https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa itu Teosofi? Definisi, Asal, dan Keyakinan

Teosofi adalah gerakan filosofis dengan akar kuno, tetapi istilah ini sering digunakan untuk merujuk pada gerakan teosofis yang didirikan oleh Helena Blavatsky, seorang pemimpin spiritual Rusia-Jerman yang hidup pada paruh kedua abad ke-19. Blavatsky, yang mengaku memiliki berbagai kekuatan psikis termasuk telepati dan kewaskitaan, bepergian secara luas selama masa hidupnya. Menurut tulisannya yang banyak, dia diberikan wawasan tentang misteri alam semesta sebagai hasil dari perjalanannya ke Tibet dan percakapan dengan berbagai Guru atau Mahatma.

Menjelang bagian akhir hidupnya, Blavatsky bekerja tanpa lelah untuk menulis dan mempromosikan ajarannya melalui Masyarakat Teosofis. Lembaga ini didirikan pada 1875 di New York tetapi dengan cepat diperluas ke India dan kemudian ke Eropa dan seluruh Amerika Serikat. Pada puncaknya, teosofi cukup populer — tetapi pada akhir abad ke-20, hanya beberapa bab dari Serikat yang tersisa. Teosofi, bagaimanapun, sangat selaras dengan agama Zaman Baru dan merupakan inspirasi bagi banyak kelompok kecil yang berorientasi spiritual.

Pengantar Kunci: Teosofi

  • Teosofi adalah filsafat esoteris yang didasarkan pada agama dan mitos kuno, khususnya agama Buddha.
  • Teosofi modern didirikan oleh Helena Blavatsky, yang menulis banyak buku tentang masalah ini dan turut mendirikan Masyarakat Teosofi di India, Eropa, dan Amerika Serikat.
  • Anggota Masyarakat Teosofi percaya pada kesatuan semua kehidupan dan persaudaraan semua orang. Mereka juga percaya pada kemampuan mistik seperti kewaskitaan, telepati, dan bepergian dengan pesawat astral.

Asal

Teosofi, dari theos Yunani (dewa) dan sophia (kebijaksanaan), dapat ditelusuri ke Gnostik dan Neoplatonis Yunani kuno. Itu dikenal oleh orang-orang Manicha (kelompok Iran kuno) dan beberapa kelompok abad pertengahan yang digambarkan sebagai "bidat." Namun, Theosophy bukanlah gerakan signifikan di zaman modern sampai karya Madame Blavatsky dan para pendukungnya mengarah pada versi populer dari theosophy yang memiliki dampak signifikan selama masa hidupnya dan bahkan di masa kini.

Helena Blavatsky, yang lahir pada tahun 1831, menjalani kehidupan yang kompleks. Bahkan sebagai wanita yang sangat muda, ia mengklaim memiliki berbagai kemampuan esoteris dan wawasan mulai dari kewaskitaan hingga membaca pikiran hingga bepergian dengan pesawat astral. Di masa mudanya, Blavatsky bepergian secara luas dan mengaku menghabiskan bertahun-tahun di Tibet belajar dengan para Guru dan bhikkhu yang berbagi tidak hanya ajaran kuno tetapi juga bahasa dan tulisan-tulisan dari Benua Hilang Atlantis yang Hilang.

Pendiri potret theosophy, Helena Blavatsky. Hulton Archive / Getty Images

Pada tahun 1875, Blavatsky, Henry Steel Olcott, Hakim William Quan, dan sejumlah lainnya membentuk Masyarakat Teosofi di Inggris. Dua tahun kemudian, ia menerbitkan sebuah buku besar tentang teosofi yang disebut "Isis Unveiled" yang menggambarkan "Kebijaksanaan Kuno" dan filsafat Timur yang menjadi landasan ide-idenya.

Pada tahun 1882, Blavatsky dan Olcott melakukan perjalanan ke Adyar, India, di mana mereka mendirikan kantor pusat internasional mereka. Ketertarikan lebih besar di India daripada di Eropa, sebagian besar karena teosofi sebagian besar didasarkan pada filsafat Asia (terutama Buddhisme). Keduanya memperluas Lembaga untuk memasukkan banyak cabang. Olcott mengajar di seluruh negeri sementara Blavatsky menulis dan bertemu dengan kelompok-kelompok yang tertarik di Adyar. Organisasi itu juga mendirikan cabang di Amerika Serikat dan Eropa.

Organisasi itu mengalami masalah pada tahun 1884 sebagai hasil dari laporan yang diterbitkan oleh British Society for Psychical Research, yang menyatakan Blavatsky dan masyarakatnya sebagai penipu. Laporan itu kemudian dibatalkan, tetapi tidak mengherankan, laporan itu memiliki dampak negatif pada pertumbuhan gerakan teosofis. Namun, tanpa gentar, Blavatsky kembali ke Inggris, di mana ia terus menulis buku besar tentang filosofinya, termasuk "karya besarnya", "Doktrin Rahasia."

Menyusul kematian Blavatsky pada tahun 1901, Theosophical Society mengalami sejumlah perubahan, dan minat terhadap theosophy menurun. Namun, ini terus menjadi gerakan yang layak, dengan cabang-cabang di seluruh dunia. Ini juga menjadi inspirasi bagi beberapa gerakan kontemporer termasuk gerakan New Age, yang tumbuh dari teosofi selama 1960-an dan 1970-an.

Keyakinan dan Praktek

Teosofi adalah filsafat non-dogmatis, yang berarti bahwa anggota tidak diterima atau dikeluarkan karena kepercayaan pribadi mereka. Namun demikian, tulisan-tulisan Helena Blavatsky tentang teosofi mengisi banyak volume — termasuk rincian mengenai rahasia kuno, kewaskitaan, perjalanan dengan pesawat astral, dan gagasan esoteris dan mistis lainnya.

Tulisan-tulisan Blavatsky memiliki sejumlah sumber, termasuk mitos kuno dari seluruh dunia. Mereka yang mengikuti teosofi didorong untuk mempelajari filsafat dan agama besar sejarah, dengan fokus khusus pada sistem kepercayaan kuno seperti India, Tibet, Babel, Memphis, Mesir, dan Yunani kuno. Semua ini diyakini memiliki sumber dan elemen yang sama. Selain itu, tampaknya sangat mungkin bahwa banyak filsafat teosofis berasal dari imajinasi subur Blavatsky.

Tujuan The Theosophical Society sebagaimana dinyatakan dalam konstitusi adalah:

  • Untuk membaur di antara manusia pengetahuan tentang hukum yang melekat di alam semesta
  • Untuk menyebarluaskan pengetahuan tentang kesatuan esensial semua yang ada, dan untuk menunjukkan bahwa persatuan ini bersifat mendasar
  • Untuk membentuk persaudaraan aktif di antara pria
  • Untuk mempelajari agama, ilmu pengetahuan, dan filsafat kuno dan modern
  • Untuk menyelidiki kekuatan bawaan pada manusia
Seal of the Theosophical Society - Dekorasi pintu di Kazinczy Street 55, Budapest (Hongaria). Etan J. Tal / Wikimedia Commons / CC BY-SA 3.0

Ajaran Dasar

Menurut Teosofi Society, pengajaran teosofi paling mendasar adalah bahwa semua orang memiliki asal spiritual dan fisik yang sama karena mereka "pada dasarnya satu dan memiliki esensi yang sama, dan esensi itu tidak terbatas, tidak tercipta, dan kekal., apakah kita menyebutnya Tuhan atau Alam. " Sebagai hasil dari kesatuan ini, "tidak ada ... yang dapat mempengaruhi satu bangsa atau satu orang tanpa mempengaruhi semua bangsa lain dan semua orang lainnya."

Tiga Objek Teosofi

Tiga objek teosofi, sebagaimana dituangkan dalam karya Blavatsky, adalah untuk:

  1. Bentuk inti dari persaudaraan universal umat manusia, tanpa perbedaan ras, keyakinan, jenis kelamin, kasta, atau warna
  2. Mendorong studi perbandingan agama, filsafat, dan sains
  3. Selidiki hukum Alam yang tidak dapat dijelaskan dan kekuatan yang tersembunyi dalam diri manusia

Tiga Proposisi Fundamental

Dalam bukunya "The Secret Doctrine, " Blavatsky menjabarkan tiga "proposisi mendasar" yang menjadi dasar filosofinya:

  1. PRINSIP Omnipresent, Eternal, Boundless, dan Immutable di mana semua spekulasi tidak mungkin karena melampaui kekuatan konsepsi manusia dan hanya bisa dikerdilkan oleh ekspresi atau kemiripan manusia.
  2. The Eternity of the Universe dalam toto - sebagai bidang tanpa batas; secara berkala playground taman bermain dari Alam Semesta yang tak terhitung jumlahnya terus-menerus bermanifestasi dan menghilang, disebut manifestbintang-bintang yang mewujud, dan kejadian Keabadian.
  3. Identitas mendasar dari semua Jiwa dengan Universal Over-Soul, yang terakhir itu sendiri merupakan aspek dari Root Tidak Diketahui; dan ziarah wajib untuk setiap Jiwa percikan mantan melalui Cycle of Incarnation (atau ecessNecessity ) sesuai dengan hukum Cyclic dan Karmic, selama seluruh masa jabatan.

Praktek Teosofis

Teosofi bukanlah agama, dan tidak ada ritual atau upacara yang ditentukan terkait dengan teosofi. Namun demikian, ada beberapa cara di mana kelompok-kelompok teosofi mirip dengan Freemason; misalnya, bab lokal disebut sebagai pondok, dan anggota dapat menjalani bentuk inisiasi.

Dalam eksplorasi pengetahuan esoteris, para teosofis dapat memilih untuk pergi melalui ritual yang berkaitan dengan agama-agama modern atau kuno tertentu. Mereka juga dapat berpartisipasi dalam pemanggilan arwah atau kegiatan spiritual lainnya. Meskipun Blavatsky sendiri tidak percaya bahwa medium dapat menghubungi orang mati, ia sangat percaya pada kemampuan spiritual seperti telepati dan kewaskitaan dan membuat banyak klaim mengenai perjalanan dengan pesawat astral.

Warisan dan Dampak

Pada abad ke-19, para teosof adalah yang pertama mempopulerkan filsafat Timur (terutama Buddhisme) di Eropa dan Amerika Serikat. Selain itu, theosophy, meskipun tidak pernah menjadi gerakan yang sangat besar, telah memiliki dampak signifikan pada kelompok dan kepercayaan esoteris. Teosofi meletakkan dasar bagi lebih dari 100 kelompok esoteris termasuk Gereja Universal dan Triumphant dan Arcane School. Baru-baru ini, teosofi menjadi salah satu dari beberapa fondasi bagi gerakan Zaman Baru, yang mencapai puncaknya selama tahun 1970-an.

Sumber

  • Melton, J. Gordon. Theosophy. Encyclop dia Britannica, Encyclop dia Britannica, Inc., 15 Mei 2019, www.britannica.com/topic/theosophy.
  • Osterhage, Scott J. Theosophical Society: Sifat dan Tujuannya (Pamflet), www.theosophy-nw.org/theosnw/theos/th-gdpob.htm#psychic.
  • The Theosophical Society, www.theosociety.org/pasadena/ts/h_tsintro.htm.
Paramitas: Sepuluh Kesempurnaan dari Buddhisme Mahayana

Paramitas: Sepuluh Kesempurnaan dari Buddhisme Mahayana

Evolusi mikro vs makroevolusi

Evolusi mikro vs makroevolusi

Resep untuk Ostara Sabbat

Resep untuk Ostara Sabbat