https://religiousopinions.com
Slider Image

Karangan Injil Markus: Siapa Markus?

Teks Injil Menurut Markus tidak secara spesifik mengidentifikasi siapa pun sebagai penulis. Bahkan "Markus" tidak diidentifikasi sebagai penulis dalam teori, "Markus" dapat dengan mudah menghubungkan serangkaian peristiwa dan cerita dengan orang lain yang mengumpulkannya, mengeditnya, dan meletakkannya dalam bentuk Injil. Tidak sampai abad kedua judul "Menurut Markus" atau "Injil Menurut Markus" ditempelkan pada dokumen ini.

Tandai dalam Perjanjian Baru

Sejumlah orang dalam Perjanjian Baru tidak hanya Kisah Para Rasul tetapi juga dalam surat-surat Paulus named bernama Markus dan siapa pun di antara mereka berpotensi menjadi penulis Injil ini. Menurut tradisi, Injil Menurut Markus ditulis oleh Markus, seorang teman Petrus, yang dengan mudah mencatat apa yang dikhotbahkan Petrus di Roma (1 Petrus 5:13) dan orang ini, pada gilirannya, diidentifikasikan dengan "Yohanes Markus" di Kisah Para Rasul (12: 12, 25; 13: 5-13; 15: 37-39) serta "Tanda" dalam Filemon 24, Kolose 4:10, dan 2 Timotius 4: 1.

Tampaknya tidak mungkin bahwa semua Marka ini adalah Markus yang sama, apalagi penulis Injil ini. Nama "Markus" sering muncul di kekaisaran Romawi dan akan ada keinginan kuat untuk mengaitkan Injil ini dengan seseorang yang dekat dengan Yesus. Juga umum di zaman ini untuk menghubungkan tulisan dengan tokoh-tokoh penting di masa lalu untuk memberi mereka lebih banyak otoritas.

Tradisi Papias & Kristen

Akan tetapi, inilah yang diwariskan oleh tradisi Kristen, dan agar adil, itu adalah tradisi yang berakar jauh ke belakang pada tulisan-tulisan Eusebius sekitar tahun 325. Dia, pada gilirannya, mengaku mengandalkan pekerjaan dari sebuah penulis sebelumnya, Papias, uskup Hierapolis, (sekitar 60-130) yang menulis tentang ini sekitar tahun 120:

"Markus, setelah menjadi penerjemah Petrus, menuliskan dengan akurat apa pun yang diingatnya tentang apa yang dikatakan atau dilakukan oleh Tuhan, namun tidak secara berurutan."

Klaim Papias didasarkan pada hal-hal yang katanya dia dengar dari "Presbyter." Namun, Eusebius sendiri bukan sumber yang sepenuhnya dapat dipercaya, dan bahkan ia memiliki keraguan tentang Papias, seorang penulis yang jelas-jelas diberi perhiasan. Eusebius tidak menyiratkan bahwa Markus mati pada tahun ke-8 masa pemerintahan Nero, yang seharusnya terjadi sebelum Peter wafat — suatu kontradiksi dengan tradisi bahwa Markus menuliskan kisah-kisah Peter setelah kematiannya. Apa arti "penerjemah" dalam konteks ini? Apakah Papias mencatat bahwa segala sesuatu tidak ditulis "untuk" menjelaskan kontradiksi dengan Injil lain?

Origins dari Markus Romawi

Sekalipun Markus tidak mengandalkan Petrus sebagai sumber untuk bahannya, ada alasan untuk menyatakan bahwa Markus menulis ketika berada di Roma. Sebagai contoh, Clement, yang wafat pada tahun 212, dan Irenaeus, yang wafat pada tahun 202, adalah dua pemimpin gereja mula-mula yang sama-sama mendukung asal Romawi untuk Markus. Markus menghitung waktu dengan metode Romawi (misalnya, membagi malam menjadi empat jam daripada tiga), dan akhirnya, ia memiliki pengetahuan yang salah tentang geografi Palestina (5: 1, 7:31, 8:10).

Bahasa Markus mengandung sejumlah "Latinisme" kata-kata pinjaman dari bahasa Latin ke Yunani yang akan menyarankan audiens lebih nyaman dengan bahasa Latin daripada dalam bahasa Yunani. Beberapa Latinisme ini termasuk (Yunani / Latin) 4:27 modios / modius (ukuran), 5: 9, 15: legi n / legio (legion), 6:37: d nari n / denarius (koin Romawi), 15:39, 44-45: kenturi n / centurio (perwira; baik Matius dan Lukas menggunakan ekatontrach, istilah yang setara dalam bahasa Yunani).

Asal-usul Yahudi Markus

Ada juga bukti bahwa penulis Markus mungkin adalah orang Yahudi atau memiliki latar belakang Yahudi. Banyak sarjana berpendapat bahwa Injil memiliki citarasa Semitik, yang berarti bahwa ada fitur sintaksis Semitik yang terjadi dalam konteks kata dan kalimat Yunani. Contoh "citarasa" Semitik ini meliputi kata kerja yang terletak di awal kalimat, meluasnya penggunaan asyndeta (menempatkan klausa bersama tanpa konjungsi), dan parataxis (menggabungkan klausa dengan konjungsi kai, yang berarti "dan").

Banyak sarjana saat ini percaya bahwa Markus mungkin telah bekerja di tempat seperti Tirus atau Sidon. Cukup dekat dengan Galilea untuk mengenal kebiasaan dan kebiasaannya, tetapi cukup jauh bahwa berbagai fiksi yang ia masukkan tidak akan menimbulkan kecurigaan dan keluhan. Kota-kota ini juga akan konsisten dengan tingkat pendidikan yang jelas dari teks dan tampak akrab dengan tradisi Kristen di masyarakat Suriah.

Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

10 Langkah Reflexology Perawatan Tangan Sendiri

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka