https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Artinya Menjadi Ateis?

Sederhananya, seorang ateis tidak percaya pada keberadaan dewa. Ada banyak mitos dan prasangka ketika Anda mengidentifikasi diri Anda sebagai seorang ateis. Inilah jawaban atas pertanyaan paling umum tentang ateis.

Mengapa Orang Menjadi Atheis?

Ada banyak alasan untuk menjadi ateis seperti halnya ateis. Jalan menuju ateisme cenderung sangat pribadi dan individual, berdasarkan pada keadaan khusus dari kehidupan, pengalaman, dan sikap seseorang. Namun demikian, adalah mungkin untuk menggambarkan beberapa kesamaan umum yang cenderung umum di antara beberapa ateis, terutama di dunia Barat. Namun, penting untuk diingat bahwa tidak ada dalam uraian umum ini yang umum bagi semua ateis.

Apakah Orang Memilih Menjadi Ateis?

Banyak teis berpendapat bahwa orang memilih untuk menjadi ateis dan, karenanya, akan bertanggung jawab atas pilihan (berdosa) seperti itu. Tetapi apakah ateisme dipilih? Tidak: kepercayaan bukanlah suatu tindakan dan tidak dapat dicapai dengan perintah. Begitu seseorang menyadari apa yang harus mereka percayai tanpa keraguan, langkah apa lagi yang mereka ambil untuk memiliki keyakinan itu? Sepertinya tidak ada. Tidak ada yang tersisa untuk dilakukan. Dengan demikian, tidak ada langkah ekstra yang dapat diidentifikasi yang dapat kita beri label tindakan memilih.

Apakah Ateis Semua Pemikir Bebas?

Untuk pemikir bebas dan mereka yang mengaitkan diri mereka dengan pikiran bebas, klaim dinilai berdasarkan seberapa dekat mereka berkorelasi dengan kenyataan. Pemikir bebas adalah seseorang yang mengevaluasi klaim dan ide berdasarkan pada standar nalar dan logika daripada tradisi, popularitas, atau standar lain yang umum digunakan. Ini berarti bahwa pemikiran bebas dan teisme cocok sedangkan pemikiran bebas dan ateisme tidak sama dan yang satu tidak secara otomatis mengharuskan yang lain.

Apakah Ada Ateis Terkenal?

Beberapa orang mungkin cenderung berpikir bahwa ateis adalah minoritas sehingga mereka tidak pernah mendengar adanya ateis terkenal yang berkontribusi pada masyarakat. Faktanya, banyak filsuf terkenal, sosiolog, psikolog, dan banyak lagi yang ateis, skeptis, pemikir bebas, sekularis, humanis, dll. Meskipun dipisahkan oleh waktu dan profesi, yang menyatukan mereka adalah kepentingan bersama dalam alasan, skeptisisme, dan pemikiran kritis-khususnya ketika datang ke kepercayaan tradisional dan dogma agama. Beberapa ateis yang secara aktif mendiskusikan ateisme pada saat ini termasuk ahli biologi Inggris Richard Dawkins, penulis Sam Harris, dan duo ilusionis Penn Jillette dan Teller.

Apakah Setiap Ateis Pergi ke Gereja?

Gagasan seorang ateis yang menghadiri kebaktian di gereja tampaknya bertentangan. Bukankah itu menuntut kepercayaan kepada Tuhan? Tidakkah seseorang harus percaya pada agama untuk menghadiri kebaktiannya? Bukankah kebebasan pada hari Minggu pagi merupakan salah satu manfaat dari ateisme? Meskipun sebagian besar ateis tidak menganggap diri mereka sebagai bagian dari agama yang membutuhkan kehadiran teratur di gereja atau rumah ibadah lainnya, Anda masih dapat menemukan beberapa yang menghadiri layanan seperti itu dari waktu ke waktu atau bahkan secara teratur.

Apakah Ateisme Hanya Fase yang Sedang Anda Lalui?

Pertanyaan semacam ini lebih sering ditanyakan kepada para ateis muda daripada orang dewasa, mungkin karena orang-orang muda melalui sejumlah fase di mana mereka mengeksplorasi berbagai ide, filosofi, dan posisi. Meskipun istilah "fase" digunakan dalam cara yang merendahkan, seharusnya tidak demikian. Tidak ada yang benar-benar salah dengan eksplorasi dan eksperimen seperti itu, asalkan itu diakui dan diterima secara akurat. Jika seseorang mengalami fase "ateisme", apa yang salah dengan itu?

Apakah Atheis Semuanya Materialistis, Hedonistik, Nihilistik, atau Sinis?

Meskipun ada banyak mitos berbeda tentang ateisme dan ateis, ada satu tema yang terus muncul berulang-ulang: asumsi bahwa semua ateis berbagi posisi politik, sistem filosofis, atau sikap. Singkatnya, diasumsikan bahwa semua ateis memercayai "X", di mana X tidak memiliki hubungan sama sekali dengan ateisme. Dengan demikian, para teis mencoba untuk mengasingkan ateis menjadi satu jaket filosofis tunggal, baik itu humanisme, komunisme, nihilisme, objektivisme, dll.

Apakah Ateis Anti-Agama, Anti-Kristen, Anti-Teistik, dan Anti-Tuhan?

Karena ateis begitu sering dilihat mengkritik agama, adalah umum bagi para teis agama untuk bertanya-tanya apa yang sebenarnya dipikirkan oleh ateis tentang agama dan mengapa. Namun, kebenaran itu kompleks, karena tidak ada satu pun pendapat ateistik tentang agama. Sikap kritis ateis berkaitan dengan agama lebih merupakan produk dari tren budaya di Barat daripada apa pun internal ateisme itu sendiri, yang hanya tidak adanya kepercayaan pada dewa. Beberapa ateis membenci agama. Beberapa ateis berpikir agama bisa bermanfaat. Beberapa ateis sendiri beragama dan penganut agama ateis.

Apakah Ateisme Praktis itu?

Ini adalah kategori yang digunakan oleh beberapa teis religius untuk menggambarkan semua teis yang secara teknis percaya pada tuhan, tetapi yang berperilaku tidak bermoral. Asumsinya adalah bahwa perilaku moral mengikuti secara otomatis dari theisme asli, sehingga perilaku tidak bermoral adalah konsekuensi dari tidak benar-benar percaya. Theis yang berperilaku tidak bermoral harus benar-benar ateis, terlepas dari apa yang mereka yakini. Istilah ateis praktis dengan demikian merupakan noda terhadap ateis pada umumnya. Lihat lebih lanjut mengapa theisimoral bukan ateis praktis.

Proyek Kerajinan Litha

Proyek Kerajinan Litha

Wallpaper Swami Vivekananda

Wallpaper Swami Vivekananda

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab