https://religiousopinions.com
Slider Image

Tujuh Dosa Mematikan

Daftar tujuh dosa maut Kristen yang terkenal gagal memberikan pedoman perilaku yang sangat berguna baik dalam teori maupun dalam praktik.

Tujuh Dosa Mematikan Dalam Praktek

Dalam praktiknya, sebagian besar gereja saat ini mengabaikan tujuh dosa mematikan, bahkan menghilangkan potensi untuk menerapkannya pada orang kaya dan berkuasa. Kapan terakhir kali Anda membaca atau mendengar tentang gereja evangelikal konservatif - biasanya sangat vokal tentang bagaimana agama Kristen diperlukan untuk moralitas - mengatakan sesuatu terhadap kerakusan, keserakahan, kecemburuan, atau kemarahan? Satu-satunya "dosa mematikan" yang sebagian besar masih dipertahankan adalah nafsu, yang mungkin menjelaskan mengapa itu diperluas ke berbagai arah.

Tujuh Dosa Mematikan Dalam Teori

Teorinya tidak jauh lebih baik, karena dosa-dosa ini berfokus pada batin, keadaan spiritual seseorang dengan mengesampingkan perilaku lahiriah mereka - belum lagi dampaknya pada orang lain. Dengan demikian amarah itu buruk, tetapi perilaku kejam dan biadab tidak harus menyebabkan penderitaan dan kematian.

Jika Anda bisa berargumen bahwa Anda telah menyiksa dan membunuh orang lain karena "cinta" dan bukan kemarahan, maka itu tidak terlalu buruk. Demikian pula, jika Anda dapat berargumentasi bahwa Anda memiliki barang-barang material yang luas dan kekuatan duniawi bukan karena kesombongan atau keserakahan, tetapi karena Tuhan ingin Anda melakukannya, maka itu bukan dosa dan Anda tidak perlu berubah.

Secara teori, beberapa dapat mempromosikan masyarakat yang lebih egaliter. Kerakusan, misalnya, menentang siapa pun yang mengonsumsi terlalu banyak sehingga orang lain kehilangan. Dalam praktiknya, otoritas keagamaan jarang menerapkan standar-standar ini terhadap perilaku orang kaya dan berkuasa.

Sebaliknya, tujuh dosa yang mematikan lebih bermanfaat dalam menjaga orang miskin tetap di tempatnya dan dengan demikian mempertahankan status quo. Agama sering digunakan untuk mempromosikan ideologi yang membantu orang menerima nasib mereka dalam hidup daripada berjuang untuk sesuatu yang berbeda dan lebih baik.

Lebih jauh, tidak ada dosa intelektual dalam bentuk apa pun di sini. Mengadopsi atau mempromosikan kepercayaan berdasarkan perasaan irasional dan tanpa bukti empiris bukanlah masalah. Bahkan tidak berdusta adalah dosa yang mematikan di sini - berbohong karena cinta atau dalam pelayanan kepada Tuhan, misalnya, tidak terlalu berdosa daripada marah karena ketidakadilan dan kebohongan orang lain. Sistem apa ini? Inilah sebabnya mengapa filsafat sekuler dan ateistik tidak mempertahankan atau mengabadikan "dosa" ini dengan cara apa pun.

Asal-usul Tujuh Dosa Mematikan

Dalam tradisi Kristen, dosa-dosa dengan dampak paling serius terhadap perkembangan rohani digolongkan sebagai "dosa mematikan". Para teolog Kristen mengembangkan daftar dosa yang paling serius. John Cassian menawarkan salah satu dari daftar pertama dengan delapan: kerakusan, percabulan, keserakahan, kemarahan, kekesalan ( tristitia ), kemalasan ( accedia ), kesombongan dan kesombongan. Gregorius Agung menciptakan daftar tujuh hal yang pasti: kesombongan, iri hati, kemarahan, kesedihan, ketamakan, kerakusan, dan nafsu. Setiap dosa (modal) yang mematikan datang bersama dengan dosa-dosa kecil yang terkait, dan dikontraskan dengan tujuh kebajikan utama dan berlawanan.

Tujuh Dosa Mematikan secara Detail

  • Pride : Pride (Vanity), adalah kepercayaan berlebihan pada kemampuan seseorang, sehingga Anda tidak memberikan pujian kepada Tuhan. Aquinas berpendapat bahwa semua dosa lain berasal dari Pride, jadi kritik terhadap gagasan Kristen tentang dosa umumnya harus dimulai di sini: "cinta diri yang tak terkendali adalah penyebab dari setiap dosa ... akar kebanggaan ditemukan terdiri dari manusia yang tidak ada, dalam beberapa cara, tunduk pada Tuhan dan pemerintahan-Nya. " Di antara masalah dengan ajaran Kristen yang menentang kesombongan adalah bahwa hal itu mendorong orang untuk tunduk pada otoritas agama untuk tunduk kepada Tuhan, sehingga meningkatkan kekuatan gereja institusional. Kita dapat membandingkan ini dengan deskripsi Aristoteles tentang kesombongan, atau penghargaan terhadap diri sendiri, sebagai yang terbesar dari semua kebajikan. Kebanggaan rasional membuat seseorang lebih sulit untuk memerintah dan mendominasi.
  • Iri hati : Iri adalah keinginan untuk memiliki apa yang dimiliki orang lain, apakah objek material (seperti mobil) atau karakter, seperti pandangan positif atau kesabaran. Membuat iri dosa mendorong orang Kristen untuk puas dengan apa yang mereka miliki alih-alih menolak kekuatan orang lain yang tidak adil atau berusaha mendapatkan apa yang orang lain miliki.
  • Kerakusan : Kerakusan biasanya dikaitkan dengan makan terlalu banyak, tetapi memiliki konotasi yang lebih luas untuk mencoba mengonsumsi lebih banyak dari apa pun yang sebenarnya Anda butuhkan, termasuk makanan. Mengajarkan bahwa kerakusan adalah dosa adalah cara yang baik untuk mendorong mereka yang sangat sedikit untuk tidak menginginkan lebih dan untuk merasa puas dengan betapa sedikitnya yang dapat mereka konsumsi karena lebih banyak akan berdosa.
  • Nafsu : Nafsu adalah keinginan untuk mengalami kenikmatan fisik, sensual (bukan hanya yang bersifat seksual), yang menyebabkan kita mengabaikan kebutuhan atau perintah spiritual yang lebih penting. Popularitas dosa ini diungkapkan oleh bagaimana lebih banyak ditulis dalam kutukan daripada dosa lainnya. Mengutuk nafsu dan kesenangan fisik adalah bagian dari upaya umum Kekristenan untuk mempromosikan kehidupan setelah kematian dalam kehidupan ini dan apa yang ditawarkannya.
  • Kemarahan : Kemarahan (Wrath) adalah dosa menolak Cinta dan Kesabaran yang harus kita rasakan untuk orang lain dan memilih untuk interaksi yang penuh kekerasan atau kebencian. Banyak tindakan Kristen selama berabad-abad (seperti Inkuisisi dan Perang Salib) mungkin tampaknya dimotivasi oleh kemarahan, bukan cinta, tetapi dimaafkan dengan mengatakan bahwa motivasi adalah cinta Tuhan, atau cinta jiwa seseorang - begitu banyak cinta yang perlu untuk menyakiti orang lain secara fisik. Pengutukan amarah sebagai dosa berguna untuk menekan upaya untuk memperbaiki ketidakadilan, terutama ketidakadilan otoritas agama.
  • Keserakahan : Keserakahan (Kerakusan) adalah keinginan untuk mendapatkan materi. Mirip dengan Kerakusan dan Iri hati, mendapatkan alih-alih konsumsi atau kepemilikan adalah kunci di sini. Otoritas agama terlalu jarang mengutuk bagaimana orang kaya memiliki banyak sementara orang miskin memiliki sedikit kekayaan besar sering dibenarkan dengan mengklaim bahwa itulah yang Tuhan inginkan untuk seseorang. Mengecam keserakahan membuat orang miskin tetap di tempat mereka, dan mencegah mereka dari ingin memiliki lebih banyak.
  • Sloth : Sloth adalah yang paling disalahpahami dari Tujuh Dosa yang Mematikan. Sering dianggap sebagai kemalasan, itu lebih akurat diterjemahkan sebagai apatis: ketika seseorang apatis, mereka tidak lagi peduli dengan tugas mereka kepada Tuhan dan mengabaikan kesejahteraan spiritual mereka. Mengutuk kemalasan adalah cara untuk membuat orang aktif di gereja kalau-kalau mereka mulai menyadari betapa tidak berguna agama dan teisme.
Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Buat Pentacle Altar Anda Sendiri

Interpretasi Mimpi dalam Alkitab

Interpretasi Mimpi dalam Alkitab