https://religiousopinions.com
Slider Image

Hari Valentine: Asal Usul Agama dan Latar Belakang

Pada awalnya, hubungan antara Hari Valentine dan agama mungkin tampak jelas - bukankah hari itu dinamai seperti orang suci Kristen? Ketika kita mempertimbangkan masalah ini lebih dekat, kita menemukan bahwa tidak ada hubungan yang kuat antara orang-orang kudus Kristen dan romansa. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang latar belakang agama Hari Valentine, kita harus menggali lebih dalam.

Origins of St Valentine's Day

Ada banyak perdebatan dan ketidaksepakatan di antara para sarjana tentang asal-usul Hari Valentine. Kita mungkin tidak akan pernah bisa melepaskan semua ikatan budaya dan agama untuk merekonstruksi kisah yang lengkap dan koheren. Asal-usul Hari Valentine terletak terlalu jauh di masa lalu untuk memastikan semuanya. Meskipun demikian, ada sejumlah spekulasi yang dapat kita buat yang cukup masuk akal.

Untuk satu hal, kita tahu bahwa orang-orang Romawi merayakan liburan pada tanggal 14 Februari untuk menghormati Juno Fructifier, Ratu para dewa dan dewi Romawi - dan bahwa pada tanggal 15 Februari mereka merayakan Pesta Lupercalia untuk menghormati Lupercus, dewa Romawi yang menyaksikan lebih dari gembala dan ternak mereka. Tak satu pun dari kedua hal ini yang tampaknya berkaitan dengan cinta atau romansa, tetapi ada sejumlah kebiasaan yang berfokus pada kesuburan yang dikaitkan dengan satu pesta atau yang lainnya. Meskipun atribusi bervariasi tergantung pada sumbernya, mereka konsisten dalam deskripsi mereka tentang ritual.

Bea Cukai Kesuburan

Dalam satu, pria akan pergi ke gua yang didedikasikan untuk Lupercal, dewa serigala, yang terletak di kaki Bukit Palatine. Di sinilah orang-orang Romawi percaya bahwa para pendiri Roma, Romulus dan Remus, disusui oleh seekor serigala betina. Di sinilah para lelaki akan mengorbankan seekor kambing, mengenakan kulitnya, dan kemudian berlari berkeliling, memukuli para wanita dengan cambuk kecil. Tindakan-tindakan ini diambil sebagai tiruan dari dewa Pan dan diduga perempuan yang memukul dengan cara ini akan dijamin kesuburan selama tahun berikutnya.

Dalam ritual lain, perempuan akan menyerahkan nama mereka ke kotak yang sama dan laki-laki masing-masing akan mengeluarkannya. Keduanya akan menjadi pasangan selama festival (dan kadang-kadang sepanjang tahun berikutnya). Kedua ritual dirancang untuk mempromosikan tidak hanya kesuburan - tetapi juga kehidupan secara umum.

Festival modern kita bukan disebut Hari St. Lupercus, itu disebut Hari St. Valentine setelah santo Kristen - jadi di mana agama Kristen berperan? Itu lebih sulit bagi para sejarawan untuk menguraikan. Ada lebih dari satu orang dengan nama Valentinus yang ada pada tahun-tahun awal gereja, dua atau tiga di antaranya mati syahid.

Siapakah Santo Valentinus?

Menurut satu cerita, kaisar Romawi Claudius II memberlakukan larangan pernikahan karena terlalu banyak pria muda yang menghindari wajib militer dengan menikah (hanya pria lajang yang harus masuk tentara). Seorang pendeta Kristen bernama Valentinus mengabaikan larangan itu dan melakukan pernikahan rahasia. Dia tertangkap, tentu saja, yang berarti dia dipenjara dan dijatuhi hukuman mati. Sambil menunggu eksekusi, kekasih muda mengunjunginya dengan catatan tentang seberapa besar cinta yang lebih baik daripada perang valentines pertama.

Seperti yang mungkin sudah Anda duga, eksekusi terjadi pada 269 M pada tanggal 31 Februari, hari Romawi yang didedikasikan untuk merayakan cinta dan kesuburan. Setelah beberapa abad (tepatnya tahun 469), Kaisar Gelasius menyatakannya sebagai hari suci untuk menghormati Valentinus, bukannya dewa kafir Lupercus. Ini memungkinkan Kekristenan untuk mengambil alih beberapa perayaan cinta dan kesuburan yang sebelumnya telah terjadi dalam konteks paganisme.

Valentinus lainnya adalah seorang imam yang dipenjara karena membantu orang Kristen. Selama masa tinggalnya, dia jatuh cinta dengan putri sipir penjara dan mengirimkan catatannya bertandatangan dari Valentine Anda. Dia akhirnya dipenggal dan dimakamkan di Via Flaminia. Julius Saya membangun basilika di atas kuburannya. Valentinius ketiga dan terakhir adalah uskup Terni dan ia juga mati syahid, dengan peninggalannya dibawa kembali ke Terni.

Perayaan kafir dikerjakan ulang agar sesuai dengan tema martir - setelah semua, Kristen awal dan abad pertengahan tidak menyetujui ritual yang mendorong seksualitas. Alih-alih menarik nama anak perempuan dari kotak, diyakini bahwa anak laki-laki dan perempuan memilih nama-nama orang suci martir dari sebuah kotak. Itu tidak sampai abad ke-14 bahwa bea cukai kembali ke perayaan cinta dan kehidupan daripada iman dan kematian.

Hari Valentine Berkembang

Di sekitar masa ini - Renaissance - orang-orang mulai melepaskan diri dari beberapa ikatan yang dikenakan pada mereka oleh Gereja dan bergerak menuju pandangan humanistik tentang alam, masyarakat, dan individu. Sebagai bagian dari perubahan ini, ada juga gerakan menuju seni dan sastra yang lebih sensual. Tidak ada kekurangan penyair dan penulis yang menghubungkan fajar Musim Semi dengan cinta, seksualitas, dan prokreasi. Kembali ke perayaan yang lebih seperti pagan pada tanggal 14 Februari tidaklah mengejutkan.

Seperti halnya banyak liburan lain yang memiliki akar pagan, ramalan datang untuk memainkan peran penting dalam pengembangan Hari Valentine modern. Orang-orang mencari segala macam hal, terutama di alam, untuk menemukan tanda-tanda siapa yang mungkin menjadi pasangan hidup mereka — Mereka Satu Cinta Sejati. Ada juga, tentu saja, segala macam hal yang kemudian digunakan untuk mendorong cinta atau nafsu. Mereka ada sebelumnya, secara alami, tetapi ketika cinta dan seksualitas datang sekali lagi untuk dikaitkan lebih dekat dengan 14 Februari, makanan dan minuman ini kemudian dikaitkan dengan itu juga.

Hari Valentine Modern

Hari ini, komersialisme kapitalis adalah salah satu aspek terbesar dari Hari Valentine. Ratusan juta dolar dihabiskan untuk coklat, permen, bunga, makan malam, kamar hotel, perhiasan, dan segala macam hadiah lainnya dan yang lainnya digunakan untuk merayakan 14 Februari. Ada banyak uang yang dihasilkan dari keinginan orang-orang untuk memperingati tanggal tersebut, dan bahkan lebih banyak lagi dilakukan dengan meyakinkan orang untuk menggunakan sejumlah cara baru untuk merayakan. Hanya Natal dan Halloween yang tutup dengan cara komersialisme modern telah mengubah dan mengadopsi perayaan kafir kuno.

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans

Marie Laveau, Ratu Voodoo Misterius dari New Orleans

Proyek Kerajinan Lammas

Proyek Kerajinan Lammas

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan