https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Kata Alkitab tentang Hak Menanggung Senjata?

Amandemen Kedua Konstitusi Amerika Serikat berbunyi: "Milisi yang diatur dengan baik, yang diperlukan untuk keamanan Negara yang bebas, hak rakyat untuk menyimpan dan membawa Senjata, tidak akan dilanggar."

Namun, sehubungan dengan penembakan massal baru-baru ini, hak orang-orang untuk menjaga dan memanggul senjata telah menjadi sorotan dan perdebatan sengit.

Beberapa jajak pendapat baru-baru ini tampaknya menunjukkan bahwa sebagian besar orang Amerika mendukung undang-undang senjata yang lebih ketat. Anehnya, pada saat yang sama, pemeriksaan latar belakang nasional untuk penjualan senjata api ritel (yang dilakukan setiap kali seseorang membeli senjata di sebuah toko senjata) telah melonjak ke ketinggian baru. Penjualan amunisi juga mencatat ketika negara melaporkan peningkatan dramatis dalam jumlah lisensi membawa tersembunyi yang dikeluarkan. Meskipun keinginan yang jelas untuk kontrol senjata lebih banyak, industri senjata api sedang booming.

Jadi, apa kekhawatiran bagi orang Kristen dalam debat tentang hukum senjata yang lebih ketat ini? Apakah Alkitab mengatakan sesuatu tentang hak untuk memanggul senjata?

Apakah Pertahanan Diri Alkitabiah?

Menurut pemimpin konservatif dan pendiri Wall Builders David Barton, maksud asli para pendiri saat menulis Amandemen Kedua adalah untuk menjamin warga negara "hak alkitabiah untuk membela diri."

Richard Henry Lee (1732-1794), seorang penandatangan Deklarasi Kemerdekaan yang membantu membingkai Amandemen Kedua dalam Kongres Pertama, menulis, "... untuk menjaga kebebasan, adalah penting bahwa seluruh tubuh rakyat selalu memiliki senjata, dan diajarkan sama, terutama ketika muda, bagaimana menggunakannya ... "

Seperti yang diakui oleh banyak Bapak Pendiri, Barton percaya bahwa "tujuan akhir dari Amandemen Kedua adalah untuk memastikan Anda dapat mempertahankan diri dari segala bentuk kekuatan ilegal yang datang melawan Anda, apakah itu dari tetangga, apakah itu dari orang luar atau apakah itu dari pemerintah Anda sendiri. "

Jelas, Alkitab tidak secara khusus membahas masalah pengendalian senjata, karena senjata api, seperti yang kita gunakan saat ini, tidak diproduksi pada zaman kuno. Tetapi kisah peperangan dan penggunaan persenjataan, seperti pedang, tombak, busur, dan panah, panah dan gendongan didokumentasikan dengan baik di halaman-halaman Alkitab.

Ketika saya mulai meneliti perspektif Alkitab tentang hak untuk memanggul senjata, saya memutuskan untuk berbicara dengan Mike Wilsbach, manajer keamanan di gereja saya. Wilsbach adalah pensiunan veteran perang yang juga mengajar kelas pertahanan pribadi. "Bagi saya, Alkitab tidak bisa lebih jelas di sebelah kanan, bahkan tugas, kita miliki sebagai orang percaya untuk membela diri, " kata Wilsbach.

Dia mengingatkan saya bahwa dalam Perjanjian Lama "orang Israel diharapkan memiliki senjata pribadi. Setiap orang akan dipanggil ke senjata ketika bangsa itu menghadapi musuh. Mereka tidak mengirim pasukan marinir. Rakyat membela diri."

Kita melihat ini dengan jelas dalam bagian-bagian seperti 1 Samuel 25:13:

Dan Daud berkata kepada orang-orangnya, "Setiap orang mengikat pedangnya!" Dan setiap orang dari mereka diikat di pedangnya. David juga mengikat pedangnya. Dan sekitar empat ratus orang mengejar Daud, sementara dua ratus orang masih membawa barang bawaan. (ESV)

Jadi, setiap orang memiliki pedang yang siap untuk disarungkan dan digunakan saat dibutuhkan.

Dan dalam Mazmur 144: 1, David menulis: "Terpujilah Tuhan, batuku, yang melatih tanganku untuk perang, dan jari-jariku untuk berperang ..."

Selain alat perang, senjata digunakan dalam Alkitab untuk tujuan membela diri; tidak ada dalam Alkitab yang terlarang ini.

Dalam Perjanjian Lama, kita menemukan contoh tentang Allah yang mendukung pembelaan diri:

"Jika seorang pencuri terjebak dalam tindakan membobol sebuah rumah dan dipukul dan dibunuh dalam proses itu, orang yang membunuh pencuri itu tidak bersalah atas pembunuhan." (Keluaran 22: 2, NLT)

Dalam Perjanjian Baru, Yesus menyetujui penggunaan senjata untuk membela diri. Sambil memberikan ceramah perpisahan kepada para murid sebelum pergi ke salib, ia memerintahkan para rasul untuk membeli senjata sampingan untuk dibawa demi perlindungan diri. Dia sedang mempersiapkan mereka untuk oposisi ekstrim dan penganiayaan yang akan mereka hadapi dalam misi di masa depan:

Dan dia berkata kepada mereka, "Ketika saya mengirim Anda keluar tanpa kantong uang atau ransel atau sandal, apakah Anda kekurangan sesuatu?" Mereka berkata, "Tidak ada." Dia berkata kepada mereka, "Tetapi sekarang, biarkan orang yang memiliki kantung uang mengambilnya, dan juga ransel. Dan biarkan orang yang tidak memiliki pedang menjual jubahnya dan membeli satu. Karena saya katakan kepada Anda bahwa Kitab Suci ini harus dipenuhi dalam diri saya : "Dan dia diberi nomor dengan pelanggar." Karena apa yang tertulis tentang aku telah terpenuhi. " Dan mereka berkata, "Lihat, Tuhan, ini ada dua pedang." Dan dia berkata kepada mereka, "Sudah cukup." (Lukas 22: 35-38, ESV)

Sebaliknya, ketika tentara menangkap Yesus pada penangkapannya, Tuhan kita memperingatkan Petrus (dalam Matius 26: 52-54 dan Yohanes 18:11) untuk menyingkirkan pedangnya: "Sebab semua orang yang mengambil pedang akan binasa oleh pedang."

Beberapa sarjana percaya bahwa pernyataan ini adalah panggilan untuk pasifisme Kristen, sementara yang lain memahaminya hanya berarti dalam arti umum bahwa "kekerasan melahirkan lebih banyak kekerasan."

Pembuat perdamaian atau pasifis?

Diturunkan dalam Versi Bahasa Inggris Standar, Yesus mengatakan kepada Petrus untuk "mengembalikan pedangmu ke tempatnya." Wilsbach menjelaskan, "Tempat itu akan berada di sisinya. Yesus tidak berkata, 'Buang saja.' Lagi pula, ia baru saja memerintahkan para murid untuk mempersenjatai diri mereka sendiri. Alasannya ... jelas-untuk melindungi kehidupan para murid, bukan kehidupan Anak Allah. Yesus berkata, 'Petrus, ini bukan waktu yang tepat untuk berkelahi. '"

Sangat menarik untuk dicatat bahwa Peter secara terbuka membawa pedangnya, senjata yang mirip dengan jenis tentara Romawi yang digunakan pada saat itu. Yesus tahu Petrus membawa pedang. Dia mengizinkan ini, tetapi melarangnya untuk menggunakannya secara agresif. Yang paling penting, Yesus tidak ingin Petrus menentang kehendak Allah Bapa yang tak terelakkan, yang Juruselamat kita tahu akan dipenuhi dengan penangkapannya dan akhirnya kematian di kayu salib.

Alkitab cukup jelas bahwa orang Kristen dipanggil untuk menjadi pembawa damai (Matius 5: 9), dan untuk membalikkan pipi yang lain (Matius 5: 38-40). Jadi, setiap kekerasan agresif atau ofensif bukanlah tujuan yang Yesus perintahkan kepada mereka untuk membawa senjata ringan beberapa jam sebelumnya.

Hidup dan Mati, Baik dan Jahat

Pedang, seperti halnya dengan pistol atau senjata api, dengan sendirinya tidak agresif atau keras. Ini hanyalah sebuah objek; itu dapat digunakan untuk kebaikan atau kejahatan. Senjata apa pun di tangan seseorang yang berniat jahat dapat digunakan untuk tujuan kekerasan atau kejahatan. Bahkan, senjata tidak diperlukan untuk kekerasan. Alkitab tidak memberi tahu kita jenis senjata apa yang digunakan pembunuh pertama, Kain, untuk membunuh saudaranya, Habel dalam Kejadian 4. Kain bisa saja menggunakan batu, pentung, pedang, atau bahkan tangan kosongnya. Senjata tidak disebutkan dalam akun itu.

Senjata di tangan warga negara yang taat hukum dan cinta damai dapat digunakan untuk tujuan yang baik seperti berburu, olahraga rekreasi dan kompetitif, dan menjaga perdamaian. Di luar pembelaan diri, seseorang yang dilatih dan dipersiapkan dengan baik untuk menggunakan senjata api dapat benar-benar mencegah kejahatan, menggunakan senjata untuk melindungi kehidupan orang yang tidak bersalah dan mencegah pelaku kekerasan untuk berhasil dalam kejahatan mereka.

Dalam Debat Kehidupan dan Kematian: Masalah Moral Jaman Kita, pembela Kristen terkemuka James Porter Moreland dan Norman L. Geisler menulis:

"Membiarkan pembunuhan ketika seseorang bisa mencegahnya secara moral salah. Membiarkan perkosaan ketika seseorang bisa menghalanginya adalah kejahatan. Melihat tindakan kekejaman terhadap anak-anak tanpa mencoba campur tangan secara moral tidak bisa dimaafkan. Singkatnya, tidak menolak kejahatan adalah kejahatan kelalaian, dan kejahatan kelalaian bisa sama jahatnya dengan kejahatan tugas. Setiap pria yang menolak untuk melindungi istri dan anak-anaknya dari penyusup yang kejam akan membuat mereka gagal secara moral. "

Sekarang, mari kita kembali ke Keluaran 22: 2, tetapi bacalah sedikit lebih jauh melalui ayat 3:

"Jika seorang pencuri tertangkap dalam tindakan membobol sebuah rumah dan dipukul dan dibunuh dalam proses itu, orang yang membunuh pencuri itu tidak bersalah atas pembunuhan. Tetapi jika itu terjadi di siang hari, orang yang membunuh pencuri itu bersalah. pembunuhan ... " (NLT)

Mengapa dianggap pembunuhan jika pencuri itu terbunuh pada siang hari?

Pastor Tom Teel, seorang associate pastor yang dipercayakan untuk mengawasi personel keamanan di gereja saya, menjawab pertanyaan ini untuk saya: "Dalam ayat ini Tuhan menyatakan bahwa tidak apa-apa untuk melindungi diri sendiri dan keluarga Anda. Dalam kegelapan, tidak mungkin untuk melihat dan mengetahui pasti apa yang sedang dilakukan seseorang, apakah penyusup datang untuk mencuri, menyakiti, atau membunuh, tidak diketahui pada saat itu. Di siang hari, segalanya lebih jelas. Kita dapat melihat apakah pencuri datang hanya untuk menggesek sepotong roti roti melalui jendela yang terbuka, atau jika penyusup datang dengan niat lebih keras. Tuhan tidak membuat dispensasi khusus untuk membunuh seseorang karena pencurian. Itu akan menjadi pembunuhan. "

Pertahanan, Bukan Pelanggaran

Alkitab, kita tahu, tidak mempromosikan balas dendam (Roma 12: 17-19) atau main hakim sendiri, tetapi itu memungkinkan orang percaya untuk terlibat dalam pertahanan diri, untuk melawan kejahatan, dan untuk membela yang tidak berdaya.

Wilsbach mengatakannya seperti ini: "Saya percaya saya memiliki tanggung jawab untuk membela diri, keluarga saya, dan rumah saya. Untuk setiap ayat yang saya gunakan sebagai kasus pertahanan, ada ayat-ayat yang mengajarkan perdamaian dan harmoni. Saya setuju dengan itu ayat; namun, ketika tidak ada alternatif lain, saya yakin saya dituntut dengan tanggung jawab untuk membela. "

Dasar lain yang jelas untuk gagasan ini ditemukan dalam kitab Nehemia. Ketika orang-orang Yahudi yang diasingkan kembali ke Israel untuk membangun kembali tembok Bait Suci, pemimpin mereka Nehemia menulis:

Sejak hari itu, setengah dari pasukan saya melakukan pekerjaan, sementara separuh lainnya dilengkapi dengan tombak, perisai, busur dan baju besi. Para petugas menempelkan diri di belakang semua orang Yehuda yang sedang membangun tembok. Mereka yang membawa material melakukan pekerjaan mereka dengan satu tangan dan memegang senjata di tangan lainnya, dan masing-masing pembangun mengenakan pedangnya di sampingnya saat dia bekerja. (Nehemia 4: 16-18, NIV)

Senjata, bisa kita simpulkan, bukan masalah. Tidak ada tempat di mana Alkitab melarang orang Kristen memegang senjata. Tetapi kebijaksanaan dan kehati-hatian adalah yang paling penting jika seseorang memilih untuk membawa senjata yang mematikan. Siapa pun yang memiliki dan membawa senjata api harus dilatih dengan benar, dan mengetahui dan dengan hati-hati mengikuti semua peraturan keselamatan dan hukum yang berkaitan dengan tanggung jawab tersebut.

Pada akhirnya, keputusan untuk memanggul senjata adalah pilihan pribadi yang ditentukan oleh keyakinan seseorang. Sebagai orang percaya, penggunaan kekuatan maut hanya akan diterapkan sebagai upaya terakhir, ketika tidak ada pilihan lain, untuk mencegah kejahatan dilakukan dan untuk melindungi kehidupan manusia.

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon

Apa itu Kuil Shinto?

Apa itu Kuil Shinto?