https://religiousopinions.com
Slider Image

Ritual Pernikahan Hindu Bengali

Ikatan ikatan pernikahan dalam gaya tradisional Bengali mensyaratkan serangkaian ritual yang rumit dan penuh warna, yang tidak hanya menyenangkan tetapi sangat penting dalam kehidupan suami-istri.

Hembusan cangkang keong dan ululasi oleh para wanita yang berkumpul di tempat pernikahan adalah yang paling khas dari pernikahan orang Bengali. Pertunjukan Shehnai yang dimainkan oleh musisi live atau dimainkan melalui sistem musik menambah simfoni ini. Tujuannya adalah untuk menarik perhatian semua orang ke pernikahan dan untuk memanggil para undangan; itu juga berfungsi sebagai semacam deklarasi sosial dari keluarga ke seluruh masyarakat.

Ritual Pra-Pernikahan

Ashirbaad: Pada hari yang baik, para penatua dari pihak mempelai laki-laki pergi untuk memberkati mempelai wanita (seperti halnya para penatua dari pihak mempelai wanita ke mempelai laki-laki) dengan menaburkan beras yang telah dikuliti dan penggerusan di kepala mereka dan memberi mereka ornamen emas. Ini merupakan penerimaan tanpa syarat dari anak laki-laki dan perempuan di kedua sisi.

Aai Budo Bhaat: Pesta lajang untuk pengantin wanita sebelum hari pernikahan dilemparkan oleh kerabat atau teman. Ini menandakan persetujuan mereka, juga, dan juga mendorong perasaan masyarakat.

Holud Kota: Sebuah upacara di mana lima atau tujuh wanita menikah dari rumah tangga menggiling kunyit dengan lesung dan alu dan mengurapi pengantin wanita dengan pasta kunyit. Ini mencerahkan kulit pengantin wanita dan membuat kulitnya bercahaya.

Dodhi Mongol: Saat fajar pada hari pernikahan tujuh wanita yang sudah menikah menghiasi tangan pengantin wanita dengan gelang tradisional Shakha dan Paula sepasang gelang merah dan sepasang gelang putih dan memberinya makan dadih dan nasi, satu-satunya makanan untuk hari itu.

Ritual Pernikahan Utama

Bor Jatri: Anggota rumah mempelai pria, serta teman-temannya, mengenakan pakaian terbaik mereka dan melakukan perjalanan ke rumah pengantin wanita di mana pernikahan berlangsung.

Bor Boron: Ketika bor jatri pesta mencapai rumah pengantin wanita, biasanya ibu dari pengantin wanita, bersama dengan anggota lainnya, keluar untuk menyambut pengantin pria dan keluarganya dengan menunjukkan lampu tanah suci, menaburkan trefoil, dan menempatkan beras sekam di winnow bambu ( kula ). Kemudian mereka disajikan permen dan minuman.

Potto Bastra: Setelah pengantin pria duduk di chadnatolla (altar pernikahan dan kanopi) sang sanctum sanctorum di mana hanya pengantin pria, pengantin, dan pendeta yang mengambil alih tempat mereka - pengantin pria ditawarkan pakaian baru oleh orang tersebut siapa yang melakukan sampradaan. Ini adalah hadiah untuk anak laki-laki dari sisi gadis itu.

Saat Paak: Pengantin perempuan, biasanya duduk di kursi kayu rendah yang disebut a pidi, diangkat oleh saudara-saudaranya dan dibawa berkeliling pengantin pria dalam tujuh lingkaran penuh. Secara simbolis, ini membuat mereka saling aman satu sama lain.

Mala Badal : Setelah lingkaran selesai, mempelai wanita dan pria, masih duduk tinggi di thepiri, menukar karangan bunga bunga harum. Ini adalah langkah pertama dimana mereka menerima satu sama lain.

Subho Drishti: Setelah saling merangkai satu sama lain, pengantin perempuan dan laki-laki dipaksa untuk saling memandang satu sama lain sebagai arloji undangan yang berkumpul. Pertukaran tatapan penuh cinta ini mengawali mereka dalam persatuan resmi dengan masyarakat.

Sampradan: Pengantin perempuan kemudian mengambil tempat di chadnatolla, di mana seorang lelaki tua dari keluarga pengantin wanita menyerahkannya kepada pengantin pria, dan tangan pasangan itu diikat oleh benang suci di tengah pembacaan mantra Veda dan ditempatkan di atas mangga ghot sebuah kendi kuningan berisi air yang ditutupi dengan daun mangga yang menempel pada satu ranting dan kelapa hijau ditempatkan di atasnya.

Yagna: Pengantin wanita duduk di depan api suci dan melantunkan mantra, diulangi setelah pendeta. Agni, dewa api menjadi saksi ilahi untuk pernikahan.

Saat Paak: Tujuh putaran bundar diambil oleh pasangan di sekitar api, dengan demikian mengasyikkan kesempatan itu.

Anjali: Persembahan untuk api dibuat. Kakak mempelai laki-laki menaruh nasi kembung ( khoi ) di tangan mempelai wanita, dan pengantin pria, berdiri dekat di belakangnya, meraih sekitar untuk memegang tangannya dan mengulurkan tangan mereka ke depan. Mereka kemudian menuangkan persembahan ke api bersama.

Sindoor Daan dan Ghomta: Sekali lagi duduk di tempat masing-masing di chadnatolla, pengantin pria menggunakan sindoor, atau vermilion (simbol pernikahan yang dikenakan oleh wanita Hindu setelahnya), di bagian rambut pengantin wanita. Pengantin wanita kemudian menutupi kepalanya dengan sari baru yang ditawarkan oleh pengantin pria sebagai ghomta, atau kerudung.

Ritual Pasca-Pernikahan

Bidaay: Ini adalah perpisahan antara saat suka dan duka karena mempelai wanita berpasangan dengan berkah dari orang tua dan kerabatnya untuk memulai kehidupan baru dengan suaminya.

Kaal Ratri: Setelah pasangan mencapai rumah mempelai laki-laki dan upacara penyambutan awal selesai, mereka berpisah untuk malam itu, mungkin untuk mendapatkan tidur yang menyegarkan dan mempersiapkan upacara pernikahan terakhir hari berikutnya.

Bou Bhaat dan Bodhu Boron: Gadis itu memasak dan melayani semua anggota keluarga suaminya. Sebuah jamuan diadakan untuk melayani para tamu, yang memberikan hadiah besar pada pengantin baru.

Phool Shojja: Pasangan itu dihiasi dengan bunga-bunga dan dibiarkan sendirian di kamar mereka untuk menikmati kebahagiaan suami-istri di tempat tidur yang diletakkan dengan bunga-bunga.

Ide Hadiah Diwali Teratas

Ide Hadiah Diwali Teratas

Doa untuk Pesta Natal

Doa untuk Pesta Natal

Proyek Kerajinan Yule untuk Solstice Musim Dingin

Proyek Kerajinan Yule untuk Solstice Musim Dingin