https://religiousopinions.com
Slider Image

Kehidupan Ananda, Murid dan Pelayan Buddha

Dari semua murid utama, Ananda mungkin memiliki hubungan terdekat dengan Buddha historis. Khususnya pada tahun-tahun terakhir Buddha, Ananda adalah pelayannya dan teman terdekatnya. Ananda juga dikenang sebagai murid yang membacakan khotbah Buddha dari ingatan di Dewan Buddha Pertama, setelah Buddha meninggal.

Apa yang kita ketahui tentang Ananda? Secara luas disepakati bahwa Buddha dan Ananda adalah sepupu pertama. Ayah Ananda adalah saudara dari Raja Suddhodana, banyak sumber mengatakan. Diperkirakan bahwa ketika Sang Buddha kembali ke rumah untuk Kapilavastu untuk pertama kalinya setelah pencerahannya, sepupu Ananda mendengarnya berbicara dan menjadi muridnya.

Di luar itu, ada beberapa kisah yang saling bertentangan. Menurut beberapa tradisi, calon Buddha dan muridnya andananda dilahirkan pada hari yang sama dan usianya persis sama. Tradisi lain mengatakan Ananda masih anak-anak, mungkin berusia tujuh tahun, ketika dia memasuki Sangha, yang akan membuatnya setidaknya tiga puluh tahun lebih muda dari Sang Buddha. Ananda selamat dari Buddha dan sebagian besar murid utama lainnya, yang menyatakan bahwa versi terakhir dari kisah itu lebih memungkinkan.

Ananda dikatakan sebagai orang yang sederhana, pendiam yang sepenuhnya mengabdi kepada Buddha. Dia juga dikatakan memiliki ingatan yang luar biasa; dia bisa melafalkan setiap khotbah Buddha kata demi kata setelah mendengarnya hanya sekali. Ananda dikreditkan dengan membujuk Buddha untuk menahbiskan wanita ke dalam Sangha, menurut satu cerita terkenal. Namun, ia lebih lambat daripada murid lain untuk menyadari pencerahan dan melakukannya hanya setelah Sang Buddha meninggal.

Petugas Sang Buddha

Ketika Buddha berusia 55 tahun, dia memberi tahu sangha bahwa dia membutuhkan pelayan baru. Pekerjaan pelayan adalah kombinasi antara pelayan, sekretaris, dan orang kepercayaan. Dia mengurus "tugas" seperti mencuci dan memperbaiki jubah sehingga Sang Buddha dapat fokus pada pengajaran. Dia juga menyampaikan pesan dan terkadang bertindak sebagai penjaga gerbang, sehingga Buddha tidak akan dikerumuni oleh terlalu banyak pengunjung sekaligus.

Banyak bhikkhu berbicara dan menominasikan diri mereka untuk pekerjaan itu. Secara karakteristik, Ananda tetap diam. Ketika Sang Buddha meminta sepupunya untuk menerima pekerjaan itu, Ananda hanya menerima syarat. Dia meminta agar Sang Buddha tidak pernah memberinya makanan atau jubah atau akomodasi khusus apa pun sehingga posisi itu tidak datang dengan keuntungan materi.

Ananda juga meminta hak istimewa untuk mendiskusikan keraguannya dengan Sang Buddha kapan pun dia memilikinya. Dan dia meminta agar Sang Buddha mengulangi khotbah-khotbah apa saja yang harus dia lewatkan saat menjalankan tugasnya. Sang Buddha menyetujui kondisi-kondisi ini, dan Ananda melayani sebagai pelayan selama 25 tahun sisa hidup Buddha.

Pentahbisan Pajapati

Kisah pentahbisan biarawati Budha pertama adalah salah satu bagian paling kontroversial dari Kanon Pali. Kisah ini membuat Ananda memohon kepada seorang Buddha yang enggan untuk menahbiskan ibu tiri dan bibinya, Pajapati, dan para wanita yang telah berjalan bersamanya untuk menjadi murid-murid Buddha.

Sang Buddha akhirnya setuju bahwa wanita dapat menjadi tercerahkan seperti halnya pria, dan dapat ditahbiskan. Tetapi dia juga meramalkan bahwa masuknya perempuan akan menjadi kehancuran sangha.

Beberapa cendekiawan modern berpendapat bahwa jika Ananda benar-benar lebih dari tiga puluh tahun lebih muda dari Buddha, dia masih akan menjadi anak ketika Pajapati mendekati Buddha untuk ditahbiskan. Ini menunjukkan bahwa cerita itu ditambahkan, atau setidaknya ditulis ulang, lama kemudian, oleh seseorang yang tidak menyetujui biarawati. Meski demikian, Ananda dikreditkan dengan mengadvokasi hak perempuan untuk ditahbiskan.

Parinirvana

Salah satu teks Pali Sutta-pitaka yang paling pedih adalah Maha-parinibbana Sutta, yang menggambarkan hari-hari terakhir, kematian, dan parinirvana Sang Buddha. Berkali-kali, dalam sutta ini kita melihat Sang Buddha berbicara kepada Ananda, menguji dia, memberinya ajaran dan penghiburan terakhirnya. Dan ketika para bhikkhu berkumpul di sekelilingnya untuk menyaksikan kepergiannya ke Nirwana, Sang Buddha berbicara untuk memuji nanda Bh "Para bhikkhu [para bhikkhu, Yang Terberkahi, para Arahat, Yang Tercerahkan Penuh Orang-orang di masa lalu juga memiliki para bhikkhu [bhikkhu pembantu yang sangat baik dan berbakti. ], seperti yang saya miliki di Ananda. "

Pencerahan dan Dewan Buddha Pertama

Setelah Sang Buddha berlalu, 500 bhikkhu yang tercerahkan datang bersama untuk membahas bagaimana ajaran tuan mereka dapat dilestarikan. Khotbah Buddha tidak ada yang ditulis. Ingatan Ananda tentang khotbah-khotbah itu dihormati, tetapi ia belum menyadari pencerahan. Apakah dia diizinkan hadir?

Kematian Buddha telah membebaskan Ananda dari banyak tugas, dan dia sekarang mendedikasikan dirinya untuk meditasi. Malam sebelum Konsili dimulai, Ananda menyadari pencerahan. Dia menghadiri Konsili dan dipanggil untuk membaca khotbah Buddha.

Selama beberapa bulan berikutnya dia membacakan, dan majelis sepakat untuk mengkomit khotbah juga dan melestarikan ajaran melalui pembacaan lisan. Ananda kemudian dipanggil "Penjaga Toko Dharma."

Dikatakan bahwa Ananda hidup sampai lebih dari 100 tahun. Pada abad ke-5 M, seorang peziarah Cina melaporkan menemukan sebuah stupa yang memegang jasad Ananda, dengan penuh kasih sayang dihadiri oleh biarawati. Hidupnya tetap menjadi model jalan pengabdian dan pelayanan.

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)