https://religiousopinions.com
Slider Image

Sakramen Pengakuan

Pengakuan adalah salah satu sakramen Gereja Katolik yang paling sedikit dipahami. Dalam mendamaikan kita dengan Tuhan, itu adalah sumber rahmat yang besar, dan umat Katolik didorong untuk memanfaatkannya sesering mungkin. Tetapi ini juga merupakan subjek dari banyak kesalahpahaman yang umum, baik di kalangan non-Katolik maupun di antara umat Katolik sendiri.

Pengakuan Adalah Sakramen

Sakramen Pengakuan adalah salah satu dari tujuh sakramen yang diakui oleh Gereja Katolik. Umat ​​Katolik percaya bahwa semua sakramen dilembagakan oleh Yesus Kristus sendiri. Dalam kasus Pengakuan, institusi itu terjadi pada hari Minggu Paskah, ketika Kristus pertama kali menampakkan diri kepada para rasul setelah Kebangkitan-Nya. Menghirup mereka, ia berkata: eceMenerima Roh Kudus. Bagi mereka yang dosanya kamu ampuni, mereka diampuni; untuk orang-orang yang dosanya kamu pertahankan, mereka ditahan (Yohanes 20: 22-23).

Tanda Sakramen

Umat ​​Katolik juga percaya bahwa sakramen adalah tanda lahiriah dari anugerah batiniah. Dalam hal ini, tanda lahiriah adalah pengampunan, atau pengampunan dosa, yang diberikan imam kepada orang yang bertobat (orang yang mengaku dosanya); anugerah batiniah adalah rekonsiliasi dari orang yang bertobat kepada Allah.

Nama-Nama Lain untuk Sakramen Pengakuan

Itulah sebabnya Sakramen Pengakuan terkadang disebut Sakramen Rekonsiliasi. Sedangkan Pengakuan menekankan tindakan orang percaya pada sakramen, Rekonsiliasi menekankan tindakan Allah, yang menggunakan sakramen untuk mendamaikan kita dengan diri-Nya dengan memulihkan rahmat pengudusan dalam jiwa kita.

Katekismus Gereja Katolik menyebut Sakramen Pengakuan sebagai Sakramen Tobat. Tobat menyatakan sikap yang pantas yang dengannya kita hendaknya mendekati sakramen dengan dukacita atas dosa-dosa kita, desire keinginan untuk menebusnya, dan bertekad untuk tidak melakukannya lagi.

Pengakuan lebih jarang disebut Sakramen Konversi dan Sakramen Pengampunan.

Tujuan Pengakuan

Tujuan dari Pengakuan adalah untuk mendamaikan manusia dengan Tuhan. Ketika kita berdosa, kita menghilangkan rahmat Tuhan. Dan dengan melakukannya, kita membuatnya lebih mudah untuk berbuat dosa lagi. Satu-satunya jalan keluar dari siklus ke bawah ini adalah mengakui dosa-dosa kita, bertobat dari dosa-dosa itu, dan meminta pengampunan Tuhan. Kemudian, dalam Sakramen Pengakuan Iman, rahmat dapat dipulihkan kepada jiwa kita, dan sekali lagi kita dapat melawan dosa.

Mengapa Pengakuan Diperlukan?

Non-Katolik, dan bahkan banyak umat Katolik, sering bertanya apakah mereka bisa mengakui dosa mereka langsung kepada Tuhan dan apakah Tuhan dapat mengampuni mereka tanpa melalui seorang imam. Pada tingkat paling dasar, tentu saja, jawabannya adalah ya, dan umat Katolik harus sering melakukan tindakan penyesalan, yaitu doa di mana kita memberi tahu Tuhan bahwa kita menyesal atas dosa-dosa kita dan meminta pengampunan-Nya.

Tetapi pertanyaan itu melewatkan inti Sakramen Pengakuan. Sakramen, pada dasarnya, menganugerahkan rahmat yang membantu kita menjalani kehidupan Kristen, itulah sebabnya Gereja mengharuskan kita menerimanya setidaknya sekali setahun. (Lihat Sila Gereja untuk perincian lebih lanjut.) Selain itu, itu ditetapkan oleh Kristus sebagai bentuk yang tepat untuk pengampunan atas dosa-dosa kita. Karena itu, kita hendaknya tidak hanya bersedia menerima sakramen tetapi hendaknya merangkulnya sebagai hadiah dari Allah yang pengasih.

Apa yang dibutuhkan?

Tiga hal diperlukan dari seorang yang bertobat untuk menerima sakramen dengan layak:

  1. Dia harus menyesal, atau dengan kata lain, menyesal atas dosanya.
  2. Ia harus mengakui dosa-dosa itu sepenuhnya, baik dalam jumlah maupun jumlah.
  3. Ia harus rela melakukan silih dan menebus dosa-dosanya.

Meskipun ini adalah persyaratan minimum, berikut adalah langkah-langkah untuk membuat pengakuan yang lebih baik.

Seberapa sering Anda harus pergi ke pengakuan dosa?

Sementara umat Katolik hanya diharuskan untuk pergi ke Pengakuan dosa ketika mereka sadar bahwa mereka telah melakukan dosa berat, Gereja mendesak umat beriman untuk sering memanfaatkan sakramen. Aturan praktis yang baik adalah pergi sebulan sekali. (Gereja sangat menganjurkan bahwa, dalam persiapan untuk memenuhi Kewajiban Paskah kita untuk menerima Komuni, kita pergi ke Pengakuan dosa bahkan jika kita sadar akan dosa ringan saja.)

Gereja terutama mendesak umat beriman untuk sering menerima Sakramen Pengakuan Iman selama masa Prapaskah, untuk membantu mereka dalam persiapan rohani mereka untuk Paskah.

Faeries in the Garden

Faeries in the Garden

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria

Biografi Athanasius, Uskup Aleksandria

Apa Pohon Kehidupan di dalam Alkitab?

Apa Pohon Kehidupan di dalam Alkitab?