https://religiousopinions.com
Slider Image

Dewan Buddha

Empat Dewan Buddhis menandai titik balik penting dalam kisah agama Buddha awal. Kisah ini merentang waktu dari segera setelah kematian dan parinirvana dari Buddha historis pada abad ke-5 SM hingga sekitar awal milenium pertama Masehi. Ini juga kisah tentang bentrokan sektarian dan Skisma Besar yang akhirnya menghasilkan dua aliran besar, Theravada dan Mahayana.

Seperti banyak tentang sejarah Buddhis awal, ada sedikit bukti independen atau arkeologis untuk menguatkan berapa banyak dari laporan tertulis awal dari Empat Dewan Buddhis itu benar. Untuk membingungkan masalah, tradisi yang berbeda menggambarkan dua Dewan Ketiga yang sama sekali berbeda, dan salah satunya dicatat dengan cara yang sangat berbeda.

Akan tetapi, dapat diperdebatkan bahwa meskipun dewan-dewan ini tidak terjadi, atau jika cerita-cerita tentang mereka lebih dari sekadar mitos, cerita-cerita itu tetap penting. Mereka dapat memberi tahu kita banyak tentang bagaimana umat Buddha awal memahami diri mereka sendiri dan perubahan yang terjadi dalam tradisi mereka.

Dewan Buddha Pertama

Dewan Buddha Pertama, kadang-kadang disebut Dewan Raj Rajha, dikatakan telah diadakan tiga bulan setelah kematian Buddha, mungkin sekitar 486 SM. Itu dipanggil oleh seorang murid senior Buddha bernama Mahakasyapa setelah dia mendengar seorang bhikkhu yang lebih muda menyarankan bahwa aturan tatanan biara dapat dilonggarkan.

Arti penting dari Konsili Pertama adalah 500 biksu senior mengadopsi Vinaya-Pitaka dan Sutta-Pitaka sebagai ajaran Buddha yang akurat, untuk diingat dan disimpan oleh generasi bhiksuni dan biksu yang akan datang.

Para sarjana mengatakan bahwa versi akhir dari Vinaya-Pitaka dan Sutta-Pitaka yang kita miliki saat ini tidak akan diselesaikan hingga tanggal kemudian. Namun, sangat mungkin bahwa para murid senior bertemu dan menyetujui sebuah kanon aturan dasar dan ajaran pada saat ini.

Dewan Buddha Kedua

Dewan Kedua memiliki sedikit bukti sejarah yang menguatkan dari yang lain dan umumnya dianggap sebagai peristiwa sejarah nyata. Meski begitu, Anda dapat menemukan sejumlah kisah yang saling bertentangan tentang hal itu. Ada juga kebingungan di beberapa tempat tentang apakah salah satu Dewan Ketiga alternatif sebenarnya adalah Dewan Kedua.

Dewan Buddha Kedua diadakan di Vaishali (atau Vaishali), sebuah kota kuno di tempat yang sekarang menjadi negara bagian Bihar di India utara, yang berbatasan dengan Nepal. Dewan ini mungkin diadakan sekitar satu abad setelah yang pertama, atau sekitar 386 SM. Ia dipanggil untuk membahas praktik-praktik biara, khususnya, apakah para bhikkhu dapat diizinkan menangani uang.

Vinaya asli melarang biarawati dan biarawan menangani emas dan perak. Tetapi sekelompok biksu telah memutuskan bahwa peraturan ini tidak praktis dan telah menangguhkannya. Para bhikkhu ini juga telah dituduh melanggar sejumlah peraturan lainnya, termasuk makan siang dan minum alkohol. 700 bhikkhu senior yang berkumpul, mewakili beberapa faksi sangha, memutuskan untuk menentang para bhikkhu yang menangani uang dan menyatakan bahwa aturan asli akan dipertahankan. Tidak jelas apakah para biku yang menangani uang itu patuh.

Beberapa tradisi mencatat salah satu Dewan Buddhis Ketiga alternatif, yang saya sebut Pataliputra I, sebagai Dewan Kedua. Namun, sejarawan yang saya temui tidak setuju dengan ini.

Konsili Buddhis Ketiga: Pataliputra I

Kita mungkin menyebutnya Dewan Buddha Ketiga Ketiga Pertama, atau Dewan Buddha Kedua Kedua, dan ada dua versi darinya. Jika itu terjadi, itu mungkin terjadi pada abad ke-4 atau ke-3 SM; beberapa sumber menyebutkannya lebih dekat dengan waktu Konsili Kedua, dan beberapa menyamakannya dengan waktu yang lebih dekat dengan waktu Konsili Ketiga lainnya. Maklum bahwa, sebagian besar waktu, ketika sejarawan berbicara tentang Dewan Buddhis Ketiga mereka berbicara tentang yang lain, Pataliputra II.

Kisah yang sering dikacaukan dengan Konsili Kedua menyangkut Mahadeva, seorang bhikkhu dengan reputasi buruk yang hampir pasti merupakan mitos. Mahadeva dikatakan telah mengusulkan lima poin doktrin yang tidak disetujui oleh majelis, dan ini menyebabkan perpecahan antara dua faksi, Mahasanghika dan Sthavira, yang akhirnya menghasilkan perpecahan antara aliran Theravada dan Mahayana.

Namun, para sejarawan tidak percaya cerita ini mengandung air. Perhatikan juga bahwa dalam Dewan Buddhis Kedua yang sebenarnya, kemungkinan para bhikkhu Mahasanghika dan Sthavira ada di pihak yang sama.

Kisah kedua dan yang lebih masuk akal adalah bahwa perselisihan telah terjadi karena para bhikkhu Sthavira menambahkan lebih banyak aturan pada Vinaya, dan para bhikkhu Mahasanghika keberatan. Perselisihan ini tidak diselesaikan.

Konsili Buddhis Ketiga: Pataliputra II

Dewan ini adalah yang paling mungkin mencatat peristiwa yang dianggap sebagai Dewan Buddhis Ketiga. Dewan ini dikatakan telah dipanggil oleh Kaisar Ashoka Agung untuk menyingkirkan ajaran sesat yang telah menguasai para bhikkhu.

Dewan Buddha Keempat

Dewan lain yang dianggap sebagai "historisitas yang meragukan, " Dewan Keempat dikatakan telah diadakan di bawah perlindungan Raja Kanishka Agung, yang akan menempatkannya pada akhir abad ke-1 atau awal ke-2. Kanishka memerintah Kekaisaran Kushan kuno, yang berada di sebelah barat Gandhara dan termasuk bagian dari Afghanistan modern.

Jika itu terjadi sama sekali, Dewan ini mungkin hanya melibatkan para bhikkhu dari sekte yang sekarang telah punah tetapi berpengaruh yang disebut Sarvastivada. Dewan tampaknya telah bertemu untuk menyusun komentar tentang Tipitika.

Manfaat Meditasi

Manfaat Meditasi

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Singapura, Negara yang Beragama Paling Beragama di Dunia

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam

Keyakinan Jainisme: Lima Sumpah Besar dan Dua Belas Sumpah Awam