi.

Penulis Kitab Maleakhi

Maleakhi, salah satu nabi kecil adalah penulis buku. Namanya berarti "utusan saya."

Tanggal Ditulis

Kitab Maleakhi ditulis sekitar SM 430.

Ditulis untuk

Orang-orang Yahudi di Yerusalem dan semua pembaca Alkitab kemudian.

Lansekap dalam Kitab Maleakhi

Yehuda, Yerusalem, bait suci.

Tema dalam Maleakhi

Tuhan tetap setia bahkan ketika umatnya tidak. Tuhan menepati janji-janjinya tetapi mengharapkan kepatuhan - sebagai balasan dari para pengikutnya. Tuhan menegur orang-orang Yahudi karena mempertanyakan waktunya. Mereka jelas-jelas jatuh namun masih mengharapkan berkah.

Tuhan menghargai keadilan. Dia akan menghukum ketidaktaatan dan menghancurkan orang jahat. Di Maleakhi, Allah memperingatkan bahwa "hari Tuhan" akan datang ketika perhitungan besar akan terjadi.

Pertobatan dan reformasi membawa pemulihan. Tuhan selalu siap menyambut umat-Nya kembali. Keinginan terbesarnya adalah memberkati mereka yang kembali ke jalannya.

Karakter Kunci

Maleakhi, para imam, suami yang tidak patuh.

Ayat kunci

Maleakhi 3: 1
"Aku akan mengirim utusanku, yang akan mempersiapkan jalan di depanku." (NIV)

Maleakhi 3: 17-18
"Mereka akan menjadi milikku, " kata TUHAN Yang Mahakuasa, "pada hari ketika aku membuat harta milikku yang berharga. Aku akan mengampuni mereka, sama seperti dalam welas asih seorang lelaki menyelamatkan putranya yang melayani dia. Dan kamu akan melihat lagi perbedaan antara orang benar dan orang fasik, antara mereka yang melayani Allah dan mereka yang tidak. " (NIV)

Maleakhi 4: 2-3
"Tetapi bagi kamu yang menghormati namaku, matahari kebenaran akan terbit dengan kesembuhan di sayapnya. Dan kamu akan keluar dan melompat seperti anak sapi yang dilepaskan dari kios. Kemudian kamu akan menginjak-injak orang fasik; mereka akan menjadi abu di bawah telapak kaki. dari kakimu pada hari ketika aku melakukan hal-hal ini, "kata TUHAN Yang Mahakuasa. (NIV)

Garis Besar Kitab Maleakhi

  • Allah menegaskan kasihnya yang setia kepada Israel (1: 1 - 5).
  • Allah menegur Israel karena ketidaksetiaannya terhadapnya (1: 6 - 2:16).
  • Tuhan mengumumkan kedatangannya untuk menghakimi dan memberi hadiah (2:17 - 4: 6).
Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik