https://religiousopinions.com
Slider Image

Albert Einstein tentang Sains, Tuhan, dan Agama

Apa yang dipikirkan Albert Einstein tentang Tuhan, agama, iman, dan sains? Mengingat statusnya di bidang sains, tidak mengherankan bahwa semua orang mungkin ingin mengklaimnya untuk agenda mereka sendiri. Namun, ketika kita melihat sifat samar dari beberapa pernyataannya, ini tidak semudah yang diharapkan.

Namun demikian, Einstein tidak selalu samar-samar. Dia sering menyatakan dengan jelas bahwa dia menolak keberadaan Tuhan pribadi, kehidupan setelah kematian, agama tradisional, dan sikap politiknya mungkin mengejutkan beberapa orang.

Einstein Menyangkal Dewa dan Doa Pribadi

Ini adalah topik yang banyak diperdebatkan: Apakah Albert Einstein percaya pada Tuhan? Ada gagasan bahwa sains dan agama memiliki kepentingan yang saling bertentangan dan banyak penganut agama berpendapat bahwa sains bersifat ateistik. Namun, banyak teis ingin percaya bahwa Einstein adalah ilmuwan cerdas yang tahu 'kebenaran' yang sama dengan yang mereka lakukan.

Sepanjang hidupnya, Einstein sangat konsisten dan jelas tentang keyakinannya mengenai dewa dan doa pribadi. Bahkan, dalam surat tahun 1954 ia menulis, " Saya tidak percaya pada Tuhan pribadi dan saya tidak pernah menyangkal ini ."

Einstein: Bagaimana Para Dewa Populer begitu tidak bermoral?

Albert Einstein tidak hanya tidak percaya atau bahkan menyangkal keberadaan jenis dewa yang secara tradisional dinyatakan dalam agama monoteistik. Dia bertindak terlalu jauh dengan menyangkal bahwa dewa semacam itu bahkan bisa menjadi moral — jika klaim agama tentang mereka benar.

Menurut kata-kata Einstein sendiri,


" Jika makhluk ini mahakuasa, maka setiap kejadian, termasuk setiap tindakan manusia, setiap pikiran manusia, dan setiap perasaan dan aspirasi manusia juga merupakan pekerjaan-Nya; bagaimana mungkin berpikir untuk membuat manusia bertanggung jawab atas perbuatan dan pikiran mereka di hadapan mahakuasa seperti itu? Menjadi? Dalam memberikan hukuman dan penghargaan, pada tingkat tertentu ia akan menjatuhkan hukuman atas diri-Nya sendiri. Bagaimana ini dapat digabungkan dengan kebaikan dan kebenaran yang dianggap berasal dari-Nya? "Albert- Albert Einstein, " Dari Tahun-Tahun Belakangan Saya "

Apakah Einstein seorang Ateis, Pemikir bebas?

Kemasyhuran Albert Einstein membuatnya menjadi 'otoritas' populer atas hak moral dan kesalahan. Penghargaannya adalah bahan bakar untuk klaim-oleh para teis agama-yang mengaku telah mengubahnya dari ateisme dan dia sering membela rekan-rekan yang dianiaya.

Einstein juga dipaksa untuk sering mempertahankan kepercayaannya. Selama bertahun-tahun, Einstein mengklaim sebagai 'pemikir bebas' sekaligus ateis. Beberapa kutipan yang dikaitkan dengannya bahkan menunjukkan fakta bahwa topik ini muncul lebih dari yang mungkin dia sukai.

Einstein Menyangkal Kehidupan Akhirat

Prinsip utama dalam banyak keyakinan spiritual, agama, dan "paranormal" adalah gagasan tentang kehidupan setelah kematian. Dalam sejumlah kasus, Einstein menyangkal validitas gagasan bahwa kita dapat selamat dari kematian fisik.

Einstein mengambil langkah ini lebih jauh dan dalam bukunya " Dunia Seperti yang Aku Lihat, " ia menulis, " Aku tidak bisa membayangkan seorang Dewa yang menghargai dan menghukum makhluk-makhluknya ... " Dia mengalami kesulitan mempercayai bahwa hukuman mati setelah kematian karena kelakuan buruk atau hadiah untuk pekerjaan baik bahkan bisa ada.

Einstein sangat kritis terhadap agama

Albert Einstein sering menggunakan kata 'agama' dalam tulisannya untuk menggambarkan perasaannya terhadap karya ilmiah dan kosmos. Namun, dia benar-benar tidak bermaksud apa yang secara tradisional dianggap sebagai 'agama.'

Faktanya, Albert Einstein memiliki banyak kritik tajam atas kepercayaan, sejarah, dan otoritas di balik agama-agama teistik tradisional. Einstein tidak hanya menolak kepercayaan pada dewa-dewa tradisional, dia juga menolak seluruh struktur keagamaan tradisional yang dibangun di sekitar teisme dan kepercayaan supernatural.


" Seorang pria yang yakin akan kebenaran agamanya memang tidak pernah toleran. Paling tidak, dia merasa kasihan pada penganut agama lain, tetapi biasanya itu tidak berhenti di situ. Penganut agama yang setia akan mencoba terlebih dahulu. semua untuk meyakinkan orang-orang yang percaya pada agama lain dan biasanya ia pergi ke kebencian jika ia tidak berhasil. Namun, kebencian kemudian mengarah ke penganiayaan ketika kekuatan mayoritas ada di belakangnya. Dalam kasus seorang pendeta Kristen, yang tragis- lucu ditemukan dalam ini ... "- Albert Einstein, Surat kepada Rabi Solomon Goldman dari Sidang Anshe Emet Chicago, dikutip dalam:" Dewa Einstein - Pencarian Albert Einstein sebagai Ilmuwan dan sebagai seorang Yahudi untuk Mengganti Dewa yang Ditinggalkan " ( 1997)

Einstein Tidak Selalu Melihat Konflik Sains dan Agama

Interaksi yang paling umum antara sains dan agama tampaknya adalah konflik: sains menemukan bahwa keyakinan agama adalah salah dan agama bersikeras bahwa sains memiliki urusan sendiri. Apakah perlu bagi sains dan agama untuk berkonflik dengan cara ini?

Albert Einstein tampaknya tidak merasakannya, tetapi pada saat yang sama, ia sering menceritakan konflik yang terjadi. Sebagian dari masalahnya adalah bahwa Einstein tampaknya mengira ada agama 'benar' yang tidak dapat bertentangan dengan sains.


" Yang pasti, doktrin Tuhan pribadi yang mengganggu peristiwa alam tidak pernah dapat disangkal, dalam arti sebenarnya, oleh sains, karena doktrin ini selalu dapat berlindung di wilayah-wilayah di mana pengetahuan ilmiah belum dapat menetapkan Tetapi saya diyakinkan bahwa perilaku seperti itu dari pihak para wakil agama tidak hanya tidak layak tetapi juga fatal. Untuk sebuah doktrin yang mampu mempertahankan dirinya tidak dalam cahaya yang jernih tetapi hanya dalam kegelapan, kebutuhan akan kehilangan nyawanya. efek pada umat manusia, dengan kerusakan yang tak terhitung jumlahnya untuk kemajuan manusia. "Albert- Albert Einstein, " Sains dan Agama " (1941)

Einstein: Manusia, bukan Dewa, Tentukan Moralitas

Prinsip moral yang berasal dari dewa adalah dasar bagi banyak agama teistik. Banyak orang percaya bahkan menganut pemikiran bahwa orang yang tidak percaya tidak dapat bermoral. Einstein mengambil pendekatan berbeda untuk masalah ini.

Menurut Einstein, ia percaya bahwa moral dan perilaku etis adalah murni alami dan ciptaan manusia. Baginya, moral yang baik terkait dengan budaya, masyarakat, pendidikan, dan " keharmonisan hukum kodrat. "

Pandangan Einstein tentang Agama, Sains, dan Misteri

"Einstein melihat pemujaan misteri sebagai jantung agama." Dia sering mengakui bahwa ini adalah dasar bagi banyak kepercayaan agama. Dia juga mengungkapkan perasaan religius, seringkali dalam bentuk kekaguman dalam misteri kosmos.

Dalam banyak tulisannya, Einstein mengaku menghormati aspek-aspek alam yang misterius. Dalam satu wawancara, Einstein mengatakan, " Hanya dalam kaitannya dengan misteri ini saya menganggap diri saya sebagai orang yang religius .... "

Keyakinan Politik Einstein

Keyakinan agama sering mempengaruhi keyakinan politik. Jika para teis agama berharap Einstein mendukung agama mereka, mereka juga akan terkejut dengan politiknya.

Einstein adalah pendukung kuat untuk demokrasi, namun ia juga menunjukkan dukungan untuk kebijakan sosialis. Beberapa posisinya pasti akan bertentangan dengan orang Kristen konservatif hari ini dan bahkan mungkin meluas ke moderat politik. Dalam " Dunia Seperti yang Saya Lihat ", katanya, " Kesetaraan sosial dan perlindungan ekonomi dari individu selalu tampak bagi saya sebagai tujuan komunal penting dari negara. "

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Apa Konter Reformasi?

Apa Konter Reformasi?

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia