https://religiousopinions.com
Slider Image

Tembok Barat: Sejarah Cepat

Tempel First destroyed dihancurkan pada tahun 586 SM, dan Kuil Kedua diselesaikan pada tahun 516 SM. Tidak sampai Raja Herodes memutuskan pada abad ke-1 SM untuk memperluas Temple Mount bahwa Tembok Barat, juga disebut Kotel, dibangun.

Tembok Barat adalah salah satu dari empat dinding penahan yang mendukung Gunung Kuil hingga Kuil Kedua dihancurkan pada 70 M. Tembok Barat adalah yang paling dekat dengan Tempat Mahakudus dan dengan cepat menjadi tempat doa yang populer untuk meratapi kehancuran Kuil.

Aturan Kristen

Di bawah pemerintahan Kristen dari 100-500 M, orang-orang Yahudi dilarang tinggal di Yerusalem dan hanya diizinkan ke kota setahun sekali di Tisha b'Av untuk meratapi hilangnya Kuil di Kotel. Fakta ini didokumentasikan dalam Rencana Perjalanan Bordeaux serta dalam laporan dari abad ke-4 oleh Gregory dari Nazianzus dan Jerome. Akhirnya, Ratu Bizantium Aelia Eudocia mengizinkan orang-orang Yahudi untuk bermukim secara resmi di Yerusalem.

Abad pertengahan

Selama abad ke 10 dan 11, ada banyak orang Yahudi yang merekam contoh Tembok Barat. Gulungan Ahimaaz, yang ditulis pada 1050, menggambarkan Tembok Barat sebagai tempat doa yang populer dan pada 1170 Benjamin dari Tudela menulis,

"Di depan tempat ini adalah Tembok Barat, yang merupakan salah satu dinding Tempat Mahakudus. Ini disebut Gerbang Belas Kasihan, dan datanglah semua orang Yahudi untuk berdoa di hadapan Tembok di pengadilan terbuka."

Rabi Obaja dari Bertinoro, pada 1488, menulis bahwa "Tembok Barat, yang sebagian masih berdiri, terbuat dari batu-batu besar dan tebal, lebih besar daripada yang pernah saya lihat di bangunan-bangunan kuno di Roma atau di negeri-negeri lain."

Aturan Muslim

Pada abad ke-12, tanah yang berbatasan dengan Kotel didirikan sebagai kepercayaan amal oleh putra Saladin dan penerus al-Afdal. Dinamai setelah mistik Abu Madyan Shu'aib, itu didedikasikan untuk pemukim Maroko dan rumah-rumah dibangun hanya beberapa meter dari Kotel. Ini dikenal sebagai Quarter Maroko, dan berdiri sampai 1948.

Pekerjaan Ottoman

Selama pemerintahan Ottoman dari tahun 1517 hingga 1917, orang-orang Yahudi disambut oleh orang-orang Turki setelah diusir dari Spanyol oleh Ferdinand II dan Isabella pada tahun 1492. Sultan Suleiman the Magnificent begitu dibawa dengan Yerusalem sehingga ia memerintahkan tembok benteng besar yang dibangun di sekitar Kota Tua, yang masih berdiri sampai sekarang. Pada akhir abad ke-16 Suleiman memberi orang Yahudi hak untuk beribadah di Tembok Barat juga.

Diyakini bahwa pada titik ini dalam sejarah Kotel menjadi tujuan populer bagi orang Yahudi untuk berdoa karena kebebasan yang diberikan di bawah Sulaiman.

Pada pertengahan abad ke 16 doa-doa di Tembok Barat pertama kali disebutkan, dan Rabi Gedaliah dari Semitzi mengunjungi Yerusalem pada tahun 1699 dan mencatat bahwa gulungan-gulungan halacha (hukum) dibawa ke Tembok Barat pada hari-hari tragedi nasional dan bersejarah. .

Selama abad ke-19, lalu lintas pejalan kaki di Tembok Barat mulai dibangun ketika dunia menjadi tempat yang lebih global dan sementara. Rabi Joseph Schwarz menulis pada tahun 1850 bahwa "ruang besar di kaki [Kotel] sering kali penuh sesak, sehingga semua orang tidak dapat melakukan ibadah mereka di sini pada saat yang sama."

Ketegangan meningkat selama periode ini karena keributan dari para pengunjung yang membuat mereka yang tinggal di rumah-rumah tidak jauh dari sana, yang memunculkan orang-orang Yahudi yang mencari tanah di dekat Kotel. Selama bertahun-tahun, banyak orang Yahudi dan organisasi Yahudi mencoba membeli rumah dan tanah di dekat tembok, tetapi tidak berhasil karena alasan ketegangan, kekurangan dana, dan ketegangan lainnya.

Adalah Rabbi Hillel Moshe Gelbstein, yang menetap di Yerusalem pada tahun 1869 dan berhasil memperoleh halaman di dekatnya yang ditetapkan sebagai sinagog dan yang menciptakan metode untuk membawa meja dan bangku di dekat Kotel untuk belajar. Pada akhir 1800-an, sebuah dekrit resmi melarang orang Yahudi menyalakan lilin atau menempatkan bangku di Kotel, tetapi ini dibatalkan sekitar tahun 1915.

Di bawah Pemerintahan Inggris

Setelah Inggris merebut Yerusalem dari Turki pada tahun 1917, ada harapan baru bagi daerah di sekitar Kotel untuk jatuh ke tangan Yahudi. Sayangnya, ketegangan Yahudi-Arab mencegah hal ini terjadi dan beberapa kesepakatan untuk pembelian tanah dan rumah di dekat Kotel gagal.

Pada 1920-an, ketegangan muncul atas mechitzah (pembagi memisahkan bagian doa pria dan wanita) ditempatkan di Kotel, yang mengakibatkan kehadiran konstan tentara Inggris yang memastikan orang-orang Yahudi tidak duduk di Kotel atau tempat mechitzah saat melihat, baik. Sekitar waktu inilah orang-orang Arab mulai khawatir tentang orang-orang Yahudi yang memiliki lebih dari sekadar Kotel, tetapi juga mengejar Masjid Al Aqsa. Vaad Leumi menanggapi ketakutan ini dengan meyakinkan orang-orang Arab itu

"Tidak ada orang Yahudi yang pernah berpikir untuk melanggar hak-hak umat Islam atas tempat-tempat suci mereka sendiri, tetapi saudara-saudara Arab kita juga harus mengakui hak-hak orang Yahudi sehubungan dengan tempat-tempat di Palestina yang suci bagi mereka."

Pada tahun 1929, mengikuti langkah-langkah Mufti, termasuk memiliki bagal yang dipimpin melalui gang di depan Tembok Barat, sering menjatuhkan kotoran, dan serangan terhadap orang-orang Yahudi yang berdoa di dinding, protes terjadi di seluruh Israel oleh orang-orang Yahudi. Kemudian, gerombolan orang Arab Muslim membakar buku-buku doa dan catatan-catatan Yahudi yang telah ditempatkan di celah-celah Tembok Barat. Kerusuhan menyebar dan beberapa hari kemudian, Pembantaian Hebron yang tragis terjadi.

Menyusul kerusuhan, sebuah komisi Inggris yang disetujui oleh Liga Bangsa-Bangsa berupaya memahami hak dan klaim orang Yahudi dan Muslim sehubungan dengan Tembok Barat. Pada tahun 1930, Komisi Shaw menyimpulkan bahwa tembok dan daerah yang berdekatan dimiliki sepenuhnya oleh wakaf Muslim. Karena diputuskan, orang-orang Yahudi masih memiliki hak untuk "akses gratis ke Tembok Barat untuk tujuan pengabdian setiap saat, " dengan seperangkat ketentuan mengenai liburan dan ritual tertentu, termasuk membuat meniup shofar ilegal.

Diambil oleh Jordan

Pada tahun 1948, Kawasan Yahudi Kota Lama ditangkap oleh Yordania, rumah-rumah Yahudi dihancurkan, dan banyak orang Yahudi terbunuh. Dari tahun 1948 hingga 1967, Tembok Barat berada di bawah kekuasaan Yordania dan orang-orang Yahudi tidak dapat mencapai Kota Tua, apalagi Kotel.

Pembebasan

Selama Perang Enam Hari 1967, sekelompok pasukan terjun payung berhasil mencapai Kota Tua melalui Gerbang Singa dan membebaskan Tembok Barat dan Gunung Kuil, menyatukan kembali Yerusalem dan memungkinkan orang Yahudi untuk sekali lagi berdoa di Kotel.

Dalam 48 jam setelah pembebasan ini, militer - tanpa perintah pemerintah yang jelas - menghancurkan seluruh Quarter Maroko serta sebuah masjid di dekat Kotel, semua untuk membuat jalan ke Western Wall Plaza. Plaza memperluas trotoar sempit di depan Kotel dari menampung maksimal 12.000 orang untuk menampung lebih dari 400.000 orang.

The Kotel Today

Saat ini, ada beberapa area area Tembok Barat yang menyediakan akomodasi untuk berbagai perayaan keagamaan untuk mengadakan berbagai jenis layanan dan kegiatan. Ini termasuk Robinson's Arch dan Wilson's Arch.

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

Proyek untuk Merayakan Samhain, Tahun Baru Penyihir

Origen: Biografi Pria Baja

Origen: Biografi Pria Baja

Biografi Thomas à Kempis

Biografi Thomas à Kempis