https://religiousopinions.com
Slider Image

10 Cara Mempersiapkan Diri bagi Wahyu Pribadi

Para anggota Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir datang untuk mengetahui kebenaran bagi diri mereka sendiri melalui wahyu pribadi. Sewaktu kita mencari kebenaran, kita harus mempersiapkan diri untuk menerima wahyu pribadi.

Persiapan pribadi diperlukan jika kita ingin siap dan layak atas bantuan Allah. Kita dapat mempersiapkan diri kita melalui iman, pembelajaran tulisan suci, kepatuhan, pengorbanan, dan doa.

01 dari 10

Bersiaplah untuk Bertanya

Gambar Jasper James / Stone / Getty

Mempersiapkan diri bagi wahyu pribadi melibatkan banyak aspek, tetapi langkah pertama adalah mempersiapkan diri Anda untuk bertanya. Kami diberi tahu:


Tanyakan, dan itu akan diberikan kepadamu; mencari, dan kamu akan menemukan; ketuk, dan itu akan dibukakan bagimu:
Untuk setiap orang yang meminta menerima, dan dia yang mencari menemukan; dan bagi orang yang mengetuknya akan dibuka,

Putuskan bahwa Anda akan bertindak atas wahyu apa pun yang Anda terima. Tidak ada gunanya mencari kehendak Tuhan jika Anda tidak akan mengikutinya.

02 dari 10

Iman

Ketika mencari wahyu pribadi kita harus memiliki iman kepada Allah dan Putra-Nya, Yesus Kristus. Kita harus memiliki iman bahwa Allah mengasihi kita dan akan menjawab doa-doa kita:


Jika ada di antara kamu yang kurang hikmat, biarkan dia bertanya kepada Tuhan, yang diberikan kepada semua orang secara bebas, dan tidak berani; dan itu akan diberikan kepadanya.
Tetapi biarkan dia bertanya dengan iman, tidak ada yang goyah. Karena dia yang goyah seperti gelombang laut yang diterbangkan angin dan dilemparkan.

Kita harus mengumpulkan setiap ons iman yang kita miliki. Jika kita berpikir kita tidak memiliki cukup, kita harus membangunnya.

03 dari 10

Cari Kitab Suci

Meluangkan waktu yang cukup untuk mencari firman Allah adalah yang terpenting untuk menerima wahyu pribadi. Melalui para nabi-Nya, Allah telah memberi kita banyak kata. Mereka tersedia bagi kita untuk mencari saat kita mencari bantuan-Nya:

... Karenanya, aku berkata kepadamu, berpestalah dengan kata-kata Kristus; karena lihatlah, kata-kata Kristus akan memberitahumu segala hal apa yang harus kamu lakukan.

Seringkali Allah menggunakan kata-kata tertulis-Nya untuk menjawab doa-doa kita. Ketika kita mencari pengetahuan, kita tidak hanya harus membaca firman-Nya, tetapi dengan rajin mempelajarinya dan kemudian merenungkan apa yang telah kita pelajari.

04 dari 10

Merenungkan

Setelah kebangkitan Kristus, Dia mengunjungi orang-orang di benua Amerika, yang dicatat dalam Kitab Mormon. Selama kunjungan-Nya, Dia mengajar orang-orang untuk mempersiapkan diri dengan meluangkan waktu untuk merenungkan firman-Nya:


Saya merasa bahwa kamu lemah, bahwa kamu tidak dapat memahami semua perkataanku yang aku perintahkan dari Bapa untuk berbicara kepadamu pada saat ini.
Karena itu, pergilah ke rumahmu, dan renungkan hal-hal yang telah Aku katakan, dan mintalah dari Bapa, dalam nama-Ku, agar kamu dapat mengerti, dan mempersiapkan pikiranmu untuk besok, dan Aku datang kepadamu lagi.
05 dari 10

Ketaatan

Ada dua bagian untuk kepatuhan. Yang pertama adalah menjadi layak dengan menaati perintah-perintah Bapa Surgawi sekarang, di masa sekarang. Yang kedua adalah bersedia untuk mematuhi perintah-Nya di masa depan.

Ketika mencari wahyu pribadi kita harus mau menerima kehendak Bapa Surgawi. Tidak ada gunanya meminta instruksi yang tidak akan kita ikuti. Jika kita tidak bermaksud mematuhinya, kecil kemungkinan kita akan menerima jawaban. Yeremia memperingatkan:


... Taatilah suaraku, dan lakukanlah, sesuai dengan semua yang aku you memerintahkanmu

Jika kita tidak bermaksud untuk mematuhinya, kita cenderung tidak akan menerima jawaban. Dalam Lukas, kita diberitahu:


... [B] berkurang adalah mereka yang mendengar firman Tuhan, dan menjaga.

Sewaktu kita mematuhi perintah Bapa Surgawi, termasuk memiliki iman kepada Kristus dan bertobat, kita akan layak untuk menerima roh-Nya.

06 dari 10

Perjanjian

Dalam mempersiapkan diri untuk menerima wahyu pribadi kita dapat membuat perjanjian dengan Bapa Surgawi. Perjanjian kita bisa untuk menjanjikan kepatuhan pada perintah tertentu dan kemudian melakukannya. James mengajarkan:


Tetapi jadilah pelaku firman, dan bukan hanya pendengar, menipu diri sendiri.
Tetapi siapa yang melihat hukum kebebasan yang sempurna, dan melanjutkan di dalamnya, ia bukan pendengar yang pelupa, tetapi seorang pelaku pekerjaan, orang ini akan diberkati dalam perbuatannya.

Bapa Surgawi telah memberi tahu kita bahwa berkat datang karena apa yang kita lakukan. Hukuman datang karena apa yang tidak kita lakukan:


Aku, Tuhan, terikat ketika kamu melakukan apa yang aku katakan; tetapi ketika kamu tidak melakukan apa yang aku katakan, kamu tidak memiliki janji.

Membuat perjanjian dengan Tuhan tidak berarti bahwa kita memberi tahu Dia apa yang harus dilakukan. Itu hanya menunjukkan kesediaan kita untuk mematuhi perintah-perintah-Nya dengan melakukannya.

07 dari 10

Cepat

Cultura RM Exclusive / Attia-Fotografie / Cultura Exclusive / Getty Images

Berpuasa membantu kita mengesampingkan duniawi dan fokus pada hal spiritual. Itu juga membantu kita merendahkan diri di hadapan Tuhan. Ini perlu ketika kita mencari wahyu pribadi.

Dalam Alkitab kita melihat contoh tentang ini ketika Daniel mencari Tuhan melalui doa dan puasa:


Dan saya mengarahkan wajah saya kepada Tuhan Allah, untuk mencari doa dan permohonan, dengan puasa, dan kain kabung, dan abu:

Alma dari Kitab Mormon juga mencari wahyu pribadi melalui puasa:


... Lihatlah, saya telah berpuasa dan berdoa beberapa hari agar saya dapat mengetahui hal-hal ini dari diri saya sendiri.
08 dari 10

Pengorbanan

Sewaktu kita mencari wahyu pribadi, kita harus mempersembahkan korban kepada Tuhan. Inilah yang dia minta dari kita:


Dan kamu akan mempersembahkan kurban untukku yang patah hati dan roh yang menyesal. Dan barang siapa datang kepadaku dengan hati yang hancur dan roh yang menyesal, dia akan aku baptis dengan api dan dengan Roh Kudus,

Mengorbankan dan membuat perjanjian untuk menjadi lebih patuh adalah beberapa cara di mana kita dapat merendahkan diri di hadapan Tuhan.

Kita juga bisa memberi diri kita dengan cara lain. Kita dapat mempersembahkan korban dengan mengubah kebiasaan buruk menjadi kebiasaan baik atau memulai sesuatu yang benar yang belum kita lakukan.

09 dari 10

Kehadiran Gereja dan Kuil

Menghadiri gereja dan mengunjungi bait suci akan membantu kita untuk lebih selaras dengan roh Bapa Surgawi sewaktu kita mencari wahyu pribadi. Langkah penting ini tidak hanya menunjukkan kepatuhan kita, tetapi memberkati kita dengan pemahaman dan bimbingan tambahan:


Karena di mana dua atau tiga orang berkumpul bersama dalam nama saya, ada saya di tengah-tengah mereka.

Moroni meyakinkan kita bahwa dalam Kitab Mormon kali para anggota sering bertemu bersama:


Dan gereja memang sering bertemu, berpuasa dan berdoa, dan berbicara satu sama lain tentang kesejahteraan jiwa mereka.
10 dari 10

Tanyakan dalam Doa

Kita juga dapat meminta bantuan Tuhan dalam mempersiapkan diri untuk menerima wahyu pribadi. Ketika kita siap, kita harus mencari pertolongan Tuhan dengan memintanya dan kita akan menerimanya. Ini diajarkan secara eksplisit dalam Yeremia:


Maka kamu akan memanggil aku, dan kamu akan pergi dan berdoa kepadaku, dan aku akan mendengarkan kamu.
Dan kamu harus mencari aku, dan menemukan aku, ketika kamu akan mencari aku dengan sepenuh hati.

Nefi dari Kitab Mormon juga mengajarkan asas ini:


Ya, saya tahu bahwa Allah akan memberi secara bebas kepada dia yang bertanya. Ya, Tuhan saya akan memberi saya, jika saya meminta tidak salah; oleh karena itu aku akan mengangkat suaraku kepadamu; ya, aku akan menangis kepadamu, Tuhanku, batu kebenaran saya. Lihatlah, suaraku akan selamanya naik bagimu, batu batuku dan milikku Allah yang kekal. Amin.
Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker

Bertanggung jawab atas Dewi

Bertanggung jawab atas Dewi